google logo G at ces 20201
google logo G di ces 20201

TL;DR

  • Departemen Kehakiman AS telah secara resmi mengajukan gugatan terhadap Google.
  • DOJ mengklaim Google menciptakan pasar iklan digital yang secara tidak adil menyukai produknya sendiri.
  • DOJ bergabung dengan delapan negara bagian dalam pengaduannya.

Google menemukan dirinya dalam banyak masalah hukum pada tahun 2022. Misalnya, dituntut karena dilaporkan mengumpulkan data lokasi bahkan setelah pengguna menonaktifkannya. Itu juga digugat karena dilaporkan mengumpulkan data biometrik orang di Texas tanpa persetujuan eksplisit mereka. Untuk tahun 2023, sepertinya perusahaan akan terus bergumul dengan masalah hukum karena baru saja menggugat pasar iklan digitalnya.

Departemen Kehakiman AS (DOJ) telah secara resmi mengajukan gugatan terhadap Google, menurut TechCrunch. Dalam gugatan tersebut, DOJ berpendapat bahwa raksasa pencarian tersebut memiliki cengkeraman monopolistik atas pasar iklan digital yang memungkinkannya untuk secara tidak adil mendukung produknya sendiri. Bergabung dalam gugatan itu adalah delapan negara bagian yang mencakup New York, California, Colorado, dan lainnya.

DOJ menjabarkan kasusnya dengan menyatakan:

Salah satu raksasa industri, Google, telah merusak persaingan yang sah dalam industri teknologi iklan dengan terlibat dalam kampanye sistematis untuk menguasai berbagai alat teknologi tinggi yang digunakan oleh penerbit, pengiklan, dan broker, untuk memfasilitasi periklanan digital. Setelah memasukkan dirinya ke dalam semua aspek pasar periklanan digital, Google telah menggunakan cara anti persaingan, pengecualian, dan melanggar hukum untuk menghilangkan atau sangat mengurangi ancaman terhadap dominasinya atas teknologi periklanan digital.

Meski gugatan sedang diajukan sekarang, ini adalah sesuatu yang sudah dikerjakan sejak 2021.

Berdasarkan TechCrunch, Google membela diri dengan mengklaim pasar iklan digital sehat dan kompetitif. Itu juga merujuk Meta, Amazon, dan Microsoft sebagai pesaing kuat yang membuktikan pasar bekerja sebagaimana mestinya.

Pembelaan ini mengingatkan pada pembelaan yang digunakannya pada tahun 2022 setelah DOJ menuduh perusahaan tersebut membeli eksklusivitas default untuk mesin pencarinya. Dalam hal itu, pengacara Google menyatakan DOJ dan negara bagian terlalu fokus pada mesin pencari yang lebih kecil dan bukan pada persaingan nyata seperti Meta, Amazon, dan TikTok.