Chromebook mendominasi pasar pendidikan di seluruh dunia. Mesinnya sederhana, murah, dan lebih aman daripada kebanyakan sistem berbasis Windows, menjadikannya ideal untuk sekolah.

Namun, Google bisa menghadapi beberapa masalah serius di Denmark sejauh Chromebook pergi. Berdasarkan TechCrunchChromebook dilarang di setidaknya satu distrik sekolah Denmark, dan peneliti keamanan yang bertanggung jawab atas larangan tersebut yakin bahwa Chromebook akan menyebar ke seluruh negeri.

Distrik sekolah Helsingr menjadi pusat larangan ini. Badan perlindungan data Denmark, Datatilsynet, menemukan bahwa sistem Google Workspace — yaitu Gmail, Dokumen, Kalender, dan Drive — memungkinkan data sensitif ditransfer ke luar Uni Eropa untuk tujuan dukungan. Jika benar, ini akan melanggar aturan privasi data GDPR.

Lihat juga: Google masih tidak mengerti apa artinya privasi

Karena Google Workspace merupakan aspek integral dari mesin, Chromebook pada dasarnya dilarang di sekolah Helsingr. Distrik Helsingr memiliki waktu hingga 3 Agustus untuk menghapus semua data yang terpengaruh, tetapi larangan tersebut segera berlaku

Chromebook dilarang di Denmark: Tanggapan Google

Seorang juru bicara Google mengatakan kepada TechCrunch:

Kami tahu bahwa siswa dan sekolah mengharapkan teknologi yang mereka gunakan mematuhi hukum, bertanggung jawab, dan aman. Itulah sebabnya selama bertahun-tahun, Google telah berinvestasi dalam praktik terbaik privasi dan penilaian risiko yang cermat, dan membuat dokumentasi kami tersedia secara luas sehingga siapa pun dapat melihat bagaimana kami membantu organisasi untuk mematuhi GDPR.

Sekolah memiliki data mereka sendiri. Kami hanya memproses data mereka sesuai dengan kontrak kami dengan mereka. Di Workspace for Education, data siswa tidak pernah digunakan untuk iklan atau tujuan komersial lainnya. Organisasi independen telah mengaudit layanan kami, dan kami terus meninjau praktik kami untuk mempertahankan standar keselamatan dan kepatuhan setinggi mungkin.

Terlepas dari pernyataan ini, Google telah menjelaskan bahwa mereka sedang berupaya memberi pengguna UE lebih banyak kontrol atas data mereka. Pada bulan Mei, perusahaan mengumumkan alat Workspace baru akan diluncurkan mulai akhir tahun ini dan hingga 2023. Sepertinya Google perlu bergerak lebih cepat jika ingin mempertahankan Chromebook di sekolah Denmark.