google pixel 4 xl long term review 2
ulasan jangka panjang google pixel 4 xl 2

Oliver Cragg / Otoritas Android

TL;DR

  • Google diduga membayar influencer untuk mengatakan hal-hal baik tentang seri Pixel 4 padahal sebenarnya mereka tidak pernah menggunakan ponsel tersebut.
  • Menurut FTC, perusahaan juga membayar iHeartMedia untuk menayangkan iklan “menipu” ini.
  • Baik Google dan iHeartMedia sedang menyelesaikan gugatan dengan FTC dan tujuh negara bagian. Mereka harus membayar denda sebesar $9,4 juta.

Google dan iHeartMedia menghadapi gugatan atas iklan Pixel 4 yang “menipu”. Perusahaan tersebut dituntut oleh Komisi Perdagangan Federal (FTC) dan tujuh negara bagian karena menayangkan hampir 29.000 iklan palsu yang menampilkan tokoh radio yang mempromosikan penggunaan ponsel Pixel 4 mereka pada tahun 2019 dan 2020.

Menurut rilis yang diposting oleh FTC, Google dan iHeartMedia menyewa influencer untuk mempromosikan flagships Pixel dengan garis skrip seperti, “Ini adalah kamera ponsel favorit saya di luar sana, terutama dalam cahaya redup, berkat Night Sight Mode,” “Saya telah mengambil foto seperti studio dari segala sesuatu,” dan “Ini juga bagus untuk membantu saya menyelesaikan pekerjaan, berkat Asisten Google baru yang diaktifkan dengan suara yang dapat menangani banyak tugas sekaligus.”

Influencer yang disewa tidak pernah menggunakan telepon sebelum merekam dan menayangkan iklan.

Google diduga membayar lebih dari $2,6 juta untuk iHeartRadio dan $2 juta “sehubungan dengan sebelas jaringan radio yang lebih kecil” untuk iklan menipu yang mendukung Pixel 4. Gugatan tersebut mengklaim bahwa influencer yang disewa tidak pernah menggunakan telepon sebelum perekaman dan penayangan iklan.

“Adalah akal sehat bahwa orang menaruh lebih banyak stok pada pengalaman langsung. Konsumen berharap iklan radio jujur ​​dan transparan tentang produk, tidak menyesatkan dengan dukungan palsu,” kata Jaksa Agung Massachusetts Maura Healey.

Perintah FTC yang diusulkan dan keputusan negara yang menyelesaikan tuduhan melarang Google dan iHeartMedia dari iklan penipuan serupa di masa mendatang. Mereka juga mewajibkan perusahaan membayar denda $9,4 juta.