Emma D'Arcy as Rhaenyra in House of the Dragon
Emma D'Arcy sebagai Rhaenyra di House of the Dragon

House of the Dragon baru saja menyelesaikan musim pertamanya dengan akhir yang eksplosif, menyiapkan konflik besar termasuk kemungkinan perang antara Rhaenyra Targaryen dan teman masa kecilnya Alicent Hightower. Jadi, apa yang bisa kita harapkan dari House of the Dragon season 2 di HBO (streaming di HBO Max)? Atau lebih tepatnya, apa yang ingin kita lihat?

Serial ini berlangsung sekitar 200 tahun sebelum Game of Thrones, dengan fokus pada kebangkitan dan kejatuhan keluarga Targaryen. Sebagian besar aksi didasarkan pada karya George RR Martin Api & Darahmeskipun acara tersebut berjanji untuk melanjutkan melampaui halaman-halaman itu.

Harap diperingatkan bahwa posting ini memang menyertakan beberapa spoiler untuk musim 1, meskipun kami telah mencoba untuk tidak memberikan semua poin plot utama dan mengungkapkannya.

Lihatt: Acara terbaik di HBO Max

Anda dapat mengikuti season pertama House of the Dragon di HBO Max dengan mengklik tautan di bawah ini.

Logo HBO Max

HBO Max

HBO Max adalah rumah Anda untuk film dan acara TV buatan Warner Bros seperti The Lord of the Rings, pahlawan super DC Comics, dan banyak lagi. Ini juga merupakan rumah bagi film dan pertunjukan baru dan orisinal yang tidak tersedia di tempat lain.

Apa yang terjadi di Rumah Naga?

Rhaenyra dan Daemon akan menikah di House of the Dragon

Sama seperti Game of Thrones sebelumnya, House of the Dragon berpusat pada perjuangan untuk mengklaim Iron Throne. Raja Viserys, yang klaim tahtanya lemah, dalam kesehatan yang buruk Tanpa seorang putra laki-laki, ia menamai putrinya Rhaenyra sebagai pewaris setelah istrinya meninggal. Tetapi ketika Viserys menikah lagi, putra-putranya dengan istri Allicent menjadi sumber ketegangan antara keluarga dan seluruh kerajaan.

Ditetapkan 200 tahun sebelum Game of Thrones, House of the Dragon mengikuti bentrokan berbeda atas Iron Throne.

Musim pertama mengikuti pembentukan kesetiaan selama bertahun-tahun sampai kematian Viserys, di mana Alicent mengklaim takhta untuk putranya Aegon.

Di akhir, kita melihat Rhaenyra, sekarang menikah dengan pamannya Daemon yang pernah berdiri untuk mewarisi takhta di hadapannya, saat dia menerima berita dan mengatur pendukungnya untuk mengklaim tempat yang layak di Tahta Besi.

Tapi tidak ada yang pernah mudah. Rhaenyra harus memenangkan hati dan pikiran rakyatnya serta orang-orang yang bersumpah setia padanya jika dia ingin menghadapi musuh yang kuat. Kedua belah pihak memerintahkan pasukan serta naga, tetapi Rhaenyra tidak ingin berperang sia-sia, meskipun Daemon semakin haus darah.

Ulasan House of the Dragon: Musim 1 adalah awal yang mematikan

Aemond mengangkat cangkir di House of the Dragon

Jadi, apakah House of the Dragon bagus?

Mari kita mulai dengan apa yang tidak berhasil. Mondar-mandir acara ini berantakan. Itu melompat ke depan beberapa tahun setiap beberapa episode. Itu membuat sulit untuk tetap berinvestasi dalam drama skala kecil dan hubungan interpersonal karena begitu banyak yang terjadi diam-diam di luar layar.

“Siapa pria ini?” Saya bertanya pada diri sendiri, lebih dari sekali, bertanya-tanya tentang karakter baru yang tiba-tiba menjadi penting. Melihat seseorang mati dalam satu episode pembelajaran mereka bahkan ada bisa sedikit menggelegar dan tidak memuaskan. Saya ingin merasa lebih berinvestasi daripada format stop-and-start ini.

Semoga Paddy Considine dan Emma D’Arcy mendapatkan beberapa penghargaan cinta untuk pekerjaan bintang mereka di sini.

Setelah mengatakan semua itu, pertunjukan ini secara keseluruhan menggetarkan. Para aktornya memukau, dengan Paddy Considine, Emma D’Arcy, dan Olivia Cooke khususnya.

Prekuel dapat jatuh ke dalam perangkap hanya dengan menjatuhkan telur Paskah dan mengumumkan koneksi mereka ke acara dan media lain yang sudah Anda kenal. House of the Dragon tidak melakukan itu. Ada bayangan untuk peristiwa yang kita ketahui dari Game of Thrones, tentu saja. Dan ya, kita berurusan dengan Targaryens, Lannister, dan banyak lagi. Tapi kami mengikuti perebutan kekuasaan yang sangat berbeda dengan karakter baru yang menarik dalam hak mereka sendiri.

Ada rasa kesia-siaan yang tragis yang datang dengan mengetahui siapa yang menang dalam 200 tahun, tetapi itu membuat kisah-kisah yang sangat manusiawi ini semakin berdampak.

Apa yang akan terjadi di House of the Dragon season 2?

Anak-anak Targaryen di House of the Dragon

HBO dengan cepat memperbarui House of the Dragon untuk musim kedua hanya beberapa hari setelah tayang perdana. Jaringan kabel melaporkan lebih dari 20 juta pemirsa, menjadikan tayangan perdana yang paling banyak ditonton dari semua seri baru dalam sejarah HBO.

Tidak banyak yang kita ketahui tentang House of the Dragon season 2. HBO belum merilis tanggal tayang tentatif atau detail plot apa pun. Kita bisa membuat beberapa asumsi yang aman.

Penggemar dari Api & Darah kemungkinan dapat menantikan ketukan naratif yang lebih akrab dari alur cerita itu. Dengan perubahan yang ada pada materi sumber dan kenyataan yang tak terhindarkan bahwa pertunjukan harus terus melampaui halaman-halaman itu segera, sebagian besar masih ada di udara.

Lihat juga: Film fantasi terbaik di Netflix

Mudah-mudahan, kita bisa mengharapkan lebih sedikit lompatan waktu. Di satu sisi, mereka dapat berguna untuk memotong narasi yang mengasapi. Di sisi lain, intrik politik Westeros adalah intinya. Ada aksi, romansa, dan pembantaian di sini, tetapi peristiwa utamanya adalah pertikaian politik. Jika butuh bertahun-tahun untuk menyelesaikan klaim bersaing setiap orang untuk takhta, apakah itu akan sangat buruk? Mari kita lihat semuanya dimainkan. Itu sebabnya kami di sini.

Final berakhir pada malam perang yang akan datang. Sementara Rhaenyra ragu-ragu, dia tampaknya berkomitmen pada klaimnya dan telah menerima mahkota. Daemon semakin menjadi meriam yang longgar. Rhaenyra adalah kesempatan terbaiknya untuk mendekati takhta, jadi dia berinvestasi dalam kesuksesannya, tetapi dia juga memiliki taktiknya sendiri. Dia sudah membunuh salah satu istrinya, jadi wajar untuk menganggap dia tidak bisa dipercaya.

Lalu ada soal putra Alicent, Aemond, yang kini telah membunuh anggota keluarga Raenyra setelah mengklaim naga mendiang istri Daemon. Permusuhan tumbuh, dan pasti ada pertempuran antara keluarga-keluarga ini di luar klaim takhta. Secara keseluruhan, ini terlihat bagus untuk House of the Dragon season 2.

Apa yang harus ditonton sampai musim 2

Rhaenyra dan Daemon di House of the Dragon

Musim 1 House of the Dragon mungkin sudah berakhir, tetapi ada banyak pertunjukan fantasi yang bagus untuk ditonton. Sejak Game of Thrones tayang perdana pada 2011, genre ini meledak di TV. Ada peniru murah, tetapi ada juga banyak pertunjukan asli yang solid juga.

Di Netflix, Anda dapat menonton The Witcher, The Letter for the King, The Sandman, Shadow and Bone, Fate: The Winx Saga, Arcane, Cursed, The Dark Crystal: Age of Resistance, dan banyak lagi.

Lihat juga: Acara seperti House of the Dragon

Amazon Prime Video telah menjadi semacam rumah bagi fantasi prestise dengan acara-acara seperti Carnival Row, The Legend of Vox Machina, The Wheel of Time, American Gods, dan tentu saja acara unggulan baru Amazon The Lord of the Rings: The Rings of Power.

Ini waktu yang tepat untuk menjadi penggemar fantasi. Ada lebih banyak pertunjukan untuk ditonton daripada yang bisa disediakan oleh kebanyakan orang. Dan jika itu tidak menarik bagi Anda, House of the Dragon akan kembali untuk season 2.

Logo HBO Max

HBO Max

HBO Max adalah rumah Anda untuk film dan acara TV buatan Warner Bros seperti The Lord of the Rings, pahlawan super DC Comics, dan banyak lagi. Ini juga merupakan rumah bagi film dan pertunjukan baru dan orisinal yang tidak tersedia di tempat lain.