Apple Music notification shade
Bayangan pemberitahuan Apple Music

Dhruv Bhutani / Otoritas Android

Setelah bertahun-tahun menghosting format audio lossy yang terkompresi, layanan streaming musik telah memanfaatkan potensi audio lossless. Dengan ini, penggemar musik dapat mengharapkan pengalaman mendengarkan yang superior dan berkualitas tinggi. Tetapi apakah streaming musik lossless membenarkan biaya kuota data Anda? Bisakah Anda benar-benar memperhatikan perbedaannya? Yah, aku benar-benar ingin mencari tahu. Jadi mari kita bahas platform streaming mana yang menawarkan layanan ini, dan bagaimana pengalaman saya sendiri memainkan audio normal dan lossless menggunakan (dan menyalahgunakan) tunjangan data saya.

Apa itu musik lossless?

Ketika kita berbicara tentang musik lossless, kita mengacu pada file audio yang tidak kehilangan kualitas aslinya saat tidak dikompresi. Ini berbeda dengan audio lossy, yang ukuran filenya dipotong dengan memotong bit data yang praktis tidak terdengar. Meskipun seringkali tidak ada perbedaan yang terlihat dalam kualitas, platform streaming berbasis langganan yang lebih murah atau gratis sering kali menggunakan laju bit lossy serendah 96 kbps. Di sinilah beberapa orang berpendapat bahwa streaming reguler menghasilkan pengalaman mendengarkan berkualitas lebih rendah dibandingkan dengan audio lossless. Melalui sepasang headphone yang layak, Anda mungkin mendengar perbedaannya.

Tidak seperti kompresi lossy, audio lossless tidak kehilangan kualitas aslinya saat tidak dikompresi

Meskipun audio lossless bagus untuk dimiliki, itu bukan satu-satunya hal yang perlu dipertimbangkan dalam layanan streaming musik. Fitur aplikasi unik dan ukuran perpustakaan yang ada di ujung jari Anda sama pentingnya, jika tidak lebih penting. Mempertimbangkan hal ini saat memilih layanan streaming Anda adalah suatu keharusan.

Aplikasi musik yang dapat Anda andalkan untuk kualitas audio superior

Hampir semua nama rumah tangga yang Anda kenal sekarang menawarkan opsi kualitas tanpa kerugian. Beberapa menawarkannya sebagai bagian dari langganan standar mereka, sementara yang lain akan membebankan biaya tambahan kepada Anda untuk hak istimewa tersebut. Berikut adalah daftar beberapa pelari terdepan yang perlu diingat.

Untuk mengumpulkan beberapa informasi tentang berapa banyak penggunaan data lossless audio, saya memutuskan untuk mengorbankan tunjangan data bulanan saya (teguk!). Streaming dalam sesi satu jam, saya memutar musik reguler, berkualitas tinggi, dan lossless menggunakan Tidal Hi-Fi, Deezer Premium, dan Spotify premium. Inilah yang saya temukan.

Berapa banyak data yang benar-benar dikonsumsi oleh audio lossless?

Seperti yang Anda lihat pada grafik di atas, streaming melalui opsi Master lossless Tidal menghabiskan hampir 14x jumlah data daripada memutar kualitas audio biasa pada aplikasi yang sama. Pemutaran Master Tidal menghabiskan 723MB uang saku saya hanya dalam satu jam. Itu sangat kontras dengan streaming pada pengaturan biasa, yang hanya menggunakan 52MB kecil. Saat memutar musik HiFi berkualitas CD di Tidal, saya menghabiskan 368MB data. Itu masuk lebih dari 7x jumlah data yang saya gunakan saat streaming kualitas audio biasa tetapi hampir setengahnya saat streaming master lossless.

Opsi Master lossless Tidal memakan hampir 14x dibandingkan streaming reguler dan lossy.

Hanya untuk teliti, dan dengan biaya besar untuk kontrak seluler saya, saya juga memutuskan untuk melakukan streaming audio lossless di aplikasi Deezer. Sekali lagi, ada banyak perbedaan antara penggunaan reguler dan streaming lossless. Saya menggunakan 54MB saat streaming secara teratur dan 498MB saat memutar musik HiFi lossless. Itu lebih dari 9x jumlah data (dan saat ini, saya kehabisan data).

Terakhir, saya streaming musik reguler dan berkualitas sangat tinggi dari aplikasi Spotify. Streaming secara teratur menghabiskan 46MB data dalam satu jam, dibandingkan dengan 187MB saat memutar ulang melalui pengaturan kualitas tinggi. Meskipun tidak haus data secara agresif seperti menggunakan lossless, itu masih lebih dari 4x lebih banyak data yang digunakan daripada saat streaming normal.

Melihat lebih dekat: Mengapa berbagai aplikasi streaming memengaruhi penggunaan data

Spotify di ponsel di sebelah gitar

Edgar Cervantes / Otoritas Android

Tampaknya jelas bahwa memilih opsi streaming berkualitas lebih tinggi akan meningkatkan penggunaan data Anda. Tetapi mengapa streaming kualitas audio yang tampaknya serupa di beberapa aplikasi menghabiskan jumlah data yang berbeda? Yah, seperti yang disebutkan sebelumnya, ini semua tentang kompresi dan kecepatan bit.

Tidal menawarkan HiFi dan Master lossless sebagai opsi audio berkualitas tinggi. Dalam hal kecepatan bit, HiFi mengalirkan FLAC kualitas CD pada 1411kbps, sedangkan opsi master mengalirkan audio beresolusi tinggi antara 2304-9216kbps. Ini sebanding dengan opsi kualitas AAC reguler mereka, yang hanya berjalan pada 160 kbps.

Tingkat kompresi dan kecepatan bit adalah faktor penentu dalam jumlah data yang akan Anda gunakan saat streaming musik.

Deezer HiFi juga menjalankan FLAC kualitas CD pada 1411kbps, dan opsi audio biasa mereka memainkan kualitas MP3 pada 128kbps.

Meskipun artis hanya dapat mengunggah lagu mereka ke Spotify dalam format audio WAV atau FLAC, Spotify mengalirkan kembali audio berkualitas sangat tinggi sebagai HE-AACv2 pada 320 kbps. Sementara itu, opsi kualitas audio reguler mereka menjalankan Ogg/Vorbis serendah 96Kbps.

Menariknya, ada perbedaan besar dalam jumlah data yang saya gunakan saat streaming audio lossless HiFi dari Tidal dan Deezer. Mereka berdua mengklaim untuk streaming FLAC pada 1411kbps, jadi saya berasumsi itu pasti ada hubungannya dengan ukuran file total lagu yang saya streaming selama jam-jam pengujian terpisah itu, berbagai tingkat kompresi untuk trek tertentu, atau bahkan mungkin pramuat.

Cara memaksimalkan streaming HiFi

Aplikasi Android Deezer

Mempertimbangkan streaming lossless chomps pada data seluler, apakah ada cara yang lebih cerdas untuk menggunakannya? Saya ingin melihat apakah saya dapat membawa audio lossless yang sudah diunduh sebelumnya ke mana-mana dari rumah. Untungnya, banyak aplikasi menawarkan opsi mendengarkan unduhan-untuk-offline, tetapi sebaiknya Anda memiliki ruang penyimpanan yang layak.

Saya mengunduh album Radio Moscow Brain Cycles melalui Wi-Fi di Tidal sebagai kualitas master lossless. Untuk album 10 trek, ini menyimpan 305MB data pengguna (aplikasi itu sendiri hanya menggunakan ruang penyimpanan 92,38MB). Saya dapat memuat lebih dari 100 album ini di ponsel 32GB saya yang agak terbatas jika saya tidak menginstal aplikasi lain. Tapi jelas, aplikasi, OS, gambar, dan lainnya sudah menghabiskan banyak memori. Untuk mem-porting koleksi musik lossless offline yang layak, Anda memerlukan setidaknya 64GB, jika bukan penyimpanan 128GB. Menariknya, ketika saya mengunduh album yang sama dengan kualitas HiFi, saya kembali menggunakan ruang penyimpanan 305MB (Tidal tidak memiliki kualitas Master untuk semuanya). Ini sebanding dengan mengunduh album sebagai kualitas biasa, yang hanya menggunakan ruang 46,18 MB.

Ponsel modern 64GB atau 128GB dapat menyimpan ratusan album berkualitas CD untuk didengarkan secara offline.

Pertanyaan besar lainnya yang saya miliki adalah apakah streaming satu lagu secara berulang menggunakan lossless akan meningkatkan penggunaan data saya. Untuk mengujinya, saya mengulang berulang-ulang oleh Jake White. Setelah pemutaran pertama saya, saya menggunakan data sebesar 50MB. Saya memainkannya lagi, dan ternyata, saya menggunakan 100MB. Saya kemudian menyadari bahwa ada video musik yang diputar di latar belakang. Itu menjelaskan dump data besar-besaran!

Namun lebih banyak data sia-sia, saya kembali memainkan lagu tanpa video, mengulang Still Into You oleh Paramore. Saya mulai menggunakan data 27MB pada permainan pertama saya. Di akhir streaming ke-2 saya, saya hanya menggunakan 27 MB. Saya mengulanginya untuk ketiga kalinya dan mendapatkan hasil yang persis sama. Itu kabar baik jika Anda suka mendengarkan lagu favorit Anda secara berulang.

Tampaknya Tidal, dan mungkin aplikasi streaming lainnya, berhasil meng-cache lagu untuk menghemat penggunaan data. Anda hanya ingin memastikan bahwa tidak ada video musik yang diputar di latar belakang!

Apakah streaming lossless sepadan?

Penggunaan data seluler

Robert Triggs / Otoritas Android

Sayangnya, ini adalah pertanyaan yang cukup subjektif untuk dijawab. Pertama dalam hal penggunaan data, streaming lossless adalah kemewahan yang lapar. Hanya untuk tiga jam pemutaran lossless, saya mengonsumsi hampir 1,6GB dari jatah data 15GB bulanan saya. Pada tingkat itu, saya bisa memutar lebih dari 28 jam musik per bulan. Itu mungkin terlihat banyak, tetapi pasti akan jauh lebih sedikit jika digabungkan dengan data yang digunakan oleh aplikasi lain.

Streaming lossless adalah opsi yang bagus jika Anda menggunakan kontrak seluler dengan kuota data tidak terbatas. Namun, bagi orang lain dengan tarif terbatas, ini mungkin merupakan pengeluaran yang terlalu jauh. Namun, ada beberapa alternatif — Anda dapat mengunduh audio lossless berkualitas tinggi melalui Wi-Fi di rumah. Pastikan Anda memiliki ruang penyimpanan yang relevan.

Untuk memanfaatkan audio lossless sebaik-baiknya, Anda juga menginginkan headphone yang bagus, kuota data yang sehat, dan banyak penyimpanan offline.

Anda juga ingin memastikan bahwa Anda memiliki sepasang headphone yang bagus untuk benar-benar memanfaatkan streaming lossless. Perlu diingat bahwa format audio terkompresi sebagian besar membuang data yang tidak dapat didengar oleh telinga manusia. Apakah Anda akan dapat mendengar nuansa tersebut tergantung pada apakah perangkat yang Anda dengarkan cukup baik untuk mereproduksinya dan jenis lingkungan tempat Anda mendengarkan.

Perlu juga disebutkan bahwa jika Anda adalah mayoritas yang sekarang mendengarkan melalui Bluetooth, sebagian besar codec bukan lossless dan karenanya akan mengurangi kualitas streaming lossless Anda. Qualcomm aptX HD dan Sony LDAC adalah pilihan populer dan berkualitas tinggi. Namun, audio nirkabel lossless sejati akan menjadi pilihan dalam waktu dekat dengan codec Bluetooth aptX Lossless Qualcomm. Meskipun saat ini hanya didukung oleh NuraTrue Pro yang belum dirilis, itu akan memungkinkan pengguna untuk menerima audio berkualitas CD (16-bit, 44.1kHz) melalui Bluetooth. Jika lebih banyak merek headphone mengikuti tren ini, Anda dapat melihat streaming lossless menjadi norma.

Namun, dari pengalaman saya sendiri, dan atas belas kasihan batas data saya, saya hanya akan streaming lossless melalui Wi-Fi di masa mendatang.