Google Stadia controller on table macro
Pengontrol Google Stadia pada makro tabel

TL;DR

  • Google mematikan Google Stadia.
  • Anda memiliki waktu hingga 18 Januari 2023 untuk terus menggunakan layanan streaming game. Setelah itu, semua pembelian akan dikembalikan.
  • Langkah ini tidak mengejutkan mengingat tingkat adopsi layanan yang rendah dan sejarah Google.

Hari ini, Google mengumumkan apa yang kita semua tahu pada akhirnya akan datang: Google Stadia tidak akan lama lagi. Layanan akan berakhir pada 18 Januari 2023. Mulai sekarang hingga saat itu, pemain dapat terus memiliki akses ke permainan mereka, tetapi setelah tanggal tersebut, layanan akan ditutup.

Kabar baiknya di sini adalah bahwa Google akan mengirimkan pengembalian dana untuk semuanya:

Kami akan mengembalikan dana semua pembelian perangkat keras Stadia yang dilakukan melalui Google Store, dan semua pembelian game dan konten tambahan yang dilakukan melalui toko Stadia…Kami berharap sebagian besar pengembalian dana akan selesai pada pertengahan Januari 2023.

Dengan kata lain, bahkan jika Anda hanya membeli satu game melalui Stadia, Anda akan melihat pengembalian dana di awal tahun 2023. Pemain yang melakukan all-in di Stadia bisa mendapatkan pengembalian dana yang cukup besar.

Dalam posting blog, Google juga mengatakan bahwa teknologi yang mendasari Stadia akan tetap ada di produk Google lainnya. Dengan kata lain, teknologi yang memungkinkan Anda melakukan streaming konten game resolusi tinggi dan berinteraksi dengannya dengan latensi minimal juga dapat diterapkan ke layanan Google lainnya, seperti YouTube, Google Play, dan layanan masa depan yang bahkan belum diluncurkan.

Jadi ini adalah akhir dari Google Stadia sebagai produk konsumen, tetapi semuanya tidak sia-sia.

Google Stadia: Masih beta publik lagi?

Ini bukan pertama kalinya Google bergegas masuk ke kategori produk dengan penuh semangat, gagal mendapatkan daya tarik dengan segera, dan kemudian dilipat. Google Clips adalah contoh terbaru dari Google yang melakukan ini dan berbagai platform perpesanan yang diluncurkan Google selama bertahun-tahun adalah hal lain.

Namun, dalam kasus Stadia, itu sangat mengerikan. Stadia dirancang untuk menggantikan platform game utama seperti Steam, tugas monumental yang hanya bisa dicapai oleh sedikit orang. Meskipun Stadia tidak akan pernah melakukan itu dalam kondisi saat ini, Google masih mencoba menagih dolar tinggi untuk perangkat keras dan game, berpikir bahwa konsep streaming game sudah cukup untuk menarik pemain. Tentu saja, para pemain melihat hal ini, itulah sebabnya Google langsung keluar dan mengakui bahwa Stadia “belum mendapatkan daya tarik dengan pengguna yang kami harapkan” sebagai alasan di balik penutupan Stadia.

Terlepas dari itu, Stadia akan tetap hidup sebagai teknologi streaming di aplikasi lain. Google juga akan memberi label putih pada teknologi dan melisensikannya ke perusahaan lain. Setidaknya Stadia die-hards akan mendapatkan semua uang mereka kembali dan bisa mengatakan bahwa mereka ada di sana.