Qualcomm Oryon CPU
CPU Qualcomm Orion

2022 mungkin turun sebagai tahun pra-pengumuman teknologi. Pertama, Google melakukan pra-goda Pixel 7 dan Pixel Tablet di I/O. Menyusul pengumuman Snapdragon 8 Gen 2, Qualcomm telah membagikan nama produk CPU generasi berikutnya jauh sebelum peluncuran produk yang sebenarnya.

Oryon adalah nama (pemeriksa ejaan terkutuk) dari CPU Qualcomm berikutnya, yang pada akhirnya akan menggantikan tagline Kryo yang sudah lama berjalan yang kami kaitkan dengan setiap rilis CPU Qualcomm sejak 2015. Namun, ada alasan bagus untuk perubahan dalam konvensi penamaan , Oryon mewakili perubahan besar dalam peta jalan dan ambisi komputasi Qualcomm.

Untuk memahami alasannya, Anda harus menghargai bahwa ada dua cara untuk membuat SoC yang didukung Arm — beli desain CPU Cortex yang pada dasarnya tersedia dari Arm atau dapatkan lisensi arsitektur dan bangun CPU yang kompatibel dari awal (secara virtual) ke segala arah yang dianggap cocok oleh pengembang. Sementara secara teknis pemegang lisensi arsitektur sejak masa Krait CPU, Qualcomm telah membangun platform menggunakan desain CPU Arm’s Cortex-A dan Cortex-X sejak 2015, dimasukkan di bawah merek Kryo. Itu sangat berguna bagi Qualcomm dalam hal waktu ke pasar, terutama dalam terburu-buru untuk 64-bit bertahun-tahun yang lalu, tetapi agak membatasi potensi perusahaan dalam hal mengikuti keunggulan komputasi CPU Apple.

Peluncuran terbaru Qualcomm: SoC Snapdragon 8 Gen 2 menyelam lebih dalam

Itu semua berubah dengan Oryon. Qualcomm kembali membangun CPU berbasis Arm-nya sendiri dari bawah ke atas, dengan tujuan bersaing dengan Apple, AMD, dan Intel di ruang performa tinggi. Dengan grafik, pembelajaran mesin, radio, dan potongan silikon lainnya, CPU khusus adalah komponen utama terakhir yang belum dibuat Qualcomm sendiri. Ke depan, Snapdragon akan menjadi kit yang sepenuhnya disesuaikan.

CPU pada dasarnya adalah komponen utama terakhir yang tidak dibangun sendiri oleh Qualcomm.

“Tapi kenapa?” adalah pertanyaan yang relevan, dan untungnya, Senior Vice President of Engineering Qualcomm, Gerard Williams, telah memberi kami wawasan utama. Selama keynote Tech Summit Qualcomm, pesannya adalah CPU berperforma tinggi yang lebih cepat, lebih kuat, dan lebih efisien untuk merevolusi industri. Sederhananya, Qualcomm berpikir itu bisa membangun sesuatu yang lebih baik di rumah. Dimulai dengan PC Windows, Oryon pada akhirnya akan mencakup lebih banyak platform Snapdragon, dari seluler hingga XR, komputasi, dan seterusnya.

Mereka tidak akan mengatakannya, tapi kita bisa. Qualcomm pada dasarnya ingin melakukan Apple, dengan CPU khusus yang mampu mendorong amplop faktor bentuk saat ini. Ironisnya, justru dari situlah kisah Oryon dimulai.

Sejarah Oryon dimulai dengan Apple

Logo Apple iPhone 14

Robert Triggs / Otoritas Android

Oryon sebenarnya adalah gagasan para insinyur di Nuvia, sebuah perusahaan yang dibeli Qualcomm seharga $1,4 miliar pada awal tahun 2021. Nuvia didirikan bersama oleh mantan kepala desain CPU Apple Gerard Williams (sekarang Senior VP of Engineering Qualcomm) dan mantan Arsitek Sistem di Google , John Bruno, pada tahun 2019. Qualcomm membeli perusahaan tersebut secara khusus karena keahlian desain CPU kustomnya, tetapi itu bukan satu-satunya perusahaan teknologi yang terus mengawasi Nuvia.

Selama waktunya di Apple, Williams bekerja erat pada berbagai inti di dalam SoC Apple A-series, seperti CPU Vortex A12, dan pada CPU Arm Cortex-A18 dan A15 dalam peran sebelumnya. Pada Desember 2019, Apple berusaha menuntut Williams, dengan menyatakan bahwa dia mulai mengerjakan Nuvia saat masih bekerja di Apple. Williams sejak itu mengajukan gugatan balik.

Tuntutan hukum belum berakhir di situ, Arm saat ini menuntut Qualcomm atas potensi pelanggaran perjanjian lisensi sebagai bagian dari akuisisi Nuvia. Perselisihan bahwa Qualcomm tidak mendapatkan persetujuannya untuk terus bekerja pada desain CPU kustom Nuvia, meskipun memiliki lisensi arsitekturnya sendiri. Qualcomm dengan mudah mengakui bahwa mereka terus membangun pekerjaan Nuvia selama setahun terakhir, dan secara terpisah mengklaim bahwa Arm tidak memiliki ketentuan hukum untuk mengganggu cara menggunakan teknologi Nuvia yang diperoleh.

Pembuatan CPU khusus kami dimulai oleh para insinyur Nuvia saat bekerja di Nuvia dan, setelah akuisisi Nuvia oleh Qualcomm Technologies, CPU khusus diselesaikan oleh para insinyur di Qualcomm Technologies.

Sementara kita membahas tentang Arm, lisensi arsitektur seharusnya bekerja lebih murah untuk Qualcomm dalam jangka panjang daripada pengaturan biaya per unit yang ada di bawah perjanjian Built on Arm Cortex. Terutama mengingat volume pengiriman Qualcomm relatif terhadap mitra Arm Cortex lainnya. Namun, perkiraan itu agak dikaburkan oleh peningkatan biaya pengembangan silikon internal, saat ini $1,4 miliar dan terus bertambah. Either way, itu berpotensi berarti sedikit kehilangan pendapatan untuk Arm di tahun-tahun mendatang.

Bagaimanapun Anda mengirisnya, banyak perusahaan sangat tertarik dengan apa yang telah dilakukan tim Nuvia dan kemungkinannya untuk mengganggu status quo. CPU Oryon Qualcomm adalah puncak dari upaya itu.

Apa arti Oryon untuk roadmap Qualcomm

Logo Qualcomm Snapdragon IFA 2022

Robert Triggs / Otoritas Android

Pada saat akuisisi, Nuvia sedang mengerjakan inti berbasis Arm berperforma tinggi untuk pusat data berperforma tinggi. Apakah Qualcomm melanjutkan lintasan itu atau tidak masih harus dilihat, tetapi kita tahu bahwa inti CPU Oryon pertama untuk produk kelas konsumen akan muncul di segmen komputasi.

Dengan kata lain, tugas pertama Oryon adalah mempercepat pekerjaan yang telah dilakukan Qualcomm dengan Windows on Arm dalam upaya untuk mendorong perusahaan dengan kuat ke ruang PC dan laptop. Itu adalah pasar yang saat ini didominasi oleh chip AMD dan Intel, dengan Apple juga mengukir pasar berbasis Arm untuk dirinya sendiri. Platform Snapdragon 8cx Gen 3 Qualcomm saat ini masih kurang bertenaga di departemen CPU dan tidak dapat melayani pembuat konten yang sangat menuntut dan kerumunan perangkat lunak yang dipesan lebih dahulu.

Proposisi laptop Qualcomm saat ini masih berpusat pada masa pakai baterai multi-hari, aplikasi yang disempurnakan AI, dan konektivitas 5G untuk pengguna kelas bisnis, berkat berbagai silikon khusus. Meskipun fitur-fitur itu bagus, CPU yang kuat telah menjadi bagian yang hilang dari teka-teki, dan di situlah tujuan Oryon masuk. Apakah itu akan cukup kuat untuk mengejar Apple M2 masih harus dilihat. Tapi itulah targetnya jika Qualcomm ingin membuktikan bahwa PC berbasis Arm juga dapat digunakan di Windows.

Apakah Oryon bisa bersaing dengan Apple M2 akan membuktikan apakah Arm PC bisa menggantikan x86 atau tidak.

Tapi ada pesan yang lebih luas di sini juga. Qualcomm merencanakan CPU Oryon untuk memberi daya pada platform Snapdragon dari seluler hingga laptop. Satu arsitektur CPU untuk mengatur semuanya, seolah-olah. Qualcomm belum menyatakan secara pasti berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk meluncurkan CPU smartphone kustom, jadi kita harus memperhatikan ruang ini.

Jika kedengarannya familiar, pada dasarnya itulah yang telah dilakukan Apple dengan lisensi arsitektur Arm-nya. Desain CPU khusus Apple mencakup rentang produk iPhone, iPad, dan MacBook. Tidak diragukan lagi, branding Oryon harus mencakup pilihan CPU untuk memenuhi semua ini, seperti yang dilakukan Kryo saat ini. Sama seperti arsitektur Hexagon dan Adreno Qualcomm naik turun, Oryon pasti juga akan menskala sambil memastikan fitur-fitur umum di seluruh jajaran produk.

Oryon akan memberi daya pada smartphone dan juga laptop, pada akhirnya.

Dalam beberapa hal, kembali ke arsitektur CPU khusus untuk smartphone terasa tidak perlu. Kami pikir Samsung bijaksana untuk meninggalkan CPU kustomnya yang diakui tidak berhasil beberapa tahun yang lalu. Kami sudah berada di titik di mana telepon dari dua tahun terakhir menerbangkan apa pun yang dapat Anda lemparkan. Meskipun mungkin ada keinginan untuk lebih banyak kinerja, tidak ada kebutuhan nyata, dan komponen Cortex-X Arm di masa depan hampir pasti akan terus tersedia di sini. Namun, ini lebih masuk akal jika dilihat dalam konteks solusi komputasi lintas platform tunggal. Sebagai permulaan, Qualcomm akan dapat berbagi fitur bertenaga CPU di seluruh segmen produk, seperti yang sudah dilakukan dengan 5G, pencitraan, dan pembelajaran mesin. Ini mungkin termasuk pengoptimalan keamanan, misalnya.

Selain itu, ada banyak hal yang dapat dilakukan Qualcomm dengan lisensi arsitektur khusus. Ini dapat mencakup pengoptimalan untuk memindahkan data di antara elemen komputasi heterogen, seperti CPU-ke-DSP atau ISP, atau lebih berfokus pada percepatan matematika pembelajaran mesin pada CPU itu sendiri. Kami telah melihat tren seperti ini di produk Snapdragon yang ada, seperti pengoptimalan matematika AI GPU atau langsung menghubungkan komponen ISP dan Hexagon di Snapdragon 8 Gen 2. Dengan kontrol lebih besar atas CPU, Qualcomm secara teori dapat menjalin lebih dalam lagi. integrasi di seluruh platform Snapdragon-nya dan kemudian meningkatkan dan menurunkannya agar sesuai dengan berbagai segmen produk. Ini pemikiran yang menarik, tetapi perubahan semacam itu akan jauh melampaui CPU kustom generasi pertama. Satu untuk mengawasi, kemudian.

Kami masih menunggu sebentar

Chipset Qualcomm Snapdragon 8cx Gen 3

Meskipun kami hampir tidak tahu apa-apa tentang CPU Oryon pertama, satu hal yang sangat jelas; Qualcomm menyiapkan banyak pandangan jangka panjangnya tentang keberhasilan chip ini. CPU akan berperan penting dalam mendorong ambisi PC perusahaan dan pada akhirnya dapat memberikan diferensiasi besar ketika desainnya juga semakin ramping untuk smartphone. Tentu saja, jika tidak berhasil, Qualcomm selalu memiliki opsi untuk tetap menggunakan suku cadang Arm yang tersedia, seperti yang terjadi saat ini.

Sayangnya, Qualcomm belum menyebutkan secara pasti kapan Oryon akan tiba. Perusahaan mencatat bahwa CPU akan muncul di platform Snapdragon 2023, tetapi pengumuman itu mungkin masih satu tahun lagi. Kami mungkin tidak melihat produk di tangan konsumen hingga tahun 2024. Kalau begitu, kami akan menunggu sebentar.