Two phones side by side showing lightning port vs USB C
Dua ponsel berdampingan menunjukkan port petir vs USB C

Robert Triggs / Otoritas Android

Persyaratan Uni Eropa bahwa gadget mengisi daya secara eksklusif melalui port USB-C mulai tahun 2024 adalah langkah yang disambut baik di banyak sudut. Ini terutama mempengaruhi keterikatan keras kepala Apple ke port Lightning sebagai pengganti konektor, kabel, dan pengisi daya yang jauh lebih diadopsi secara universal. Tetapi ini juga berarti akhir dari aksesori baru yang didukung USB-A dan micro-USB, mulai dari headphone hingga speaker portabel. Pengecualian adalah laptop, yang memiliki penangguhan hukuman 40 bulan hingga 2025.

Kedengarannya seperti kabar baik — bagaimanapun juga, tidak ada yang ingin bermain-main dengan kabel dan pengisi daya yang berbeda. Selain itu, arahan UE memperkirakan perpindahan sepenuhnya ke USB-C akan mengurangi emisi gas rumah kaca (GRK) sekitar 180ktCO2e, penggunaan material sekitar 2.600 ton, dan limbah elektronik sebesar 980 ton setiap tahun. Jadi apa yang tidak untuk dicintai?

Terlepas dari niat baik, mengamanatkan port USB-C tidak menyelesaikan masalah itu masalah besar dengan standar: satu kabel untuk semuanya tidak selalu berfungsi dengan baik dalam praktiknya.

Baca lebih banyak: Sudah bertahun-tahun, dan USB-C masih berantakan

Satu ukuran tidak cukup cocok untuk semua

Port USB C sisi kiri MacBook Pro 16 inci

USB-C adalah konektor yang kuat dan fleksibel, tetapi port bukanlah satu-satunya faktor; standar Mode Alternatif yang didukung oleh perangkat di kedua ujung kabel juga sama pentingnya. Misalnya, headphone USB-C hanya berfungsi jika ponsel, tablet, atau laptop Anda mendukung audio USB-C. Demikian juga untuk dukungan monitor Ethernet dan DisplayPort melalui USB. Bahkan kecepatan transfer data tergantung pada sub-rating port, seperti USB 3.3 Gen 1 atau Gen 2, USB 4, atau Thunderbolt 4. Belum lagi Anda memerlukan kabel yang tepat untuk memaksimalkan transfer data dan daya antar gadget. Membingungkan adalah pernyataan yang meremehkan.

Terkait: Kabel USB-C terbaik yang dapat Anda beli

Kami juga telah melihat betapa mudahnya standar itu dapat dilanggar. Sejumlah kecil gadget USB-C, seperti Insta360 Go 2 dan alat pijat Bob & Brad Q2 dari semua hal, hanya mengisi daya dengan kabel C-to-A daripada C-to-C. Sementara itu, perangkat lain langsung menolak untuk bekerja dengan kabel di luar spesifikasi yang dijual murah di berbagai pasar. Misalnya, kabel OnePlus tidak akan mengisi daya ponsel Pixel pada tahun 2015, dan beberapa kabel masih tidak. Setelah itu, adaptor 3.5mm Google dan earbud USB-C tidak berfungsi di ponsel OnePlus.

Aksesori dan gadget USB-C yang diterapkan dengan buruk adalah sumber frustrasi dan pemborosan lainnya.

Anda tidak sendirian jika pernah frustrasi saat mencolokkan kabel hanya untuk menemukan fitur yang Anda inginkan tidak didukung atau tidak berfungsi dengan baik. Dukungan fitur USB-C sangat buram dan mengharuskan gadget mengisi daya menggunakan port ini tentu saja tidak akan menyelesaikan masalah ini. Selain itu, kabel dan aksesori yang diterapkan dengan buruk juga menambah limbah elektronik.

Yang mengatakan, UE melakukan apa yang bisa dilakukan untuk memastikan pengisian daya bekerja lebih lancar. Arahan tersebut mengharuskan gadget USB-C “mengisi daya pada voltase lebih tinggi dari 5 volt atau arus lebih tinggi dari 3 ampere atau daya lebih tinggi dari 15 watt, menggabungkan protokol komunikasi pengisian Pengiriman Daya USB.” Secara teori, semua colokan USB-PD akan bekerja dengan semua gadget USB-C berdaya tinggi di masa mendatang, mengurangi kebutuhan akan banyak colokan untuk berbagai gadget dan standar pengisian daya. Meskipun demikian, industri telah bergerak cukup jauh ke arah ini, tetapi ini akan membantu mengurangi limbah elektronik sedikit lebih cepat. Namun, itu tidak serta merta menghapus colokan duplikat sepenuhnya.

Dukungan fitur USB-C sangat buram dan tidak ada solusi yang akan datang.

Contoh kasus, arahan tidak mencegah produsen menggunakan standar kepemilikan selain Pengiriman Daya USB. Itu mungkin hal yang baik untuk menghindari inovasi yang mencekik tetapi tetap berarti bahwa beberapa ponsel dan gadget lain dapat terus mengisi daya lebih cepat dengan beberapa colokan daripada yang lain. Ini semakin diperumit oleh fakta bahwa banyak ponsel telah beralih ke varian PPS Pengiriman Daya USB yang lebih fleksibel untuk pengisian daya yang lebih efisien, belum lagi host USB-A yang lebih lama, Pengisian Cepat, dan colokan/aksesori lainnya. sudah dimiliki konsumen.

Meskipun akan ada beberapa penyederhanaan ke depan, lanskap pengisian USB-C akan tetap bervariasi dan membingungkan bagi sebagian besar konsumen pada tahun 2024 dan seterusnya.

Apa yang harus dilakukan dengan USB-C?

Konektor Petir vs kabel USB C di tangan

Robert Triggs / Otoritas Android

Langkah UE, secara seimbang, merupakan langkah yang disambut baik yang akan membantu mengurangi limbah elektronik steker dan mengurangi beberapa iritasi pengisian daya yang telah kita alami dalam delapan tahun sejak konektor reversibel 24-pin pertama kali diumumkan. Tetapi dengan mempertimbangkan kerangka waktu itu, mengamanatkan port pengisian daya di akhir permainan mungkin terlalu terlambat, terutama karena undang-undang tersebut tidak akan berlaku hingga 2024 atau lebih baru untuk laptop dan hanya membahas masalah pengisian daya. Pada saat itu, jutaan gadget dan pengisi daya lainnya yang menjadikan USB-C sebagai standar yang berantakan dan menjengkelkan untuk ditangani telah dijual dan kemungkinan besar dibuang di tempat pembuangan sampah.

Sayangnya, UE dan regulator lainnya terjebak mengejar standar yang telah bermutasi menjadi sesuatu yang cukup berat. Sementara banyak perhatian telah dengan tepat difokuskan pada keengganan Apple untuk bermain bola dengan industri yang lebih luas, industri yang sama telah mengambil standar USB-C dan sering gagal menerapkannya dengan cara yang memastikan kohesif, mudah dipahami. ekosistem. Pengisian daya tentu saja merupakan kegagalan USB-C yang paling tidak ramah konsumen dan pemborosan, tetapi masalah limbah elektronik yang lebih luas tidak akan terpecahkan sampai semua aksesori bekerja dengan mulus pada port USB-C yang Anda colokkan.

Kiat teratas: Bagaimana memilih pengisi daya telepon yang tepat