google pixel 7 pro cameras 2
kamera google pixel 7 pro 2

Ryan Haines / Otoritas Android

Kamera smartphone terkemuka saat ini memberikan kualitas gambar yang mengesankan, menawarkan noise minimal di sebagian besar kondisi, zoom fleksibel, kemampuan cahaya redup yang hebat, dan banyak lagi. Perbedaan akhirnya bermuara pada warna, white balance, dan variabel lainnya.

Otoritas Android kolega dan kepala fotografi Edgar Cervantes baru-baru ini menguji kehebatan pengeditannya dengan Pixel 7 Pro. Kami meminta pembaca untuk memilih antara keluaran foto Pixel dan versi editan Edgar. Inilah yang Anda pilih.

Foto mana yang lebih Anda sukai?

Hasil

Lebih dari 2.100 suara dihitung dalam jajak pendapat ini, dan ternyata sebagian besar dari Anda lebih menyukai stok gambar yang diambil oleh Pixel 7 Pro. Sekitar 57% responden memilih bidikan out-of-the-box Pixel. Beberapa komentar pembaca yang mendukung sikap ini menunjukkan bahwa suntingan Edgar terlalu hangat dibandingkan keluaran Pixel.

Sementara itu, ~43% pembaca yang disurvei mengatakan bahwa mereka lebih menyukai hasil edit fotografer kami. Setidaknya satu pembaca merasa bahwa bidikan Ed mengambil lisensi artistik menjadi lebih baik, menyebut bidikan Pixel “membosankan dan tidak bernyawa”. Pembaca lain juga merasa bahwa preferensi mereka bergantung pada layar yang mereka gunakan untuk melihat gambar.

Perlu juga dicatat bahwa fotografer kami hanya memberi waktu lima menit untuk mengedit setiap jepretan, meskipun kami tidak yakin lebih banyak waktu pengeditan akan membuat perbedaan besar pada jajak pendapat ini.

Komentar

  • James: Sebagian besar suntingan fotografer terlalu hangat, penuh warna, dan menghasilkan langit biru yang tidak alami (Beberapa seperti ini). Dengan pengecualian pemandangan danau, bidikan malam hari dan bidikan halaman belakang, saya pikir saya lebih suka pengeditan goggle.
  • Mohammed Asaa: Ini menggambarkan betapa bagusnya algoritma google
  • Dan: Satu kata: KUNING.
  • Chris: Menurut saya, tidak satu pun, piksel ATAU milik fotografer, melakukan pekerjaan yang lebih baik. Saya pikir mereka melakukan pekerjaan yang sama sekali berbeda. Piksel mencoba membuat ulang adegan secara akurat sedangkan manusia sangat mengambil lisensi artistik. Saya pikir Google mencoba untuk menekankan akurasi yang nyata dan di sebagian besar adegan berhasil. Sebagian besar terlihat solid “out of the box” dan karenanya sangat mudah untuk dibumbui jika diinginkan. Tidak ada yang perlu diselamatkan untuk mencoba mengembalikan semuanya ke kenyataan. Sekali lagi, menurut saya Pixel atau fotografer tidak melakukan pekerjaan yang lebih baik, menurut saya mereka melakukan pekerjaan yang benar-benar BERBEDA. Komputer lebih baik dengan akurasi, manusia lebih cocok untuk kesenian. Keakuratan bidikan awal Pixel dapat berfungsi sebagai gambar akhir yang solid atau sebagai titik awal yang sangat baik untuk beberapa perubahan artistik.
  • L4N: Saya memilih Pixel. Saya yakin pengeditan manual akan menghasilkan hasil yang lebih baik secara keseluruhan, tetapi saya bukan penggemar cara dia mengedit foto-foto ini. Itu subyektif. Manusia menang tetapi dalam kasus khusus ini, saya memilih Pixel
  • Roland Homoki: Sangat menarik. Saya mengalami kesulitan untuk memberi komentar di telepon (itu terus mengubah ukuran seluruh artikel), jadi saya pindah ke Mac saya untuk memberi komentar, tetapi di sini terlihat sangat berbeda. Saya mengharapkan itu, tetapi selalu baik untuk melihat bukti hipotesis. Jadi… di ponsel saya, saya menyukai 60% gambar dari Pixel. Ponsel saya memiliki layar OLED, dan banyak foto yang diedit manusia terlalu jenuh dan terlalu terang. Tapi di Macbook sepertinya 65% dari yang diedit manusia lebih baik menurut saya. Terlebih lagi menurut anak saya 🙂 Jadi banyak tergantung pada layar tempat Anda mengonsumsi konten. Untuk meringkas, dalam banyak kasus saya lebih suka sesuatu di antaranya
  • PhoenixWitti: Foto-foto Pixel kusam dan tak bernyawa. Kenyataan hidup? Mungkin. Tapi apa gunanya foto landscape kalau hanya…meh? Edgar benar-benar mengambil kebebasan artistik dengan beberapa bidikan, tetapi kecuali saya hanya mengejar snapshot, saya pikir seni adalah intinya. Saya lebih suka gambar yang lebih hangat dan cerah. Dan saya akan mengambil risiko dan mengatakan Edgar kemungkinan dibatasi oleh keluaran sensor telepon.