Mi TV 5x 55 inch review android tv page on
Mi TV 5x 55 inci mengulas halaman tv android aktif

Dhruv Bhutani / Otoritas Android

Banyak TV saat ini adalah jenis smart, dan Android TV adalah salah satu platform smart TV paling populer. Namun, A A kolega Adamya Sharma menyesali pengalamannya dengan perangkat TV Android Sony Bravia W950D miliknya.

Bagaimanapun, itu membuat kami bertanya-tanya berapa banyak orang yang memiliki TV Android, kotak streaming, atau sesuatu yang berbeda sama sekali. Kami mengajukan pertanyaan ini dalam opini kami minggu lalu dan inilah yang Anda katakan.

Apakah Anda memiliki perangkat Android TV?

Hasil

Ini adalah jajak pendapat yang cukup populer, memperoleh lebih dari 3.400 suara hingga saat ini. Pilihan yang menang? Nah, ternyata 43,74% responden mengatakan mereka memiliki TV yang menjalankan platform Google. Kami tidak yakin apakah jajak pendapat ini mencerminkan konsumen pada umumnya mengingat kotak/tongkat TV Android jauh lebih murah daripada TV Android. Kemudian lagi, TV Android sangat umum di TV pintar akhir-akhir ini.

Sementara itu, 26,2% pembaca yang disurvei mengatakan bahwa mereka memiliki Android TV stick atau streaming box. Seperti yang dicatat Adamya dalam opininya, kotak TV Android khusus seperti Nvidia Shield dan Chromecast dengan Google TV mendapatkan lebih banyak (dan lebih tepat waktu) pembaruan sistem dibandingkan dengan smart TV yang menjalankan platform tersebut. Jadi masuk akal untuk membeli perangkat ini melalui smart TV jika Anda khawatir tentang pembaruan dan/atau harga.

Sebaliknya, hampir 17% pembaca yang disurvei mengatakan bahwa mereka tidak memiliki perangkat Android TV apa pun. Kami menduga setidaknya beberapa pemilih ini memiliki kotak Apple TV atau perangkat dengan Roku, Amazon Fire TV, Tizen, atau LG WebOS. Terakhir, 13,2% responden mengindikasikan bahwa mereka memiliki beberapa perangkat yang menjalankan Android TV di rumah mereka.

Komentar

  • Abu-abu: Saya tidak mempercayai Smart TV dan pembaruan Smart TV apa pun. Saya memiliki Roku TCL dan saya tidak pernah menghubungkannya ke internet. Saya mencolokkan Chromecast atau perangkat pintar lainnya untuk aspek itu.
  • Craig S.: Ya, saya tidak akan merekomendasikan perangkat Android TV yang sebenarnya ketika Anda bergantung pada OEM Android TV sendiri untuk memberikan pembaruan… dengan Android TV menjadi situasi barat liar yang liar. Hisense juga tidak banyak memperbarui. Amazon terus membangun OS Fire TV mereka di patch Fire TV mereka dan mereka terus menambahkan fitur baru, tetapi mereka tidak pernah memperbarui seluruh basis kode Android FireOS ke versi Android baru. Roku memperbarui Roku OS TV berbasis Linux mereka selama bertahun-tahun, mengirimkan setiap beberapa bulan dengan pembaruan dan biasanya fitur yang lebih kecil. Entah seberapa baik Samsung dengan Tizen dan LG dengan WebOS lakukan??? TV Android baik-baik saja dengan stik/dongle HDMI murah atau Perisai yang telah diperbarui selama 7 tahun sekarang, tetapi BUKAN di dalam TV yang sebenarnya.
  • Fried PB+Banana Sandwich: Jenis sampah inilah yang membuat saya menolak membeli TV yang mahal akhir-akhir ini. Kualitas tidak lagi terkait dengan harga, yang Anda dapatkan hanyalah masalah yang memusingkan. Dapatkan saja smart TV dasar, jangan pernah menghubungkannya ke internet, dan colokkan set top box untuk semua kebutuhan media Anda. Atau lebih baik lagi, sambungkan PC sehingga Anda dapat melakukan streaming semuanya selama satu dekade+.
  • icwhatudidthere: Ini juga terjadi dengan Sony Android TV saya. Setidaknya Anda punya 5 tahun dari itu. Aku punya 2 tahun dari saya. Setelah serangkaian pembaruan yang buruk dan berbagai bug akhirnya hanya macet selama pembaruan dan tidak pernah dihidupkan lagi. Tidak akan pernah membeli TV Sony lagi.
  • Arlondiluthel: Ini adalah salah satu alasan mengapa saya yakin Chromecast adalah rute yang lebih baik: ambil tampilan yang berfungsi dan jadikan “pintar” dengan harga di bawah $100. Kemudian, jika “pintar” secara fungsional mendapatkan EoL’ed, harganya di bawah $100 untuk menggantinya, dibandingkan dengan $1K+ untuk TV baru. Tentu saja, jika TV itu sendiri rusak, Anda juga berada di atas sungai.
  • darjen: Saya punya sony x800d di kamar tidur… sekitar 7 tahun. semua input HDMI mati beberapa tahun yang lalu. tidak dapat menghubungkan perangkat apa pun tanpa gambar diacak sepenuhnya. saya hanya bisa berasumsi itu motherboard atau sesuatu. satu hal yang membuatnya berguna adalah built in android tv, di mana Anda masih dapat menggunakannya untuk menonton apa pun yang Anda inginkan. sejujurnya tidak masalah sedikit pun bahwa versinya sudah tua. itu masih berfungsi dengan baik dengan semua aplikasi streaming.
  • Masked_Avenger: Saya memiliki TV Sony yang mati setelah 6 tahun. Biaya penggantian motherboard adalah setengah dari biaya aslinya. Juga memiliki LCD Panasonic, TV non-pintar yang mungkin berusia 12-13 tahun dan masih berjalan. Tidak akan membeli Sony lagi… Android bukan masalah pabrikannya.