Two watch cases, two phones, and a collection of cables rest on a reviewer's desk.
Dua kotak arloji, dua telepon, dan sekumpulan kabel ada di meja pengulas.

Kaitlyn Cimino / Otoritas Android

Saya cukup beruntung untuk bekerja dengan sekelompok pecinta teknologi yang bersemangat, antusias, dan berpengetahuan luas dari seluruh dunia. Sebagai sebuah tim, kami meninjau produk secara menyeluruh, menggali fitur, menuangkan manual, membandingkan pesaing, dan berkolaborasi dengan rekan di saluran Slack yang selalu aktif. -ku Otoritas Android rekan satu tim mengemas keahlian, pengalaman, wawasan, dan dedikasi, ditambah tentu saja kecerdasan dan keterampilan menulis yang disesuaikan.

Namun, siapa pun yang mengatakan “lakukan apa yang Anda sukai dan Anda tidak akan pernah bekerja sehari pun dalam hidup Anda” kemungkinan besar bukan peninjau perangkat yang dapat dikenakan. Sebagai permulaan, Anda tidak dapat berolahraga tanpa kata kerja. Terlebih lagi, Anda tidak dapat menguji perangkat teknologi tanpa bergulat dengan beberapa gangguan. Berikut adalah enam rintangan tak terduga namun menghibur yang saya temui saat meninjau gadget kebugaran.

Jangan lewatkan: Jam tangan pintar terbaik yang bisa Anda beli

1. Berlari berputar-putar

Seorang pengulas menguji Garmin Vivomove Sport di tengah hujan lebat.

Kaitlyn Cimino / Otoritas Android

Mulai dari pelacak kebugaran hemat hingga Apple Watch Series 8, perangkat yang dapat dikenakan teratas di pasar membanggakan pelacakan aktivitas untuk menyaingi bahkan jam tangan GPS khusus. Untuk peninjau, itu berarti setiap kali ada perangkat baru di kotak surat, waktunya untuk menyesuaikan.

Beberapa minggu setelah pindah ke rumah baru saya, saya siap untuk jam berjalan untuk Vivomove Sport Garmin yang baru, salah satu jam tangan hybrid favorit saya. Sayangnya, perangkat tersebut mendarat di tengah musim hujan di Oahu. Putus asa untuk mengikuti jadwal yang telah ditentukan (dan melupakan pentingnya kesan pertama), saya keluar di tengah hujan deras.

Sore itu saya “bertemu” dengan banyak tetangga baru saya saat saya secara psikotik berlari melewati rumah mereka di tengah hujan lebat. Sayangnya, jalur yang saya pilih hanya sekitar sepertiga mil, jadi saya melewati setiap rumah lebih dari selusin kali. Aku melambai ke setiap orang yang kulihat, menunjukkan sesuatu antara senyum dan seringai. Saya berpikir untuk mengakhiri perjalanan saya di supermarket sehingga tidak ada yang menghubungkan saya dengan rumah yang baru dibeli. Teriak seorang pria tua yang tak terlihat dalam rumahnya, “Aloha Kaitlyn!” yang hanya membuat saya bertanya-tanya bagaimana dia sudah tahu nama saya.

Basah kuyup, saya akhirnya tiba kembali di jalan masuk rumah saya pada waktu yang sama dengan tukang pos. Untuk pujiannya, dia bahkan tidak mengangkat alis. Dia hanya memberi saya beberapa surat sampah, mengkonfirmasikan identitas saya sebagai penduduk saat ini jika ada yang masih bertanya-tanya. Ketika tiba saatnya untuk mendorong batas monitor detak jantung, saya memiliki pandangan jauh ke depan untuk memindahkan sprint saya yang berlumpur ke halaman belakang di mana hanya anjing tetangga yang dapat menilai saya melalui pagar bersama kami.

2. Menghadapi data (atau ketiadaan)

Tali dada dan berbagai unit ulasan digantung di pegangan sepeda statis.

Kaitlyn Cimino / Otoritas Android

Bahkan ketika Anda melakukan latihan lari, bersepeda, yoga, atau HIIT, itu tidak selalu berarti Anda akan memiliki apa pun untuk ditampilkan. Ada Tidak ada apa-apa lebih melemahkan semangat daripada menyelesaikan latihan, mengunggah data, dan melihat semua sampah. Sepanjang pengalaman peninjauan saya, peralatan yang rusak secara konsisten bertemu dengan kesalahan manusia untuk memastikan bahwa setidaknya satu atau dua latihan dalam sebulan terbukti tidak dapat digunakan.

Untuk tujuan ini, meninjau gadget adalah pengalaman membangun karakter. Pada suatu malam yang sangat gelap, (gelap secara emosional, tidak gelap seperti kekurangan cahaya bintang), saya menyelesaikan tiga latihan interval berturut-turut di bantalan kursi bersepeda gel paling biasa-biasa saja di dunia.

Latihan pertama yang saya dekati dengan antusias. Siapa yang tidak suka pedal berputar tanpa henti hanya untuk bergerak sama sekali? Sekitar satu jam kemudian, ketika data detak jantung diunggah sangat tidak menentu, saya mengutuk tersangka yang biasa dan mulai lagi. Saya frustrasi tetapi bertekad. Latihan itu hanya untuk mendukung data yang sudah saya miliki dari berlari, dan saya ingin menyelesaikan ulasannya. Jadi, saya meregangkan pemanasan dan memperpanjang periode intensitas rendah. Saya membunyikan Spotify di Alexa dan memberi selamat pada diri saya sendiri karena berhasil. Saya pikir saya bahkan melamun tentang suatu hari nanti sangat mencintai pemintalan sehingga saya akan membayar uang tunai untuk Peloton atau sepeda kelas atas lainnya.

Setelah latihan kedua, saya mandi, memutuskan untuk tidak duduk di meja saya dengan keringat bercucuran. Saat itu baru jam 9:30 malam, tapi saya memakai piyama dan air teh. Saya sedang naik tinggi yang hanya Anda rasakan setelah menyelesaikan sesuatu yang benar-benar tidak ingin Anda lakukan. Puas dengan diri saya sendiri, saya akan mengunggah grafik detak jantung terakhir saya, memasukkannya ke dalam ulasan saya, dan mengirimkannya ke editor saya. Saya adalah mesin yang diminyaki dengan baik.

Dalam perjalanan ke meja saya, saya mengambil tali dada saya yang berkeringat dan melemparkannya ke kamar mandi. Dan kemudian saya berdiri dan menatapnya saat gelombang keputusasaan menerpa saya. Saya tidak pernah memasang kembali tali dada setelah latihan pertama. Bahkan jika unit peninjau menghasilkan puncak yang sempurna dan lembah yang anggun, tidak akan ada kelompok kontrol, dan tidak ada cara untuk memverifikasi keakuratannya atau membandingkan data.

Dibutakan oleh kebencian pada diri sendiri, saya kehilangan akal sehat. Pertama, saya memutuskan bahwa film akan menjadi cara terbaik untuk mengalihkan perhatian saya dari fakta bahwa saya akan melanjutkan tur pribadi saya di Prancis pada pukul 10 malam. Saya menyeret sepeda statis menuruni tangga dan membariskannya sekitar satu meter dari layar TV saya. Saya juga beralasan bahwa memulai dan mengakhiri latihan dengan ASAP lebih masuk akal daripada mengganti pakaian dan melanjutkan untuk menaiki sepeda dengan piyama shamrock dan sanggul berantakan yang sangat basah. Kurang dari satu jam kemudian, Apple Watch saya bertanya apakah saya masih berolahraga. Aku tidak. Aku sedang berbaring di atas karpet, basah kuyup oleh campuran keringat dan air pancuran, mengenakan sepatu Nike yang longgar dan sepasang piyama keberuntungan.

3. Gagal menghitung Zs

IPhone menampilkan data tidur pengulas, menunjukkan hanya tiga jam tidur meskipun enam jam di tempat tidur.

Kaitlyn Cimino / Otoritas Android

Setelah semua olahraga itu, Anda akan mengira tubuh perlu istirahat, tetapi bukan tubuh ini. Melalui keseimbangan unik dari kafein yang berlebihan dan pikiran yang terlalu aktif, pelacakan tidur saya sering kali kekurangan data. Ini bermasalah karena banyak gadget membutuhkan waktu berjam-jam untuk analisis. Alih-alih dengan senang hati menghitung siklus REM dan mencari tahu hewan Profil Tidur Fitbit yang lucu seperti apa saya, saya menghabiskan sebagian besar pagi hari menatap skor tidur yang menunjukkan bahwa saya sebaiknya keluar melawan kejahatan di bawah sinar bulan.

Mengingat hal ini, bagi saya, melacak data tidur untuk ulasan adalah sebuah produksi. Saya mencoba mengedepankan yang terbaik dengan tirai anti tembus pandang dan lingkungan tidur yang sesuai. Saya membatasi cairan setelah makan malam dan mengancam burung-burung di luar untuk membangunkan saya. Secara alami, saya mengisi daya perangkat yang saya butuhkan, lalu memeriksa dan memeriksa ulang kecocokannya sebelum menyelipkannya. Saya juga secara pasif-agresif mengumumkan bahwa saya “perlu meluangkan waktu beberapa jam”, seperti saya mengumumkan penyelaman mendalam ke dalam proyek. Kemudian saya menurunkan topeng tidur konyol saya dan memulai buku audio.

Beberapa jam kemudian saya bangun dengan segar dan bersemangat. Tentunya, saya telah merekam banyak Zs. Saya memeriksa perangkat saya. Ini jam 4 pagi. Saya telah mencatat waktu tiga jam dan menyelesaikan Harry Potter untuk yang ke-57 kalinya. Saya berbaring di tempat tidur lebih lama dan bertanya-tanya apakah orang lain stres karena tidak tidur untuk bekerja.

4. Meninjau sebagai urusan keluarga

Sepasang sepatu kets pria berada di samping sepasang sandal wanita.

Kaitlyn Cimino / Otoritas Android

Awal tahun ini, saya pikir saya mendapatkan jackpot dari pengujian kebugaran saat peluncuran Garmin’s Instinct 2 selaras dengan jadwal perjalanan ski. Perangkat mengemas lebih banyak mode olahraga daripada perkemahan musim panas, dan saya bertekad untuk memanfaatkan beberapa alat yang sesuai dengan pegunungan.

Untuk mengatur adegan secara memadai, saya adalah penggemar peralatan. Saya menyukai hobi sama seperti saya suka membeli barang-barang yang tidak saya butuhkan untuk hobi tersebut. Berkat Garmin, saya telah mempersiapkan perangkat yang dapat dikenakan dengan sempurna, dan saya memasangkannya dengan kacamata warna-warni dan jaket ski berpola unik. Saya terbang ke Utah dan menabrak lereng dengan kenaifan seseorang yang menganggap mogul terlihat seperti kumbang dari Mummy.

Setiap malam, saya meninjau data GPS saya, menelusuri garis yang telah saya ukir di permukaan gunung. Tujuh hari dan satu kejatuhan yang sangat lama kemudian, saya menemukan diri saya dengan ligamen robek, bahu terkilir, dan ego yang memar. Ternyata perangkat yang dapat dikenakan dapat melacak perjalanan lift kursi dan perjalanan bubuk Anda, tetapi mereka juga akan melacak perjalanan toboggan Anda yang memalukan dengan patroli ski. Di bagian bawah, orang asing mengenali mantel saya yang mencolok sebagai yang mereka lihat meluncur dengan kepala terlebih dahulu ke bawah “lari rumit”, yang dikatakan orang saat Anda menghapusnya dengan lari ringan tetapi mereka ingin bersikap baik tentang itu.

Saat saya menunggu operasi, mengetik Apple Watch how-tos dari ruang pemulihan saya yang terlalu memanjakan, saya memberikan mata anak anjing terbaik saya kepada pasangan saya. Selama beberapa bulan berikutnya, saya menguji unit ulasan selama sesi terapi fisik, mengevaluasi fitur dan pengaturan dari kenyamanan sofa saya. Kemudian saya akan memberikannya kepada pasangan saya untuk berlari dan berkendara. Dia akan berkeringat selama latihan, melaporkan kembali fitur latihan yang penting dan dengan patuh mempersiapkan sesi berikutnya. Sesuai bentuknya, saya memang membelikannya sepatu lari baru, tetapi saya memilih sepatu yang biasa-biasa saja jika dia jatuh.

5. Bertingkah seusiaku

Seorang pengguna menyorot tombol Tindakan di Apple Watch Ultra mereka.

Kaitlyn Cimino / Otoritas Android

Perangkat yang dapat dikenakan saat ini juga menawarkan alat keamanan yang luar biasa seperti peringatan SOS, notifikasi, dan lainnya. Untuk pengguna dewasa, fitur ini memberikan bantuan yang berpotensi menyelamatkan jiwa dan ketenangan pikiran. Untuk pengulas yang belum dewasa, satu fitur keamanan khusus memberikan hiburan tanpa akhir.

Apple Watch Ultra sekarang melengkapi sirene 86 desibel untuk membantu pengguna meminta bantuan di jalur jarak jauh. Seorang pejalan kaki yang rajin, saya menguji sirene Ultra di hutan pinus, di tebing sisi laut, dan di tengah lapangan kosong.

Mitra saya yang sangat membantu (lihat di atas) secara khusus ditunda oleh sirene Ultra. Dibesarkan di sebuah rumah halus, midwestern dengan sopan santun dan kesopanan, dia peka terhadap volume dan sangat menghormati orang lain. Oleh karena itu, dia kurang senang ketika saya juga “menguji” sirene sambil menimbang pisang di supermarket. Saya tidak suka pisang, dan saya merasa sirene akan memberi tahu pasangan saya di seberang toko untuk datang mencari saya dan membuatnya menghargai bahwa saya memilih sendiri pisang untuknya. Saya juga berpikir bahwa akan menyenangkan untuk mempermalukannya. Kami telah memutuskan bahwa, seperti palu Thor, Siren adalah kekuatan yang tidak layak saya tangani.

6. Melacak kebiasaan buruk

Botol air besar terletak di meja penulis teknologi.

Kaitlyn Cimino / Otoritas Android

Saya tidak akan pernah minum cukup air untuk menenangkan Garmin, Apple, atau Fitbit. Dengan demikian, pelacakan hidrasi tetap menjadi fitur pertama yang saya nonaktifkan pada jam tangan karena saya tidak dapat menangani penilaian.

Selama satu periode peninjauan, saya memutuskan untuk memberikan upaya yang terkonsentrasi pada asupan air. Langkah pertama adalah menghilangkan alternatif. Ini berarti meminum semua yang ada untuk menghilangkan godaan di masa depan. Turun diet coke, jus bit, es teh buatan sendiri, dan susu oat. Langkah kedua adalah membuat air dapat diakses dan menarik. Saya mengisi berbagai termos hidro dan menempatkannya secara strategis di tempat yang paling sering saya kunjungi: meja, samping tempat tidur, dan kursi sudut sofa saya yang nyaman. Langkah ketiga: terapkan rasa bersalah. Saya memberi tahu berbagai pihak yang acuh tak acuh tentang pencarian saya untuk menghidrasi, berharap itu akan diterjemahkan menjadi akuntabilitas.

Kurang dari 24 jam kemudian, saya berdiri menatap lemari es yang terbuka, mengingatkan diri sendiri bahwa bir bukanlah solusi yang cocok untuk mengatasi rasa haus pada jam 11 pagi. Bukannya saya tidak suka air; rasanya tidak ada apa-apanya, dan menurut saya itu sangat tidak memuaskan. Saya minum segelas air dan mengambil pembalut yang lengket. “Kamu bukan kaktus,” saya menulis di beberapa lembar dan menempelkannya pada semua yang mungkin saya raih di masa depan. Ini termasuk konsentrat kopi, toples acar, es loli, dan susu pasangan saya.

Pada hari ketiga, saya menghabiskan salah satu botol air yang sudah diisi sebelumnya. Saya juga memutuskan untuk mengizinkan teh hijau kembali ke rutinitas. Pada hari keempat, saya minum enam cangkir teh hijau. Pada hari kelima, saya mulai kuat dengan tembakan cepat 8oz chugs. Namun, saya menjadi frustrasi ketika harus ke kamar mandi lima kali sebelum jam 9 pagi. Pada akhir periode peninjauan, saya sampai pada dua kesimpulan. Satu: hampir tidak minum sama sekali lebih mudah daripada minum cukup air. Dua: Saya adalah kaktus 🌵.