OnePlus 10 Pro rotated left with bell
OnePlus 10 Pro diputar ke kiri dengan bel

Eric Zeman / Otoritas Android

OnePlus dulunya adalah merek pilihan para penggemar, tetapi banyak yang telah berubah dalam beberapa tahun terakhir. Perubahan ini sebagian besar merupakan hasil dari penggabungan Oppo dan OnePlus, dengan Oppo secara efektif menggunakan kekuatan dan pengaruh dalam pengaturan ini.

Tidak diragukan lagi ada penggemar di luar sana yang percaya Oppo telah menghancurkan OnePlus. Tapi apakah Oppo sengaja mencoba menyabotase OnePlus? Atau apakah perubahan ini hanyalah produk sampingan dari produsen induk yang tidak tahu cara menangani adik mereknya?

Apakah menurut Anda Oppo sengaja mencoba merusak OnePlus?

873 suara

OnePlus sebelum merger

OnePlus 7T menunjukkan bagian belakang ponsel

Dhruv Bhutani / Otoritas Android

OnePlus jauh dari merek smartphone yang sempurna sebelum secara resmi bergabung dengan Oppo. Faktanya, ikatan perusahaan dengan Oppo selalu terbukti berkat banyak kesamaan perangkat. Tapi itu pasti menghadirkan identitas yang berbeda berkat sejumlah keputusan produk dan bisnis.

Perusahaan membuat nama untuk dirinya sendiri dengan OnePlus One 2013, yang menetapkan sejumlah nilai jual utama untuk ponsel OnePlus berikutnya. Anda mendapatkan perangkat tingkat unggulan dengan harga yang lebih murah, kompetitif, bahan unik, dan penggeser peringatan yang dapat dikenali, fokus ramah pengembang yang jelas, dan pengalaman Android yang bersih (pertama melalui OS Cyanogen dan kemudian melalui OS Oksigen).

OnePlus pertama kali membuat nama untuk dirinya sendiri berkat harga yang terjangkau, barang yang ramah pengembang, dan perangkat lunak yang apik.

OnePlus akhirnya menjadi pemain premium teratas di India pada Q2 2018, mempertahankan gelar itu dengan sedikit interupsi hingga 2021. OnePlus juga memiliki basis penggemar yang kecil namun vokal di AS, dan merupakan satu-satunya merek BBK yang secara resmi ada di pasar. Itu memahkotai kesuksesan itu dengan mengamankan dukungan operator di AS pada tahun 2018 – tidak ada prestasi berarti dengan ukuran apa pun.

Popularitas di kalangan peminat ini menghasilkan pengawasan yang lebih cermat terhadap merek tersebut. Kenaikan harga yang stabil selama bertahun-tahun berarti OnePlus 7T dan 7T Pro 2019 masing-masing mulai dari $600 dan $830, sementara seri OnePlus 8 tahun 2020 melonjak menjadi $699 dan $899. OnePlus “lama” juga melihat kontroversi lain, seperti keragu-raguan yang lama untuk mengadopsi peringkat IP, pertanyaan tentang klaim kamera telefoto, dan kecurangan benchmark. Perusahaan bahkan mulai mempersulit para pembuat utak-atik dengan meminta orang untuk mengisi formulir jika mereka ingin OEM membuka kunci perangkat mereka.

Bagaimana Oppo mengubah OnePlus

layar oneplus 10t di tangan di dalam ruangan

Ryan Haines / Otoritas Android

OnePlus mengalami perubahan besar pada tahun 2020, merilis serangkaian ponsel murah serta pembaruan Oxygen OS 11 yang kontroversial yang lebih dekat dengan Color OS 11 milik Oppo. Segera setelah itu, kedua perusahaan akan mengumumkan pada Januari 2021 bahwa mereka menggabungkan divisi R&D mereka. . Kemudian datanglah kejutan Juni 2021 yang digabungkan OnePlus dengan Oppo.

Salah satu pendiri Pete Lau mengklaim bahwa merger akan memungkinkan pembaruan perangkat lunak yang lebih cepat dan lebih stabil, serta akses ke lebih banyak sumber daya. Mengatasi kekhawatiran tentang apa yang akan memisahkannya dari Oppo di masa depan, kata OnePlus Otoritas Android bahwa ia memiliki “kelompok unik pengguna yang sangat paham teknologi, jadi kami akan terus menyesuaikan pengalaman OnePlus untuk memenuhi kebutuhan mereka dalam banyak cara”. Sayangnya, banyak keputusan sejak merger menciptakan kesan bahwa Oppo menghapus semua yang membuat OnePlus unik.

Dari aliran ponsel murah hingga penghapusan penggeser peringatan, Oppo telah membuat banyak perubahan polarisasi pada OnePlus.

Mungkin perubahan terbesar adalah penghapusan penggeser peringatan merek dagang dari banyak ponsel OnePlus, termasuk flagship OnePlus 10T. OnePlus juga mengungkapkan pembaruan Oxygen OS 13 yang secara efektif adalah Color OS 13 dengan beberapa penyesuaian yang berfokus pada OnePlus. Perusahaan juga memilih untuk meluncurkan OnePlus 10 Pro di China selama dua bulan sebelum pasar global, kemudian mengulangi pendekatan pertama China dengan OnePlus 11 (meskipun dengan perbedaan hanya satu bulan). Hal ini membuat perbedaan besar dari pendekatan merek yang mengutamakan global sebelumnya. Oppo juga mencubit branding Hasselblad untuk seri Find flagships-nya, meskipun OnePlus awalnya menandatangani kesepakatan dengan perusahaan kamera sebelum merger.

OnePlus di bawah Oppo juga semakin menjauhkan diri dari audiens pengembangnya. Pengembang XDA melaporkan bahwa OnePlus gagal merilis sumber kernel untuk perangkat atau merilisnya dengan cara yang tidak lengkap. Itu juga tampaknya membunuh program hadiah bugnya, di antara keluhan lainnya.

Taruhan yang diperhitungkan atau pincang yang disengaja?

Profil belakang kiri OnePlus Nord N20

Eric Zeman / Otoritas Android

Sangat mudah untuk bersikap sinis dan mengatakan bahwa Oppo menyabotase OnePlus dalam upaya untuk membentuknya dalam citranya sendiri terlepas dari biayanya. Tetapi tampaknya ada juga logika untuk beberapa keputusan ini.

Pertama, pindah ke pasar dengan perangkat OnePlus Nord, kadang-kadang berasal dari model Oppo, mungkin melemahkan merek dalam beberapa cara. Tapi itu juga tampaknya menjadi bagian dari upaya yang diperhitungkan untuk mendapatkan pangsa pasar. Bagaimanapun, OnePlus berjuang untuk memecahkan lima pemain teratas secara global pada puncak kesuksesan merger pra-Oppo – bukan kejutan mengingat pendekatan andalannya saja. Seperti yang diharapkan, strategi Nord anggaran membuahkan hasil sejak awal, karena perusahaan tersebut sempat melewati Google di AS untuk tempat kelima pada Q4 2021, mencatat pertumbuhan tahunan 524%.

Tampaknya ada logika untuk sebagian besar keputusan Oppo terkait OnePlus, tetapi dalam beberapa kasus rasanya seperti lemparan dadu.

Analis Senior Counterpoint Flora Tang juga memberikan beberapa kemungkinan alasan terkait bisnis untuk OnePlus yang menawarkan perangkat Nord:

“Perekonomian pasar terbesar untuk penjualan ponsel pintar OnePlus, India dan Eropa Barat, telah mengalami hambatan dalam dua tahun terakhir akibat penyebaran Covid, fluktuasi nilai tukar, inflasi, dan risiko geopolitik lainnya,” kata Tang kepada Otoritas Android dalam menanggapi permintaan email. “Tampaknya OnePlus tidak bersalah untuk mengeluarkan perangkat yang lebih terjangkau untuk meningkatkan pangsa pasarnya.”

Alasan ini juga menunjukkan bahwa banyak orang mungkin tidak dapat menggunakan ponsel kelas atas akhir-akhir ini. Jadi mengambil rute yang terjangkau memungkinkan konsumen ini untuk tetap menggunakan merek OnePlus.

OnePlus Nord CE dengan kotak dan penutup

Dhruv Bhutani / Otoritas Android

Keputusan untuk meluncurkan flagships di China terlebih dahulu juga merupakan keputusan yang aneh pada pandangan pertama, tetapi tampaknya ada alasan yang masuk akal juga di sini. Cina adalah pasar besar untuk telepon premium, dan kesuksesan di sini dapat mengecilkan kinerja merek yang diakui sederhana di pasar global, memberi perusahaan lebih banyak keuntungan dan lebih banyak sumber daya. Peluncuran China awal juga memungkinkan flagships OnePlus menjadi bagian dari gelombang pertama perangkat yang menggunakan silikon kelas atas Qualcomm, memberi perusahaan beberapa poin PR, meskipun dengan mengorbankan pengguna global.

Tang memperluas fokus OnePlus dan Oppo di China, mencatat bahwa OnePlus sebenarnya telah menyatakan tujuan untuk memimpin pasar premium China pada tahun 2020:

Menyusul jatuhnya Huawei pada awal 2021, baik Oppo maupun OnePlus mulai mengincar peluang menguntungkan yang ditinggalkan oleh saingan terbesar mereka di China. Oppo dapat memanfaatkan citra merek ‘premium’ OnePlus untuk menembus segmen premium, dan OnePlus dapat mengandalkan sumber daya saluran Oppo untuk tumbuh di China, dan kami yakin inilah salah satu alasan di balik integrasi merek tersebut.

“Meskipun telah meluncurkan beberapa produk di China terlebih dahulu, itu tidak berarti wilayah luar negeri menjadi kurang penting bagi OnePlus,” analis lebih lanjut menegaskan.

Penggeser Peringatan OnePlus 7 Pro Tutup

Membuang penggeser peringatan adalah langkah yang lebih dipertanyakan. Pada saat itu, OnePlus mengeluarkan satu halaman dari buku alasan jack 3.5mm, dengan alasan bahwa penggeser menempati ruang internal yang signifikan. Perusahaan mengatakan ruang yang baru dibebaskan ini digunakan untuk pengisian yang lebih cepat, baterai yang lebih besar, dan sinyal yang lebih baik pada OnePlus 10T. Namun, OnePlus 10 Pro yang membawa slider sebenarnya sedikit lebih sempit dan lebih tipis dari OnePlus 10T tetapi masih menawarkan baterai berukuran identik, kecepatan pengisian kabel yang sehat, dan pengisian nirkabel. Kami menduga bahwa membuang penggeser peringatan juga memungkinkan OnePlus untuk lebih mudah mengambil desain Oppo untuk rebranding.

Analis Counterpoint memang meningkatkan kemungkinan OnePlus dan Oppo akan berbagi lebih banyak sumber daya di masa mendatang:

Kami berharap OnePlus secara bertahap menjadi sub-merek unik di bawah grup Oppo seperti Iqoo hari ini untuk Vivo.

Untuk yang belum tahu, Iqoo adalah sub-merek Vivo yang berfokus pada kinerja. Ponsel sub-merek biasanya tidak memiliki fitur seperti peringkat IP dan kamera sekunder tingkat unggulan. Tetapi Anda dapat mengharapkan banyak tenaga kuda, layar berkualitas tinggi, pengisian daya sangat cepat, dan label harga yang lebih murah.

Oppo mengandalkan OnePlus untuk mendapatkan daya tarik arus utama dengan mengorbankan penontonnya yang kecil namun antusias.

Itu tidak berarti OnePlus sekarang menjadi proposisi tanpa harapan. Kami telah melihat beberapa ponsel Nord hebat secara global, ponsel Nord AS masih merupakan pilihan yang menarik karena kurangnya persaingan, dan OnePlus 10 Pro masih jauh lebih murah daripada flagship Oppo sendiri. Tetapi bahkan OnePlus 10 Pro terasa seperti langkah mundur untuk merek tersebut. Kami mengeluhkan kamera ultrawide yang diturunkan, kinerja cahaya redup yang buruk, perangkat lunak yang tidak konsisten, dan kurangnya peringkat IP untuk perangkat yang tidak terkunci dalam ulasan OnePlus 10 Pro kami.

Either way, jelas bahwa sebagian besar gerakan yang disebutkan di atas adalah pertaruhan yang diperhitungkan yang dapat menyeret OnePlus lebih jauh semudah menariknya. Oppo pada dasarnya mengandalkan OnePlus untuk mendapatkan daya tarik utama dengan kemungkinan biaya untuk mengusir penonton kecil tapi antusias.

Ke mana selanjutnya untuk OnePlus di bawah Oppo?

Di antara kesamaan Color OS/Oxygen OS, OnePlus 11 tampak seperti peningkatan bertahap, dan apa yang tampak seperti peningkatan fokus pada pasar China, sulit untuk menghilangkan perasaan bahwa OnePlus tidak akan dipermudah di bawah Oppo di 2023. Lagi pula, ponsel OnePlus dengan desain turunan Oppo, kulit Android turunan Color OS, dan tanpa penggeser peringatan hanyalah ponsel Oppo.

Namun, ada beberapa tanda yang menggembirakan bagi perusahaan. Kebocoran baru menunjukkan OnePlus 11R kelas menengah atas dapat mengembalikan penggeser peringatan merek dagang ke ponsel yang lebih murah. Merek tersebut juga mengumumkan bahwa itu akan sesuai dengan janji pembaruan Samsung – meskipun hanya untuk flagships 2023 tertentu. Tapi ini adalah dua penghiburan kecil yang terasa seperti tahun sukses atau gagal yang nyata bagi OnePlus.

Pertanyaan besarnya adalah apakah Oppo berhasil menggambar satu di game blackjack ini. Karena kehilangan kerumunan yang antusias tanpa mendapatkan adopsi arus utama sebagai imbalannya berarti OnePlus akan menjadi merek yang mati.

Lebih banyak cakupan OnePlus: Apa yang ingin kami lihat dari OnePlus pada tahun 2023