iPhone 12 Pro Max back with neon 1
iPhone 12 Pro Max kembali dengan neon 1

David Imel / Otoritas Android

Tak perlu dikatakan bahwa iPhone adalah smartphone yang paling dikenal luas di dunia. Apple mengirimkan hampir seperempat miliar unit setiap tahun dan perusahaan menguasai pangsa pasar hampir 20%. Dengan begitu banyak ponsel terbang dari rak tahun demi tahun, Anda mungkin bertanya-tanya: di mana iPhone dibuat, dan bagaimana model terbaru menjangkau pelanggan dengan begitu cepat setiap generasi? Mari kita hancurkan.

Sebelum perakitan: Dari mana asal komponen iPhone?

iphone meledak melihat ifixit

Meskipun tergoda untuk mengambil Buatan China teks pada iPhone begitu saja, tidak semua yang diperlukan untuk membuat produk Apple berasal dari satu tempat.

Layar iPhone, misalnya, dibuat oleh Samsung atau LG di Korea Selatan. Memori flash dan DRAM, di sisi lain, kemungkinan berasal dari pabrik Kioxia di Jepang. Dan Gorilla Glass yang melindungi layar dapat dibuat dari pabrik Corning di AS, Taiwan, atau Jepang. Sementara itu, SoC seri A Apple adalah silikon khusus yang dirancang di California tetapi diproduksi oleh perusahaan Taiwan TSMC. Dan sejauh ini kami bahkan baru saja menggores permukaan dengan daftar ini.

iPhone mengandalkan komponen elektronik yang bersumber dari berbagai negara, termasuk Amerika Serikat.

Apple juga mengandalkan pihak ketiga untuk komponen yang lebih kecil, terkadang dibuat khusus seperti IC manajemen daya, mikrokontroler USB, chipset nirkabel, dan driver OLED. Ini dapat bersumber dari perusahaan besar seperti Broadcom dan Texas Instruments serta produsen kecil di Asia Tenggara. Di tempat lain di dunia, Apple bahkan telah mencoba mengamankan kobalt mentah langsung dari penambang untuk memastikan bahwa kelangkaan tidak memengaruhi kemampuannya memproduksi baterai iPhone.

Pilihan pemasok sangat penting dan bukan hanya untuk alasan kontrol kualitas. Apple, bersama raksasa Silicon Valley lainnya, dituduh mengandalkan pekerja anak dan praktik penambangan yang tidak etis untuk memangkas biaya. Tak perlu dikatakan bahwa tuduhan tersebut dapat mengakibatkan tuntutan hukum yang mahal dan publisitas negatif bagi perusahaan.

Produksi akhir: Di mana iPhone dibuat dan dirakit?

apple iphone 14 plus berdiri kembali

Ryan Haines / Otoritas Android

Dengan tidak adanya komponen tunggal, siapa yang membuat iPhone sebelum mencapai Anda? Pabrik-pabrik di China pernah merakit setiap iPhone, tapi itu mulai berubah sekarang.

Namun, sebagian besar pabrik yang didedikasikan untuk merakit iPhone tetap berada di China. Yang terbesar, dioperasikan oleh mitra manufaktur Foxconn, berlokasi di Zhengzhou dan mempekerjakan lebih dari 300.000 pekerja. Menurut banyak akun, kompleks ini lebih menyerupai kota mini daripada situs industri biasa. Itu tidak mengherankan mengingat Foxconn dilaporkan merakit lebih dari setengah juta iPhone dalam satu hari di sini. Tapi itu mungkin tidak bertahan selamanya karena Apple ingin memindahkan beberapa produksi ke negara tetangga seperti India dan Vietnam.

Apple telah mendiversifikasi produksi iPhone di luar China akhir-akhir ini, dengan India dan Vietnam muncul sebagai pilihan utama.

Apple bukan satu-satunya perusahaan elektronik konsumen yang telah melakukan diversifikasi di luar China akhir-akhir ini. Samsung dan Xiaomi telah menemukan kesuksesan besar di negara-negara Asia lainnya juga. Strategi China Plus One telah menjadi strategi bisnis yang populer karena perusahaan berupaya mencapai biaya operasi yang lebih rendah dan menurunkan ketergantungan mereka pada satu wilayah.

Kedua negara Asia menawarkan keuntungan bagi investor asing yang ingin mendirikan fasilitas manufaktur. Mereka juga menawarkan stabilitas geopolitik dan ekonomi — faktor yang sangat memengaruhi produksi iPhone Apple di China. Kemacetan ini bahkan memaksa perusahaan untuk mengeluarkan peringatan siaran pers tentang waktu tunggu yang lebih lama untuk pengiriman.

Mengapa Apple merakit produk di Vietnam?

Vietnam berlokasi strategis untuk pengiriman global — negara ini berada dalam jarak geografis yang dekat dengan pijakan rantai pasokan Apple yang sudah ada seperti China, Taiwan, Jepang, dan lainnya. Ini juga memiliki perjanjian perdagangan bebas dengan negara-negara Asia Timur lainnya dan merupakan anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). Akhirnya, seluruh ekonomi Vietnam dibangun di atas ekspor. Dari produk pertanian hingga pakaian hingga elektronik, negara ini mendapat banyak manfaat dari perusahaan Barat yang melakukan diversifikasi di luar China.

Apple memindahkan sebagian besar produksi iPad, Macbook, dan Airpods ke Vietnam.

Apple juga tidak sepenuhnya baru di Vietnam — perusahaan telah merakit produk yang lebih kecil seperti EarPod berkabel di negara tersebut. Dan menurut sumber yang dikutip Nikkei, Apple mulai merakit AirPods di Vietnam pada Maret 2020. Itu segera diikuti oleh AirPods Pro kelas atas. Sekarang, Apple juga memindahkan sebagian besar produksi iPad, MacBook, dan Apple Watch ke Vietnam.

Raksasa Cupertino berencana untuk mencapai tujuan ini melalui mitra manufakturnya Foxconn, Pegatron, dan Wistron. Menurut laporan berita lokal, Apple telah memulai perakitan di 11 pabrik yang dijalankan oleh berbagai perusahaan manufaktur di Vietnam pada awal 2022. Sekitar waktu itu, Foxconn juga memenangkan lisensi dari pemerintah Vietnam untuk membangun pabrik perakitan senilai $270 juta di provinsi Bac Giang, kurang dari 50 mil dari ibu kota Hanoi. Fasilitas tersebut dilaporkan akan memiliki kapasitas yang cukup untuk mengirimkan delapan juta laptop dan tablet per tahun.

Mengapa iPhone sekarang dibuat di India?

Logo Foxconn

India, tujuan manufaktur favorit kedua Apple, menawarkan insentif yang kuat untuk manufaktur lokal dibandingkan dengan banyak negara tetangganya. Pemerintah Dibuat di India inisiatif telah sukses melarikan diri. Pada tahun 2020, ia meluncurkan skema insentif terkait produksi senilai $6 miliar yang memberikan penghargaan kepada merek-merek yang mendirikan manufaktur smartphone dan komponen elektronik dalam negeri.

Merek Android seperti Xiaomi, Oppo, dan Samsung telah bergabung dengan inisiatif Make in India melalui kombinasi fasilitas manufaktur internal dan pihak ketiga. Beberapa contoh yang terakhir termasuk Bharat FIH dan Dixon Technologies, yang merakit smartphone Xiaomi dan Samsung.

Mengingat kisah sukses ini, tidak mengherankan jika Apple bertujuan untuk mengikutinya. Ini juga membantu mitra terbesarnya, Foxconn, telah memiliki kehadiran yang kuat di India. Bharat FIH yang disebutkan di atas adalah anak perusahaan dari Foxconn Technology Group.

Pemerintah India menawarkan berbagai insentif keuangan kepada pembuat ponsel pintar untuk mendirikan pabrik dalam negeri.

Keputusan Apple untuk memindahkan jalur perakitannya ke India juga dapat meningkatkan pangsa pasar iPhone di wilayah tersebut. Saat ini, India memungut bea cukai 22% untuk smartphone impor. Ini membuat iPhone jauh lebih mahal di negara ini daripada di sebagian besar pasar Barat.

Namun, dengan produksi lokal, Apple dapat menghindari biaya impor yang tinggi ini dan dapat memberikan penghematan kepada konsumen. Bahkan, perusahaan telah mengikuti strategi ini dengan model iPhone generasi sebelumnya, yang sudah dirakit di dalam negeri. Meskipun iPhone terbaru dijual dengan harga premium yang signifikan di India, model lama sering mendapatkan diskon besar – kemungkinan karena keringanan pajak yang disebutkan di atas.

Dengan merakit iPhone di India, Apple dapat menghindari biaya impor yang tinggi dan membangun pangsa pasar domestik.

Dengan iPhone 14, Apple mulai merakit model iPhone generasi sekarang di India untuk pertama kalinya. Perusahaan meminta Foxconn untuk pekerjaan itu, khususnya pabrik Sriperumbudur di negara bagian Tamil Nadu. Namun, Apple hanya memilih untuk memindahkan sebagian kecil produksi iPhone 14 dari China ke India – diperkirakan 5% tepat setelah diluncurkan.

Siapa yang akan membuat produk Apple seperti iPhone di masa depan?

Logo apel ungu

Robert Triggs / Otoritas Android

Bahkan dengan migrasi Apple ke Asia Selatan dan Timur, sebagian besar fasilitas produksi perusahaan akan tetap berada di China. Beberapa komponen elektronik utama masih bersumber dari daerah. Selain itu, China masih memiliki banyak infrastruktur manufaktur yang sudah ada. Namun, dominasi negara kemungkinan akan menyusut seiring waktu. Namun, mitra pabrik Apple yang ada tetap diuntungkan karena mereka akan terus membangun dan mengoperasikan fasilitas bahkan di luar China.

Kami telah membahas mengapa Apple mungkin ingin mengalihkan perakitan ke Vietnam dan India di tahun-tahun mendatang. Prakiraan keuangan mengharapkan transisi terjadi lebih cepat daripada nanti. Seorang analis JPMorgan mengatakan hal berikut dalam sebuah catatan kepada klien perusahaan:

Vietnam muncul sebagai pusat produksi untuk komponen (modul kamera) dan EMS untuk produk bervolume lebih kecil (Apple Watch, Mac, iPad) dan sudah menjadi tujuan utama pembuatan AirPods. Untuk iPhone EMS, India tampaknya menjadi lokasi pilihan untuk mendiversifikasi rantai pasokan dari China.

Analis lebih lanjut memperkirakan bahwa Apple akan memindahkan sekitar 25% dari produksi iPhone-nya ke India dan 65% dari perakitan AirPods ke Vietnam pada tahun 2025. Produk lain yang juga dapat melihat beberapa perakitan dipindahkan dari China termasuk iPad, MacBook, dan Apple Watch.

Untuk menyimpulkan, tidak ada jawaban tunggal tentang di mana iPhone dibuat. Sementara perakitan akhir hanya dilakukan di dua atau tiga negara, komponen individual dan bahan baku iPhone berasal dari hampir setiap sudut dunia.