A JBL Flip 6 Bluetooth speaker sitting on wet sand by the ocean.
Speaker Bluetooth JBL Flip 6 duduk di atas pasir basah di tepi laut.

Zak Khan / Otoritas Android

Mungkin ada gravitasi alami terhadap speaker pintar jika Anda berbelanja untuk audio rumahan pada tahun 2022. Kontrol suara dan casting secara inheren berguna — bahkan Sonos memiliki asisten suaranya sendiri, sekarang — dan perusahaan seperti Amazon dan Google menawarkan speaker murah yang pukulan di atas berat badan mereka untuk membawa Anda ke pintu ekosistem rumah pintar mereka. Ya, banyak speaker audiophile masih menghilangkan fungsi pintar, tetapi bahkan label bergengsi seperti Bang & Olufsen menerapkan teknologi seperti AirPlay dan Google Cast.

Namun, ada kelemahan pada speaker pintar, dan terkadang, speaker Bluetooth langsung mungkin merupakan pilihan yang lebih baik. Inilah alasannya.

Pilihan Sound Guys: Speaker Bluetooth terbaik yang dapat Anda beli

Kesederhanaan Bluetooth

Speaker Bluetooth Megaboom 3 UE

Memulai pemutaran pada speaker pintar terkadang bisa sedikit merepotkan, tergantung seberapa baik kerja samanya. Ketika berhasil, itu jenius — meminta lagu dan mendengarnya langsung terasa seperti keajaiban, dan casting melalui aplikasi seperti Spotify dapat mengaktifkan beberapa fitur unik, seperti audio multi-ruangan.

Aplikasi terkadang gagal mendeteksi speaker pintar, dan bahkan ketika Anda memiliki koneksi yang andal, biasanya perlu beberapa saat untuk memilih output dan membuat tautan. Perintah suara sementara itu bisa menjadi proposisi hit-or-miss, dipengaruhi oleh aksen dan pilihan musik Anda. Aksen Skotlandia misalnya sangat sulit dipahami oleh asisten, dan semoga berhasil meminta artis atau lagu dengan nama asing. Jika saya ingin mendengarkan Nachtmahr, saya bahkan tidak perlu repot-repot bertanya lagi — saya langsung menuju ke aplikasi Spotify.

Nyalakan speaker, mulai audio di aplikasi, dan boom, Anda sedang mendengarkan.

Speaker Bluetooth memang harus dipasangkan, dan seringkali hanya dapat dipasangkan ke satu perangkat pada satu waktu, tetapi tradeoffnya adalah kesederhanaan. Nyalakan speaker, mulai audio di aplikasi, dan boom, Anda sedang mendengarkan. Anda tidak dibatasi untuk aplikasi tertentu, dan Anda tidak perlu mengonfigurasi pengaturan untuk platform seperti Amazon Alexa atau Asisten Google.

Ini bisa sangat berguna jika Anda membeli speaker untuk seseorang yang kurang paham teknologi, seperti anak-anak atau orang tua yang sudah lanjut usia. Tetapi bahkan kami, jurnalis teknologi, terkadang ingin mengejar, katakanlah jika kami menyetel musik untuk mandi cepat atau memasak di halaman belakang.

Lebih banyak kontrol di lingkungan sosial

Gambar speaker bluetooth portabel UE Hyperboom.

Adam Molina / Otoritas Android

Kebenaran yang sering diabaikan, tampaknya, adalah bahwa speaker pintar hanya bagus jika Anda tinggal sendiri atau dengan orang yang dapat Anda percaya untuk tidak membajak musik Anda. Karena layanan musik biasanya membatasi Anda untuk streaming di satu perangkat pada satu waktu, mudah bagi anak, teman sekamar, atau siapa pun di rumah Anda untuk mengganggu mendengarkan Anda dengan perintah suara — seperti saat putra saya secara tidak sengaja menghentikan soundtrack gym di komputer saya. telepon sehingga dia bisa mendengar Elmo kembali ke tempat tidur. Meskipun terkadang Anda dapat menetapkan akun musik terpisah ke profil suara yang terpisah, tidak semua orang tahu cara melakukannya, dan tidak semua orang mau atau mampu membuat akun tambahan.

Melihat: Cara mengatur profil suara Amazon Alexa

Dengan atau tanpa perlindungan suara, ada masalah seseorang mentransmisikan ke speaker saat Anda ingin menggunakannya atau membuatnya diam. Saya merasa casting tidak terlalu bermasalah — ini membutuhkan niat yang disengaja, dan perangkat di jaringan Wi-Fi yang sama dengan speaker — namun itu masih menjadi perhatian.

Speaker pintar hanya bagus jika Anda tinggal sendiri atau dengan orang yang dapat Anda percaya untuk tidak membajak musik Anda.

Semua kekhawatiran ini memudar dengan Bluetooth. Tentu saja ada potensi penyalahgunaan melalui pemasangan ulang atau koneksi multi-perangkat (bila speaker mendukungnya), tetapi hambatannya cukup tinggi untuk membuat speaker Bluetooth lebih baik untuk membatasi akses.

Portabilitas

sonos berkeliaran di luar ruangan gaya hidup menggunakan speaker dan telepon

Meskipun tidak semua speaker Bluetooth adalah model bertenaga baterai portabel, banyak di antaranya. Itu cenderung membuat mereka lebih fleksibel baik di dalam maupun di luar rumah. Jika Anda memiliki speaker pintar khas seperti Amazon Echo atau Sonos One, Anda hanya dapat menggunakannya di mana saja ada Wi-Fi dan stopkontak. Sebaliknya, JBL Charge berbasis Bluetooth berfungsi dengan baik di pantai seperti halnya di bengkel atau kamar mandi.

Yang terpenting, fungsi “pintar” hampir selalu hilang tanpa adanya Wi-Fi. Asisten seperti Alexa, Siri, dan Google Assistant tidak akan berfungsi dengan baik atau tidak berfungsi sama sekali tanpa koneksi internet. Teknologi suara baru Sonos mengatasi batasan ini, tetapi meskipun demikian, Anda hanya dapat mengontrol musik dari Wi-Fi jika Anda memiliki produk Move atau Roam berkemampuan Bluetooth perusahaan yang terhubung ke ponsel atau tablet. (Sonos tidak akan mengizinkan Anda menggunakan Bluetooth kecuali Anda sebelumnya telah menyiapkan speaker melalui Wi-Fi, perlu diperhatikan.)

Bahkan jika ada Wi-Fi di mana Anda pergi, speaker Bluetooth bisa lebih nyaman untuk bepergian. Produk yang bergantung pada Wi-Fi harus terhubung secara manual ke setiap router baru, yang bisa lebih merepotkan daripada nilainya. Anda mungkin menggunakan ponsel Anda sebagai hotspot dengan risiko menggunakan batas data yang ditambatkan.

Perangkap Bluetooth

Anker Soundcore Flare digambarkan dari atas ke bawah sehingga logo dan lampu LED terlihat jelas.

Sebelum menarik pelatuk pada speaker Bluetooth, ada baiknya mengingat kerugiannya. Yang terbesar, jelas, adalah Anda mungkin melewatkan fungsi-fungsi pintar itu. Bahkan jika Anda tidak peduli dengan perintah suara, grup stereo dan multi-ruangan jauh lebih mudah dibuat dan dikontrol dengan teknologi pintar. Setiap fungsi pengelompokan dengan speaker Bluetooth cenderung eksklusif merek, di mana mereka ada sama sekali. Dan tidak ada kecerdasan berarti tidak ada integrasi ke dalam otomatisasi rumah pintar, dan mungkin tidak ada cara untuk menautkan ke streamer media tanpa menimbulkan jeda.

Output audio sederhana dari speaker Bluetooth berarti Anda mendengar semuanya keluar dari ponsel atau tablet Anda. Itu termasuk suara antarmuka dan suara aplikasi apa pun yang Anda gunakan, sehingga Anda tidak dapat memuat hal-hal seperti game atau YouTube tanpa mengganggu musik di latar belakang. Panggilan telepon akan menghentikan audio sepenuhnya sampai Anda menutup atau membisukannya.

Dalam beberapa kasus, Anda bisa mendapatkan kualitas audio yang lebih baik dari speaker pintar, karena Wi-Fi menawarkan lebih banyak bandwidth untuk format seperti audio lossless dan Dolby Atmos. Jika Anda seorang audiophile yang sangat cerdas, speaker pintar mungkin merupakan cara yang tepat untuk mendengarkan di rumah. Codec Bluetooth terbaru memang memberikan suara yang sangat bagus, ingatlah, dan Anda perlu menghabiskan banyak uang untuk mendengar nuansa format lossless.

Menggali lebih dalam: Codec Bluetooth 101

Masalah terakhir adalah jangkauan. Perangkat Bluetooth 5.x secara teoritis dapat menahan koneksi hingga 800 kaki (240 meter), tetapi biasanya kurang dari itu dalam praktiknya karena dinding dan faktor lainnya. Bluetooth 4.x secara resmi mencapai ketinggian 33 kaki (10 meter). Itu berarti Anda sering kali harus meletakkan speaker dan sumber audionya di dekat, yang bisa merepotkan dalam situasi seperti pesta dan aktivitas di luar ruangan.

Apakah Anda lebih suka speaker pintar, speaker Bluetooth, atau campuran keduanya?

92 suara

Apa prospek masa depan untuk speaker Bluetooth?

Speaker Cerdas Portabel Bose

Terlepas dari tarikan gravitasi teknologi pintar, sepertinya speaker Bluetooth tetap ada di sini. Mereka melayani minat tertentu, terutama kesederhanaan dan portabilitas, dan peningkatan ke Bluetooth itu sendiri membuat mereka tetap relevan. Tidak ada salahnya jika Bluetooth terkadang lebih murah, meskipun baterai besar dapat meningkatkan biaya opsi portabel.

Harapkan kedua jenis speaker untuk hidup berdampingan hingga perubahan mendasar membuat fitur mereka setara. Tidak sulit membayangkan asisten offline bergaya Sonos menyebar ke lebih banyak merek, atau suatu hari ketika akses suara dan casting lebih disempurnakan. Untuk saat ini, Anda dapat merasa aman memilih format mana yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda.

Berikutnya: Ini adalah pengaturan pertama yang saya ubah pada speaker pintar Google mana pun