PoleStar 2 front of car
PoleStar 2 depan mobil

Sementara fokus dari keynote WWDC 2022 Apple adalah pada pembaruan Mac dan OS, perusahaan menggunakan satu segmen pendek untuk melakukan sesuatu yang tidak biasa — teknologi pratinjau yang datang bukan pada akhir tahun, tetapi hampir satu setengah tahun kemudian. Khususnya perluasan besar CarPlay, fitur iOS yang menjembatani iPhone dengan sistem infotainment mobil. Seperti yang akan Anda lihat, Apple benar-benar mengejar ketinggalan dengan Android Automotive, yang ada di kendaraan seperti yang kita bicarakan. Jangka panjang, kemungkinan terkait dengan dasar untuk Apple Car, serta menangkis masa depan berbasis Google.

Baca juga: Semua yang diumumkan Apple di WWDC yang ingin kami lihat di Android

Bagaimana rencana Apple untuk memperluas CarPlay?

Apple CarPlay WWDC 2022

Inkarnasi CarPlay saat ini memperluas aplikasi dan layanan iOS ke tampilan dasbor, yang biasanya lebih nyaman dan tidak terlalu mengganggu daripada mencoba mengontrol semuanya dari iPhone Anda. Ada versi aplikasi CarPlay seperti Spotify dan Google Maps, dan Anda juga dapat memanfaatkan layanan inti Apple, seperti Siri, Pesan, atau Apple Maps. Semuanya disajikan dalam bentuk yang disederhanakan, meskipun Anda dapat mengaktifkan tampilan multi-jendela untuk mengontrol musik atau podcast Anda sambil tetap melihat info navigasi.

Teknologi baru, yang dijadwalkan untuk debut pada akhir 2023, akan membawa banyak hal lebih jauh. Ini memungkinkan CarPlay untuk mengganti setiap kontrol atau pengukur di dasbor Anda. Itu termasuk speedometer Anda, pembacaan gas/baterai, dan tombol untuk hal-hal seperti AC dan radio. Tingkat kontrol dan penyesuaian akan sangat bergantung pada pembuat mobil dan berapa banyak layar yang dimiliki mobil, tetapi pada prinsipnya, mengemudi dengan versi baru CarPlay ini bisa terasa sangat mirip dengan Tesla, yang juga bergerak sebanyak mungkin ke layar.

Sebuah mockup dari Apple CarPlay 2023

Maket resmi dari CarPlay yang diperluas.

Namun, masih belum jelas apakah Anda harus selalu menghubungkan iPhone agar ini berfungsi. Secara alami, mobil akan membutuhkan semacam antarmuka cadangan jika Anda tidak membawa ponsel.

Sejauh ini merek berikut telah berkomitmen untuk menghadirkan beberapa bentuk CarPlay yang diperluas ke produk mereka:

  • Land Rover
  • Lincoln
  • Volvo
  • Mercedes-Benz
  • audi
  • honda
  • Porsche
  • Nissan
  • Jaguar
  • Renault
  • tak terbatas
  • Mengarungi
  • acura
  • bintang polesan

Selain itu, Apple menyediakan gaya visual yang dikuratori, ditambah widget untuk hal-hal seperti aplikasi Kalender dan Cuaca iOS. Anda bahkan dapat mengakses kontrol rumah pintar HomeKit, jadi misalnya Anda dapat mengaktifkan pembuka pintu garasi yang kompatibel dengan satu sentuhan.

Terkait: Semua yang perlu Anda ketahui tentang Apple HomeKit

Mengapa Android Automotive selangkah lebih maju

Android pada kluster instrumen BMW

Pertama, mari kita selesaikan beberapa kebingungan — Android Auto dan Android Automotive terkait, tetapi terpisah. Yang pertama mirip dengan CarPlay dalam kondisi sekarang, memperluas aplikasi di ponsel Android Anda ke format yang lebih ramah pengemudi. Tidak ada telepon, tidak ada Auto.

Melihat: Uji mengemudi Android Auto di VW ID.4

Otomotif, bagaimanapun, adalah platform pra-instal mandiri. Anda tidak perlu telepon Anda, dan dapat dihubungkan langsung ke internet melalui link seluler mobil itu sendiri. Saat koneksi aktif, Anda mungkin dapat masuk ke akun Google Anda melalui layar sentuh di dalam mobil. (Anda tidak harus masuk, tetapi itu membatasi fungsionalitas.)

Pengguna mendapatkan versi Play Store yang diperkecil yang dibatasi untuk aplikasi yang kompatibel, bukan berarti Anda ingin mencoba sesuatu seperti PUBG Mobile di jalan raya. Perhatikan bahwa Otomotif tidak didukung secara luas oleh pengembang sejauh ini, jadi Anda mungkin menemukan beberapa aplikasi favorit yang hilang.

Aspek terpenting untuk diskusi kita adalah kontrol mobil sudah terpasang. Di Polestar 2, misalnya, Anda dapat menggunakan layar utamanya yang seperti tablet untuk mengontrol lampu, AC, dan posisi kursi. Anda juga dapat memeriksa kamera mobil, dan versi Google Maps-nya memperkirakan berapa banyak baterai yang tersisa untuk tujuan tertentu.

Android Automotive dalam Polestar 2

Beberapa implementasi Otomotif memiliki kluster instrumen, dan/atau widget, seperti jam analog. Polestar mungkin memiliki tata letak terbaik sejauh ini, karena “tabletnya” dapat menjalankan empat aplikasi secara bersamaan dalam kotak, dengan kontrol penting yang terletak di tepi atas dan bawah.

Memiliki kendaraan di jalan sama sekali memberi Android Automotive keunggulan dibandingkan CarPlay yang diperluas.

Satu masalah utama dengan Otomotif adalah dukungan model. Relatif sedikit kendaraan yang mengadopsi teknologi ini, dan mereka sering kali model dengan harga di luar jangkauan rata-rata orang, seperti Polestar 2, Volvo XC60, atau Hummer EV. Ford menjanjikan untuk menempatkan platform pada “jutaan” mobil mulai tahun 2023, sehingga diharapkan akan mendorong harga stiker turun.

Memiliki apa pun di jalan memberi Android Automotive keunggulan dibandingkan CarPlay yang diperluas. Tidak ada satu pun model mobil yang dikonfirmasi untuk yang terakhir, apalagi label harga atau tanggal rilis. Ketika ditanya tentang mendukung rencana Apple, selusin pembuat mobil menolak berkomentar atau mengatakan mereka sedang menjajaki kemungkinan.

Apakah Anda tertarik untuk membeli atau menyewa mobil dengan Android Automotive?

24 suara

Ke mana arah Apple dengan CarPlay?

Kendaraan uji mengemudi mandiri Apple

Salah satu kendaraan uji yang digunakan Apple untuk mengemudi secara otonom.

Seperti yang kami sebutkan di awal, salah satu kekhawatiran terbesar perusahaan adalah (hampir pasti) meletakkan dasar untuk Apple Car yang akan datang. Meskipun kami tidak akan melihat apa pun yang dijual paling cepat tahun 2025, Apple telah menguji teknologi self-driving di depan umum selama bertahun-tahun, dan ada terlalu banyak detail lain yang dilaporkan untuk berpikir bahwa kendaraan tidak akan datang. Model pertama mungkin berakhir semi-otonom, tergantung pada kemajuan pembangunan dan undang-undang yang relevan.

Membaca: Inilah yang kami ketahui sejauh ini tentang Apple Car

Apple tidak hanya harus membangun antarmuka mobil yang lengkap, tetapi juga menjual potensinya kepada orang-orang dan menghilangkan bug atau masalah desain. Itu bisa menjadi hambatan untuk adopsi “CarPlay Plus” oleh pihak ketiga — mereka tahu apa yang akan terjadi, dan mungkin ragu untuk menjadi kelinci percobaan atau alat pemasaran awal untuk produk yang akan mencuri pangsa pasar mereka.

Jika tidak ada yang lain, Apple harus khawatir menangkis Android Automotive.

Di sisi lain, pembuat mobil terkenal sangat buruk dalam membangun sistem infotainment mereka sendiri, sehingga permintaan pelanggan dapat memaksa tangan mereka. Bahkan ada peluang lisensi di sini, karena sementara pembuat mobil tidak membayar apa pun untuk CarPlay saat ini, mereka mungkin bersedia membayar Apple untuk platform mandiri, dengan asumsi perusahaan memutuskan untuk menempuh rute itu. Tangkapannya adalah bahwa Apple perlu menawarkan semacam fungsionalitas dasar untuk pengguna Android. Banyak pengemudi akan kesal jika mereka tidak dapat memasangkan ponsel Android untuk sesuatu yang sederhana seperti panggilan Bluetooth.

Jika tidak ada yang lain, Apple harus khawatir menangkis Android Automotive. Jika perusahaan tidak melakukan apa-apa, itu akan berakhir dalam situasi di mana jutaan mobil menggunakan Android, mendorong orang untuk tetap berada di ekosistem Google/Android dalam hal hal-hal seperti ponsel dan speaker pintar. Jika Apple berhasil dengan CarPlay dan/atau Apple Car, hal itu dapat menyebabkan penguncian platform yang serupa dengan ketergantungan Apple Watch pada iPhone — hanya saja, alih-alih perangkat yang dapat dikenakan seharga $400, orang akan terikat pada mobil seharga $40.000 lebih.

Melanjutkan: Aplikasi Android Auto terbaik untuk memaksimalkannya