Galaxy Tab A7 Lite fate grand order
Nasib grand order Galaxy Tab A7 Lite

Curtis Joe / Otoritas Android

Meskipun ada banyak hal yang perlu digali dengan pengumuman Qualcomm tentang platform Snapdragon 8 Gen 2-nya, fitur baru yang menarik perhatian tidak diragukan lagi adalah dukungan grafis ray tracing smartphone. Qualcomm bergabung dengan Mediatek’s Dimensity 9200 dan Samsung’s Exynos 2200 dengan dukungan untuk ray tracing berbasis perangkat keras, membuka pintu untuk efek grafis baru yang menarik untuk game mobile.

Dengan handset unggulan 2023 diatur untuk hampir secara universal mendukung fitur ini, apakah ini akan menjadi tahun di mana game seluler berhenti memainkan peran kedua setelah konsol dan grafis PC?

Ya, tapi sama-sama tidak. Pelacakan sinar smartphone tidak diragukan lagi merupakan fitur yang bagus untuk dimiliki dan yang kemungkinan besar akan menghasilkan efek grafis dan permainan yang tampak lebih menarik. Namun, masih ada beberapa rintangan yang harus diatasi, jadi pemeriksaan realitas ray-tracing harus dilakukan.

Tidak semua implementasi ray tracing sama

Slide contoh Qualcomm Ray Tracing

Hal penting yang perlu diketahui di sini adalah bahwa ray tracing adalah istilah grafis yang mencakup berbagai kemungkinan implementasi. Anda dapat menganggap ini sebagai “tingkat” ray tracing, masing-masing dengan manfaat grafisnya sendiri dan biaya kinerja terkait. Hanya karena smartphone mendukung ray tracing, bukan berarti game akan terlihat seperti di konsol dan PC.

Pada akhirnya bermuara pada apakah Anda dapat merender seluruh adegan dengan ray tracing yang mahal secara komputasi atau mengandalkan pendekatan hybrid yang hanya menggunakan ray tracing untuk beberapa efek. Mengingat PC dan konsol masih menggunakan pendekatan hybrid, kami pasti melihat yang terakhir di ruang smartphone. Di ujung atas, kaustik dapat memetakan cara cahaya dan pantulan memantul dari permukaan melengkung seperti air atau kaca, sementara implementasi yang tidak terlalu menuntut dapat meningkatkan akurasi bayangan yang dicor dan membantu pantulan pada beberapa permukaan. Itu masih bagus, tetapi pertahankan ekspektasi tersebut dalam hal apa yang dapat dan akan digunakan oleh ray tracing.

Perangkat keras ray tracing seluler kurang kuat dibandingkan konsol dan PC.

Kami tahu sedikit tentang arsitektur ray tracing yang digunakan oleh Qualcomm dan Arm, yang memberi kami wawasan tentang kemampuan mereka. Sebagai permulaan, keduanya mempercepat kotak inti dan persimpangan segitiga, yang merupakan blok bangunan dasar ray tracing. Menghitung persimpangan sinar ini di perangkat keras beberapa kali lebih cepat daripada di perangkat lunak.

Namun, hanya Qualcomm yang mendukung Bounding Volume Hierarchical (BVH) (kami tidak tahu tentang GPU Xclipse Samsung), teknik yang mirip dengan yang digunakan oleh Nvidia dan AMD pada GPU kelas atas mereka. Akselerasi BVH penting karena digunakan untuk mempercepat matematika persimpangan sinar dengan menelusuri kelompok poligon untuk mempersempit persimpangan daripada mentransmisikan setiap sinar satu per satu.

Karena itu, kami mengharapkan implementasi Qualcomm untuk menawarkan frekuensi gambar yang lebih baik dan kompleksitas penelusuran sinar yang lebih banyak, tetapi dengan asumsi kemampuan pemrosesan angka sinarnya sebanding dengan Arm. Meskipun demikian, ada aspek lain untuk akselerasi ray tracing, seperti denoise dan manajemen memori, yang juga dapat disesuaikan untuk meningkatkan kinerja. Kami tidak tahu sejauh mana Arm atau Qualcomm telah mengoptimalkan GPU yang lebih luas untuk persyaratan ini.

GPU Seluler bervariasi dalam tingkat dukungan dan kinerja fitur ray tracing.

Dalam hal angka, Oppo mengklaim peningkatan 5x pada mesin PhysRay-nya dengan beralih dari akselerasi perangkat lunak ke perangkat keras dengan Gen 2 ke-8. Sementara itu, Arm mencatat peningkatan 3x dengan GPU Immortalis G715 di pembandingan perangkat keras internal versus perangkat lunak. Sayangnya, tidak ada metrik yang memberi tahu kami banyak hal tentang kinerja dunia nyata dan kemampuan grafis seperti apa yang mungkin akan kami lihat.

Catatan Qualcomm mendukung refleksi, bayangan, dan iluminasi global, teknik utama untuk menghasilkan efek ray tracing yang layak, jika bukan super high-end. Demikian juga, catatan Arm menggunakan rasterisasi hibrida untuk meningkatkan pencahayaan, bayangan, dan pantulan. Namun, melapisi fitur-fitur ini membutuhkan lebih banyak kekuatan pemrosesan, dan kami belum tahu sejauh mana chip ponsel cerdas pertama dapat mendorong dukungan dan pada frekuensi gambar berapa.

Pelacakan sinar smartphone tidak akan berskala seperti konsol

PS5 dan Xbox Seri X 2

Adamya Sharma / Otoritas Android

Meskipun kami harus menunggu dan melihat apa yang dibawa oleh game seluler yang sebenarnya, yang dapat kami katakan dengan pasti adalah bahwa chip ponsel cerdas yang dirancang untuk anggaran daya grafis sub-5W tidak akan ditingkatkan ke tingkat kinerja konsol game atau kartu grafis komputer.

Kartu grafis RTX4080 terbaru Nvidia adalah raksasa 320W, misalnya. Pada saat yang sama, Playstation 5 dan Xbox Series X masing-masing mengonsumsi sekitar 200W (termasuk CPU-nya). Resolusi 4K dengan semua lonceng dan peluit tidak mungkin untuk ray tracing smartphone.

Harapkan frame rate dan kompromi resolusi dengan ray tracing diaktifkan.

Perkiraan terdekat yang kami miliki dengan kinerja dunia nyata berasal dari pembicaraan Oppo tentang mesin PhysRay-nya selama keynote pertama Snapdragon Tech Summit Day. Perusahaan mencatat itu dapat mencapai 60fps pada resolusi 720p sederhana, bertahan selama 30 menit berjalan pada platform Snapdragon 8 Gen 2. Kedengarannya oke, tetapi dengan jelas menyoroti trade-off yang harus dilakukan seluler terkait frekuensi gambar atau resolusi. Belum lagi performa yang berkelanjutan juga bisa menjadi masalah, mengingat terbatasnya pendinginan yang tersedia untuk faktor bentuk smartphone.

Waktu kami di KTT Snapdragon juga menyertakan demo langsung. Qualcomm menyajikan animasi pendek di mana kami memiliki kesempatan untuk mengaktifkan dan menonaktifkan ray tracing. Sangat mudah untuk melihat perbedaan dalam pencahayaan dan pantulan — siang dan malam, bahkan. Namun, kami tidak dapat menyesuaikan kamera atau bergerak di dalam ruang, jadi tidak ada cara untuk mengetahui seberapa baik kinerjanya.

Mengesampingkan malapetaka dan kesuraman, tampilan smartphone yang lebih kecil tidak memerlukan resolusi ultra-tinggi atau tingkat fidelitas grafis ultra-tinggi agar tampak hebat. Game 720p 60fps atau 1080p 30fps dengan pencahayaan dan pantulan yang lebih bagus masih dapat memberikan peningkatan nyata pada fidelitas grafis seluler.

Game akan membutuhkan waktu untuk muncul

Pengontrol GameSir X3 dengan Dampak Genshin

Dhruv Bhutani / Otoritas Android

Selama pengumuman mereka baru-baru ini, Mediatek dan Qualcomm sama-sama mencatat bahwa game seluler pertama dengan dukungan ray tracing akan muncul pada paruh pertama tahun 2023, tepat saat ponsel akan masuk ke tangan konsumen. Satu game bukanlah setetes air di lautan, dan itu akan memakan waktu lebih lama, mungkin bertahun-tahun, sebelum ray tracing mendapatkan daya tarik seluler arus utama.

Ini sebagian karena fakta bahwa game harus menguntungkan, yang berarti daya tarik pasar massal daripada membuatnya hanya untuk segelintir ponsel. Meskipun selalu ada pemasaran gratis untuk menjadi yang pertama, penerapan ray tracing akan menjadi renungan bagi banyak pengembang, setidaknya hingga perangkat keras mencapai adopsi yang lebih besar. Itu sama dengan game konsol dan PC. Meskipun demikian, Mediatek mencatat bahwa semua studio game besar China akan bekerja untuk mendukung ray tracing di masa mendatang. Kami juga melihat Tencent dan Netease Games China di daftar mitra Qualcomm, sehingga beberapa pasar mungkin bergerak untuk mendukung fitur tersebut lebih cepat daripada yang lain.

Dukungan game akan datang, tetapi adopsi massal bisa memakan waktu bertahun-tahun.

Yang penting, dengan Qualcomm onboard, ray tracing ada di peta karena volume penjualannya yang besar. Semakin banyak judul yang kemungkinan akan dipilih secara bertahap di tahun-tahun mendatang, menawarkan pantulan dan pencahayaan yang lebih bagus untuk ponsel yang mendukungnya. Ray tracing melalui API Vulkan yang semakin populer juga berarti bahwa port lintas platform lebih layak dari sebelumnya. Jadi sekali lagi, banyak harapan untuk jangka panjang.

Haruskah saya membeli telepon untuk ray tracing?

Ponsel referensi Snapdragon 8 Gen 2 ada di tangan

Semoga artikel ini meyakinkan Anda; tidak. Anda benar-benar tidak perlu terburu-buru membeli ponsel baru hanya karena mendukung grafis ray tracing. Kami bahkan belum melihat game seluler pertama kami yang mendukung teknologi tersebut, jadi tidak perlu terburu-buru untuk menjadi pengguna awal di sini. Sejujurnya, Anda mungkin lebih baik menunggu GPU ray tracing generasi kedua untuk mengatasi kekusutan dan meningkatkan kinerja.

Namun, jika Anda berada di pasar untuk ponsel baru segera dan bermain game adalah prioritas utama Anda, mungkin ada baiknya menunggu hingga tahun 2023 untuk mendapatkan ponsel yang akan lebih tahan masa depan. Kami mengharapkan pengumuman telepon ray tracing pertama sebelum akhir tahun.

Lihat juga: Ponsel gaming terbaik yang dapat Anda beli hari ini