iPadOS 16 Stage Manager connected
iPadOS 16 Stage Manager terhubung

Palash Volvoikar / Otoritas Android

Di WWDC 2022, Apple mengumumkan iPadOS 16 dan versi terbaru dari sistem operasi lainnya, termasuk macOS Ventura. Salah satu peningkatan penting dengan iPadOS adalah peningkatan fitur multitasking. Dua tambahan utama adalah dukungan tampilan eksternal penuh dan Stage Manager — antarmuka jendela yang membawa iPadOS lebih dekat ke pengalaman desktop daripada sebelumnya.

iPad Pro 11-inci bertenaga M1 saya telah duduk di meja saya sejak saya membelinya, jarang digunakan karena memberi saya sedikit alasan untuk mengambilnya melalui ponsel atau laptop saya. Jadi saya memutuskan untuk mengeluarkan beta pengembang iPadOS 16 untuk melihat apakah Stage Manager memiliki potensi untuk mengubahnya. Kesimpulan saya? Stage Manager jelas merupakan langkah ke arah yang benar, tetapi masih banyak yang harus dipelajari dari Samsung Dex.

Relevan: Semua yang perlu Anda ketahui tentang iPadOS Apple

Bagian ini berfokus terutama pada Stage Manager dalam mode tampilan eksternal karena di situlah ia bersaing dengan Samsung Dex. Analisis disajikan mengingat fakta bahwa iPadOS 16 masih dalam versi beta pertama dan rilis final dapat mengubah pengalaman.

iPad dan antarmuka desktop keengganan

kursor iPadOS

Palash Volvoikar / Otoritas Android

Bisa dibilang, fitur terbaik iPadOS 16 adalah dukungan penuh untuk tampilan eksternal, yang digabungkan dengan fitur Stage Monitor. Sebelum pembaruan ini, yang kami miliki hanyalah mode pencerminan layar. Sekarang, dengan dimulainya Stage Manager, mode tampilan eksternal memiliki beberapa kesamaan dengan macOS.

Namun keengganan Apple untuk menghadirkan mode desktop lengkap ke iPad masih terlihat jelas. Ambil kursor iPad melingkar, yang dirancang untuk Magic Keyboard, misalnya. Sementara Keyboard Ajaib secara praktis mengubah iPad menjadi setara laptop dalam hal faktor bentuk, kursornya tidak terlalu mirip desktop. Versi iPad adalah implementasi yang lebih baik, sebenarnya, dengan kursor menjentikkan ke elemen yang dapat diklik untuk membuatnya lebih mudah dinavigasi dengan trackpad.

Kursor iPad terlihat konyol dan tidak intuitif untuk digunakan pada layar eksternal yang besar.

Namun, dengan dukungan tampilan eksternal penuh, Stage Manager dibatasi oleh implementasi kursor ini. Anda tidak perlu kursor menjentikkan pada layar yang lebih besar, dan intuitifnya untuk penggunaan tablet terbalik saat Anda mencoba menggunakannya pada layar besar. Di sisi lain, Samsung Dex menyediakan kursor berbentuk pointer run-of-the-mill, yang bekerja sangat baik untuk lingkungan desktop. Poin Dek.

Baca lebih banyak: Apple masih memperlakukan iPad sebagai warga negara kelas dua

Pengubahan ukuran aplikasi Stage Manager adalah “snappy”

Jendela Manajer Panggung

Palash Volvoikar / Otoritas Android

Masalah lain dengan mode Stage Manager adalah cara kerja pengubahan ukuran jendela aplikasi. Ini hanya langkah kecil dari Slide Over dan antarmuka layar terpisah yang biasa kami gunakan di iPadOS. Windows tidak mengubah ukuran seperti yang Anda inginkan, tetapi sebaliknya masuk ke rasio aspek yang telah ditentukan sebelumnya. Untungnya, ada lebih banyak opsi dengan ukuran jendela daripada sebelumnya. Ini tidak terlalu membatasi, tetapi juga tidak sama dengan memiliki jendela yang dapat diubah ukurannya secara bebas.

Dengan Stage Manager, Anda kehilangan banyak real estat layar di setiap sisi.

Stage Manager juga tampaknya kurang memanfaatkan layar real estat. Sementara mode layar terbagi yang khas mengambil seluruh layar, Stage Manager meninggalkan beberapa margin. Ruang di sebelah kiri menuju ke aplikasi yang tersedia saat ini. Bagian bawah memiliki dok, yang tetap terbuka jika Anda tidak menyeret tepi bawah aplikasi ke ketinggian penuh. Bagian atas dan kanan memiliki margin untuk mengimbangi dua lainnya. Secara keseluruhan, Anda kehilangan sedikit ruang layar.

Di sisi lain, Samsung Dex memiliki pengubahan ukuran bergaya desktop, artinya Anda dapat mengubah ukuran aplikasi yang didukung seperti jendela desktop. Ini juga akan memberi Anda opsi untuk memaksa jendela yang tidak didukung untuk mengubah ukuran. Memang, aplikasi Android secara historis harus berjalan pada rasio aspek yang jauh lebih aneh daripada aplikasi iPad. Terlepas dari itu, pembatasan seperti itu di lingkungan desktop terasa tidak pada tempatnya.

Menggali lebih dalam: Semua yang perlu Anda ketahui tentang Samsung Dex

Membuat jus Apple M1 secara maksimal

iPad Pro 11 M1 kembali

Palash Volvoikar / Otoritas Android

Apple memiliki Stage Manager terbatas dan dukungan layar eksternal penuh untuk iPad bertenaga M1 — iPad Pro 2021 (11 dan 12,9 inci), dan iPad Air (generasi ke-5). Ini meninggalkan banyak model, tetapi terutama iPad Air 4 dan iPad Mini 6. Ini awalnya dikaitkan dengan pertukaran memori virtual sebagai kemampuan eksklusif M1 dan diperlukan untuk Stage Manager, tetapi tidak ada penjelasan resmi dari Apple pada itu dulu. Stage Manager, dalam bentuknya saat ini, sepertinya akan berjalan dengan baik setidaknya pada model iPad Pro generasi sebelumnya. Lebih buruk lagi, Apple tampaknya juga tidak memanfaatkan sepenuhnya keunggulan perangkat keras M1.

Apple tidak memanfaatkan sepenuhnya perangkat keras M1 yang kuat.

Rasanya Stage Manager belum mendorong M1 secara maksimal. Anda hanya dapat memiliki delapan aplikasi di layar eksternal menggunakan Stage Manager, dengan empat di antaranya aktif. Kami tahu M1 dapat melakukan lebih banyak hal, dan jika itu adalah RAM yang membatasinya, pertukaran memori virtual harus membuatnya mendekati setidaknya M1 MacBook Air dasar dalam hal multitasking. Sepanjang penggunaan saya, saya telah mencoba memahami eksklusivitas M1 tetapi gagal. Implementasi saat ini jauh di bawah ekspektasi perangkat keras.

Intinya adalah – sementara Apple mungkin memiliki alasan yang baik untuk fitur multitasking ini menjadi eksklusif M1, rasanya perusahaan meninggalkan setidaknya beberapa kinerja di atas meja. Samsung Dex juga memiliki batas aplikasi yang bervariasi menurut perangkat keras. Namun, Anda dapat berargumen bahwa semua iterasi Dex berjalan pada perangkat keras yang kurang mampu. Jadi, kami mungkin tidak salah untuk mengharapkan lebih banyak dari Stage Manager pada M1 yang perkasa, atau setidaknya, mengharapkan Stage Manager untuk mendukung model iPad yang kurang mampu.

Kami mengujinya: Tolok ukur kinerja Apple M1 dan pelambatan termal

Samsung Dex adalah takik di atas, dan Stage Manager perlu mengejar

Samsung Galaxy Note 10 Plus DeX Mode 2

Samsung telah meningkatkan Dex dengan indah sejak diluncurkan, dan hampir cukup baik untuk menjadi desktop Anda. Ia bekerja dengan tidak hanya tablet tetapi juga ponsel andalan Samsung. IPad dengan Stage Manager, di sisi lain, jelas merupakan komputer. Ini bukan jenis komputer yang biasa kita gunakan. Ia melakukan segalanya dengan caranya sendiri, dan itu bahkan lebih benar dengan iPadOS 16.

Kami telah mengejar konsep iPad, khususnya iPad Pro, menjadi pengganti laptop nyata selama bertahun-tahun sekarang. Stage Manager menjadikannya komputer yang lebih baik, tetapi belum menanamkan kepercayaan diri yang Anda perlukan untuk meninggalkan laptop di meja Anda. Di sisi lain, Samsung Dex semakin mendekati titik itu.

Bisakah iPad Pro saya menggantikan laptop saya? Tentu saja tidak.

Dex bahkan memiliki mode nirkabel sekarang. Itu sepertinya fitur tanpa otak yang potensial untuk dimiliki iPadOS, mengingat seberapa baik Apple melakukan AirPlay, meskipun kompatibilitasnya sedikit lebih terbatas. Stage Manager juga menambahkan kurva belajar. Itu kelebihan lain dari Samsung Dex. Ini adalah implementasi yang jauh lebih familiar karena meniru pengalaman desktop tradisional.

Apakah DeX sempurna? Tentu saja tidak, tetapi ini jauh lebih dekat dengan konfigurasi komputasi konvertibel yang ideal daripada versi awal Apple.

Bisakah iPad Pro saya menggantikan laptop saya? Tentu saja tidak. Belum, setidaknya. Bahkan dengan Stage Manager, iPadOS masih terlalu terbatas dalam pendekatannya untuk multitasking. Impiannya adalah memiliki iPad yang menjalankan mode seperti macOS penuh, setidaknya saat terhubung ke layar eksternal. Sampai iPadOS dapat melakukannya, Samsung Dex akan menjadi pilihan yang lebih baik untuk komputasi konvertibel.

Pendapat yang berbeda: IPad Air meyakinkan saya bahwa dunia pasca-PC ada di sini