fitbit sense 2 vs google pixel watch held above
jam tangan fitbit sense 2 vs google pixel diadakan di atas

Ryan Haines / Otoritas Android

Kami telah menunggu bertahun-tahun untuk melihatnya dan sekarang kami akhirnya tahu semua yang perlu diketahui tentang Google Pixel Watch. Diumumkan minggu ini bersama dengan seri Google Pixel 7, jam tangan pintar yang didukung OS Wear berjalan pada prosesor yang sangat tua, memiliki baterai kecil, dan memiliki harga yang lebih tinggi daripada pesaing terdekatnya. Kami belum memiliki kesempatan untuk memberikan ulasan lengkapnya, tetapi di atas kertas, ini bukan arloji terdefinisi industri yang kami harapkan.

Sementara itu, hanya beberapa minggu yang lalu, Fitbit meluncurkan jam tangan pintar premium terbarunya: Fitbit Sense 2. Meskipun Sense 2 memiliki kemampuan pelacakan kesehatan yang belum pernah kami lihat di jam tangan lain sebelumnya, secara mengejutkan ia tidak memiliki beberapa fitur integral dari pendahulunya — Dukungan Asisten Google, aplikasi pihak ketiga, dan konektivitas Wi-Fi. Ini membuat Sense 2 secara objektif lebih rendah daripada Sense pertama, setidaknya dalam hal kegunaannya sebagai jam tangan pintar.

Pixel Watch dan Sense 2 terkait erat terlepas dari apakah Google menyukainya atau tidak.

Menariknya, kedua jam tangan tersebut juga memiliki perangkat keras bawaan yang tidak dapat mereka akses. Dalam kasus Sense 2, ada modul Wi-Fi built-in tetapi Fitbit tidak akan membiarkan Anda menghubungkannya dengan perangkat lunak. Demikian juga, Google memberi tahu kami bahwa Pixel Watch memiliki kemampuan untuk membaca SpO2, tetapi pengguna tidak akan memiliki akses ke metrik itu, setidaknya saat peluncuran.

Apa hubungannya hal-hal ini satu sama lain? Sebagai permulaan, Google sekarang memiliki Fitbit. Sense 2 adalah jam tangan pintar Fitbit pertama yang diluncurkan setelah akuisisi, jadi mudah untuk berasumsi bahwa banyak fitur jam tangan pintar yang hilang adalah karena Google. Kedua, Google Pixel Watch menggabungkan sensor kesehatan Fitbit dan algoritma pelacakan. Ini adalah pseudo-Fitbit, karena berfungsi seperti pelacak kebugaran tingkat pemula tetapi menjalankan Wear OS sebagai platform.

Ketika Anda menggabungkan semua ini, Anda dengan cepat menyadari bahwa kedua merek cenderung membatasi produk masing-masing untuk menghindari persaingan satu sama lain. Namun, dua jam tangan yang digabungkan bersama bisa menjadi jam tangan super — jam tangan yang menawarkan semua yang keduanya lakukan dengan baik tanpa kompromi. Sebagai gantinya, kami memiliki jam tangan pintar Google yang mengecewakan bagi sebagian orang dan jam tangan pintar Fitbit yang mengecewakan bagi orang lain.

Dengan kata lain, tidak ada yang mendapatkan apa yang mereka inginkan kali ini.

Google Pixel Watch atau Fitbit Sense 2? Bagaimanapun, Anda kalah

jam tangan fitbit sense 2 vs google pixel di pergelangan tangan

Ryan Haines / Otoritas Android

Google Pixel Watch memiliki beberapa keunggulan. Pertama, itu terlihat hebat. Jika perhatian utama Anda adalah memiliki arloji yang indah di pergelangan tangan Anda, sekarang ini adalah salah satu pilihan terbaik Anda. Ini adalah sesuatu yang tidak dapat diklaim oleh Fitbit Sense 2.

Meskipun Pixel Watch berjalan pada prosesor yang sudah berumur bertahun-tahun, ia memiliki lebih banyak RAM daripada yang pernah kami lihat di jam tangan Wear OS: 2GB penuh. Ini akan membantunya memiliki pengalaman perangkat lunak yang lebih lancar jika dibandingkan dengan sebagian besar jam tangan Wear OS lainnya di pasaran. Fitbit Sense 2, sementara itu, berjalan pada chipset khusus yang tidak diketahui, tetapi karena jam tangan Fitbit tidak membawa kelebihan Wear OS, mereka selalu memberikan pengalaman yang mulus.

Pixel Watch unggul dalam beberapa hal sementara Fitbit Sense 2 unggul dalam hal lain, membuat keduanya tidak menjadi pemenang sejati.

Satu area di mana Fitbit Sense 2 tidak diragukan lagi menang adalah masa pakai baterai: Ini bisa bertahan lebih dari enam hari tanpa biaya. Menurut metrik yang dipromosikan Google sendiri, Pixel Watch tidak akan bertahan lebih dari 24 jam. Sense 2 juga menang dengan pelacakan kebugaran, karena memiliki lebih banyak sensor dan dapat melacak lebih banyak metrik daripada Pixel Watch.

Akhirnya, kami harus menyebutkan bahwa kedua perangkat yang dapat dikenakan memiliki banyak kesamaan. Mereka berdua akan melihat dukungan perangkat lunak setidaknya selama tiga tahun. Keduanya menggabungkan pelacakan kesehatan Fitbit, memiliki banyak pita yang mudah ditukar, dapat menerima panggilan telepon, memiliki GPS onboard, dan fitur pemeriksaan renang 5ATM.

Sangat jelas bahwa Google ingin Pixel Watch pergi ke pembeli jam tangan pintar dan Sense 2 pergi ke pembeli pelacak kebugaran.

Namun, sangat jelas bahwa Google ingin Pixel Watch pergi ke pembeli jam tangan pintar dan Sense 2 pergi ke pembeli pelacak kebugaran. Tidak ada jam yang melakukan semua yang dilakukan orang lain.

Sekarang, bayangkan jika mereka menggabungkan kekuatan

tombol jam tangan fitbit sense 2 vs google pixel

Ryan Haines / Otoritas Android

Menjaga kedua perangkat yang dapat dikenakan berbeda satu sama lain tampaknya masuk akal (bah dum tsss). Namun, Google tampaknya mengabaikan gagasan bahwa ada pembeli di luar sana yang menginginkan kedua jam tangan tersebut. Dengan kata lain, ada orang yang menginginkan pelacakan kesehatan yang kuat, masa pakai baterai yang lama, dan pengalaman perangkat lunak yang tidak terbebani dari Sense 2, di atas galeri aplikasi Pixel Watch, integrasi mendalam dengan Android, dan desain keseluruhan. Saya tahu pembeli ini ada karena saya salah satunya.

Jika Google merancang perangkat keras dan membantu Fitbit meningkatkan perangkat lunaknya, kami akan menjadi raja dari semua jam tangan pintar.

Mengetahui apa yang sekarang kita ketahui, mau tidak mau saya berpikir bahwa Google dan Fitbit menolak gagasan untuk membuat jam tangan seperti itu — setidaknya untuk saat ini. Di antara keduanya, Fitbit adalah pembuat jam tangan pintar yang lebih berpengalaman, mengingat Google telah merilis tepat nol jam tangan sebelum minggu ini. Jika mereka berangkat untuk menghadirkan jam tangan spektakuler yang akan memberi konsumen semua yang mereka inginkan, langkah logisnya adalah meminta Google membantu Fitbit membuat versi Sense yang lebih baik. Bagaimanapun, Sense asli membuktikan bahwa Fitbit dapat — dengan sumber daya yang tepat — membuat jam tangan pintar yang hebat. Itu telah membuat jam tangan dengan banyak fitur kebugaran, masa pakai baterai yang hebat, dukungan perangkat lunak yang baik, kegunaan yang mulus, dll. Itu hanya membutuhkan bantuan untuk membuat jam tangan terlihat lebih bagus dan menyusun perpustakaan aplikasi yang lebih kuat.

Tapi cukup jelas Google tidak akan senang dengan Fitbit menjadi jam tangan pintar andalannya. Keberadaan Pixel Watch membuktikan bahwa perusahaan menginginkan perangkat wearable andalannya sendiri, bukan Fitbit.

Saya bukan ahli teori konspirasi, tetapi sulit untuk tidak membaca yang tersirat di sini. Saya dapat membayangkan pertemuan di mana Google memberi tahu Fitbit bahwa ia tidak dapat melakukan A, B, dan C dengan Sense 2 untuk menghindari persaingan dengan Pixel Watch, dan Fitbit merespons dengan baik untuk mengatakan bahwa Pixel Watch tidak dapat melakukan X, Y, dan Z. Atau mungkin Fitbit bahkan tidak memiliki suara dalam masalah ini. Mungkin Google baru saja menetapkan hukum dan Fitbit harus mengantre. Saya tidak tahu bagaimana itu turun, tetapi mudah untuk mengatakannya sesuatu signifikan terjadi, jika tidak, mengapa kita memiliki kedua jam tangan ini seperti apa adanya? Dan mengapa masing-masing menyertakan bit perangkat keras yang tidak diaktifkan (setidaknya saat peluncuran, untuk saat ini)?

Alih-alih mendapatkan jam tangan ‘satu’, saya harus membuat pilihan yang pasti mengecewakan.

Pikirkan apa yang bisa terjadi, seandainya perusahaan benar-benar menggabungkan kekuatan untuk membuat satu jam tangan untuk mengatur semuanya. Kami dapat memiliki jam tangan yang indah dengan setiap fitur pelacakan kesehatan, masa pakai baterai enam hari atau lebih, semua fitur jam tangan pintar yang Anda butuhkan, akses ke aplikasi yang paling penting, dan interaksi yang lancar dengan Android. Bahkan jika jam tangan itu berharga $500+, saya akan membelinya dalam sekejap.

Sebaliknya, sepertinya aku harus membuat pilihan yang pasti mengecewakan. Apakah saya menggunakan jam tangan yang kaya fitur dan cantik dengan daya tahan baterai yang buruk dan pelacakan kebugaran yang lemah atau pelacak kebugaran hambar fitur-anemia yang bertahan selama seminggu dan melacak setiap metrik kesehatan yang dapat saya pikirkan? Beberapa keputusan.

Tentu saja, saya hanya bisa memakai dua jam tangan yang berbeda di setiap pergelangan tangan. Google mungkin akan senang dengan itu.