Google Logo Lights
Lampu Logo Google

Rita El Khoury / Otoritas Android

TL;DR

  • Google melihat peningkatan popularitas alat AI yang tiba-tiba sebagai potensi ancaman terbesar bagi bisnis Pencariannya selama bertahun-tahun.
  • CEO Sundar Pichai dilaporkan menghentikan pekerjaan banyak grup di dalam perusahaan untuk mengatasi ancaman ini.
  • Chatbot Google sendiri dapat menyaingi pesaing seperti ChatGPT, tetapi juga dapat mengkanibalisasi model bisnis iklannya.

Popularitas alat AI yang tiba-tiba meningkat seperti ChatGPT dan Dall-E membuat Google berebut untuk melindungi masa depan perusahaan. Organisasi yang berbasis di Mountain View khawatir bahwa ini bisa menjadi awal dari sesuatu yang pada akhirnya dapat merusak bisnisnya.

Menurut laporan terbaru dari The New York Times, eksekutif Google melihat ChatGPT sebagai ancaman besar bagi bisnis Penelusurannya. Situasinya tampaknya sangat kritis sehingga manajemen seharusnya menyatakan “kode merah”. CEO Sundar Pichai bahkan dilaporkan mulai menarik tim dari proyek mereka yang ada untuk fokus membangun produk AI.

Ketakutan Google terhadap ChatGPT berasal dari kemampuan alat tersebut untuk memberikan informasi dari permintaan pengguna yang sederhana. Kekuatannya terletak pada kemampuannya untuk memberikan jawaban dan memberikan saran, bukan hanya memberi Anda daftar tautan. Namun, alat ini masih eksperimental dan jauh dari sempurna karena cenderung memberikan informasi palsu atau beracun.

Terlepas dari masalahnya, alat tersebut telah menunjukkan bahwa pada akhirnya bisa menjadi pengganggu industri. Tetapi Google tidak ingin duduk dan menunggu untuk melihat apa yang terjadi.

Sebagai The New York Times menunjukkan, Google sudah memiliki chatbot yang dapat bersaing dengan ChatGPT yang disebut Language Model for Dialogue Applications (LaMDA). Anda mungkin pernah mendengarnya awal tahun ini ketika menjadi berita utama setelah mantan karyawan Google mengklaim bot itu hidup.

Satu-satunya masalah dengan menyempurnakan dan merilis LaMDA, seperti The New York Times menyebutkan, adalah kekhawatiran bahwa bot dapat mengkanibal model bisnis iklan pencarian Google. Jika pengguna mendapatkan tanggapan ketat yang memberikan apa yang mereka cari, itu akan mengurangi alasan bagi pengguna tersebut untuk mengeklik tautan iklan.

Apa pun yang Google putuskan untuk dilakukan tentang ancaman yang dirasakan ini terhadap bisnisnya, kemungkinan tidak perlu terburu-buru. Seperti yang disebutkan sebelumnya, ChatGPT jauh dari sempurna, seringkali gagal memberikan jawaban yang akurat atau memberikan hasil yang bias atau menyinggung pertanyaan. Butuh waktu untuk menghilangkan kerutan tersebut.