Google Tensor Pixel 6
Google Tensor Pixel 6

Robert Triggs / Otoritas Android

Google memulai debutnya dengan Tensor dalam seri Pixel 6 akhir tahun lalu — sebuah chipset kelas atas semi-kustom dengan saus perangkat keras khusus Google yang dioleskan di atasnya.

Meskipun seri Pixel 6 tidak cukup membanggakan kinerja unggulan terbaik di kelasnya, ia masih menawarkan banyak daya dan kemampuan pembelajaran mesin yang mengesankan. Sekarang, Pixel 6a mid-range juga menggunakan chipset Tensor, tetapi apakah akan lebih baik jika Google membuat prosesor Tensor Lite untuk Pixel A-series saja?

Argumen untuk SoC Tensor kelas menengah

layar beranda google pixel 5a menampilkan close up dari bilah pencarian google

Jimmy Westenberg / Otoritas Android

Sekarang, kedengarannya agak kontra-intuitif karena prosesor kelas atas yang kuat biasanya merupakan hal yang hebat untuk dimiliki di smartphone. Google Tensor memang sesuai dengan tagihan dan merupakan SoC yang sangat mumpuni. Tetapi ada beberapa alasan mengapa Google mungkin harus mempertimbangkan untuk mengurangi beberapa hal untuk ponsel Pixel-A di masa depan.

Pertama, Anda hanya perlu melihat Pixel 6a untuk menyadari bahwa Google tampaknya memprioritaskan penggunaan chipset Tensor di atas segalanya. Tentu, Anda mendapatkan prosesor kelas atas, tetapi ini mengorbankan beberapa fitur lainnya. Kecepatan refresh tinggi? Hilang. Pengisian kabel cepat? Tidak. Perangkat keras kamera yang lebih kompetitif? Lupakan saja. Versi terbaru dari Gorilla Glass? Tidak, Anda harus puas dengan Gorilla Glass 3.

Baca lebih banyak: Apakah Google kehilangan arah dengan seri Pixel A?

Prosesor andalan itu mahal. Dengan memilih prosesor Tensor yang kurang mampu tetapi mungkin lebih murah, Google berpotensi menghabiskan uang dan sumber daya untuk aspek-aspek desain Pixel kelas menengah yang disebutkan di atas. Atau, Google dapat mengambil rute yang lebih murah, seperti yang dilakukan dengan Pixel 4a, dan memangkas harga yang diminta. Pixel 7a seharga $ 399 akan menjadi kesepakatan yang lebih enak daripada Pixel 6a seharga $ 449.

Tensor kelas menengah yang lebih murah dapat memungkinkan Google membelanjakan uang untuk fitur lain atau memberikan penghematan kepada konsumen.

Ada juga argumen kecil yang dibuat bahwa Pixel 6a tidak sepenuhnya mengeksploitasi chipset Tensor dengan cara yang sama seperti yang dilakukan seri Pixel 6. Tentu, Anda memiliki fitur penghapus buram wajah dan Penghapus Ajaib serta pengetikan suara offline, tetapi Anda juga mengucapkan selamat tinggal pada beberapa fitur kamera seperti Mode Gerak. Ada juga resolusi yang lebih rendah dan tampilan kecepatan refresh yang lebih lambat daripada Pixel 6 Pro, yang membutuhkan lebih sedikit daya GPU untuk mengemudi. Jika seri-A tidak akan memanfaatkan semua fitur unggulan yang diaktifkan oleh chip Tensor, mengapa menggunakan chip yang lengkap sejak awal?

Kembali ke papan gambar untuk prosesor kelas menengah juga akan memungkinkan Google untuk mengatasi beberapa kekurangan Tensor lebih cepat daripada dengan siklus peluncuran tahunan. Misalnya, kami sebelumnya membahas masalah penerimaan signifikan rentang Pixel 6 yang sekarang mungkin mengganggu 6a juga. Ulasan Pixel 6a kami menemukan bahwa perangkat juga menjadi panas. Chip kelas menengah, karena sifatnya yang lebih hemat, cenderung bekerja lebih dingin dan dengan daya baterai yang lebih sedikit daripada prosesor unggulan. Google berpotensi menawarkan baterai yang lebih kecil dengan layar yang sama tepat waktu, atau memberikan daya tahan lebih lama dengan kapasitas baterai yang sama. Ini juga membuka pintu untuk ponsel Pixel mid-range yang lebih ringkas, sejalan dengan Pixel yang ramah saku dahulu kala.

Lebih lanjut tentang Tensor: Google Tensor vs Qualcomm Snapdragon 8 Gen 1

Singkatnya, chipset Tensor Lite yang diperdebatkan dapat memberikan label harga yang lebih murah untuk ponsel seri Pixel A (atau lebih banyak fitur), chip yang lebih dingin, konektivitas yang lebih andal, dan efisiensi baterai yang lebih baik dibandingkan dengan SoC Tensor unggulan.

Seperti apa tampilan Tensor kelas menengah?

tombol google pixel 6a

Ryan Haines / Otoritas Android

Chipset Tensor sebenarnya terkait dengan keluarga Samsung Exynos. Ini dirancang dan diproduksi oleh Samsung dan menggunakan inti CPU Arm dan GPU Arm. Bahkan memiliki modem yang sama dengan seri Galaxy S21. Masuk akal bahwa prosesor Tensor kelas menengah mana pun akan memiliki fondasi yang sama.

Chipset asli Google memilih desain CPU octa-core yang agak eklektik, menampilkan dua core Cortex-X1, dua core Cortex-A76 yang lebih tua, dan empat core Cortex-A55. Itu adalah pengaturan berkinerja tinggi, sehingga Google dapat membuang inti Cortex-X untuk prosesor Tensor Lite teoretis demi inti sedang dan kecil (baik dalam tata letak 4+4 atau 2+6). Ada beberapa keuntungan untuk menjatuhkan inti Cortex-X. Mereka sedikit lebih besar dari inti sedang dan kecil dan memerlukan cache yang lebih besar untuk kinerja puncak, jadi ada beberapa penghematan silikon yang harus dilakukan dan biaya lisensi dapat dipangkas dengan menghapusnya.

Masuk akal bagi Tensor Lite SoC teoretis untuk membuang inti Cortex-X yang haus daya, tetapi silikon AI tetap harus dipertahankan.

Selain itu, inti Arm’s Cortex-X dibuat dengan mempertimbangkan kinerja daripada masa pakai baterai, menghasilkan banyak panas. Prosesor tanpa Cortex-X, seperti Dimensity 8100-Max dan Snapdragon 870, menunjukkan pelambatan yang lebih ringan daripada yang kita lihat pada prosesor andalan terbaru dan tampaknya memberikan daya tahan baterai yang solid. Medium core terbaru Arm — Cortex-A715 — akan menjadi alternatif yang cocok. Arm mengklaim bahwa A715 dapat mencapai kinerja yang sama dengan Cortex-X1, sehingga sangat cocok untuk mendukung fitur unggulan Pixel yang ada. Google telah menunjukkan bahwa itu tidak menentang penggunaan teknologi CPU yang lebih lama. Cortex-A77, atau lebih baik lagi Cortex-A78, dipasangkan dengan core kecil Cortex-A55 masih akan memberikan banyak kinerja pada titik harga yang terjangkau.

Lebih banyak cakupan silikon: Apa yang harus Anda ketahui tentang CPU dan GPU Arm 2023

Google hampir pasti akan menggunakan GPU Arm dalam prosesor kelas menengah teoretis, dengan SoC Tensor saat ini menggunakan GPU Arm Mali-G78 MP20. Ada alasan bagus untuk mengecilkan jumlah inti shader; bermain game bukanlah prioritas utama di kelas menengah, dan inti GPU memakan banyak ruang silikon dan karenanya membutuhkan biaya. Atau, inti grafis Arm tingkat menengah yang lebih baru, seperti Mali-G610 atau Mali-G615, lebih berkinerja dan hemat daya. GPU mid-range terbaru Arm adalah desain dasar yang sama dengan GPU andalannya, terutama berbeda dalam hal jumlah inti shader. Jadi, sementara beralih ke grafis kelas menengah dan mengurangi jumlah inti shader akan menghasilkan kinerja yang lebih baik dibandingkan dengan silikon unggulan, itu tetap harus memberikan kinerja yang layak untuk game tingkat lanjut.

Kami ingin Google mempertahankan silikon pembelajaran mesin (TPU) khusus untuk prosesor Tensor Lite yang diusulkan, karena sangat terintegrasi ke dalam pipa pemrosesan gambar ponsel – itulah yang memberi Pixel 6 kecerdasan AI dan pencitraannya. Sebaliknya, prosesor kelas menengah Qualcomm dan Mediatek biasanya menggunakan perangkat keras pembelajaran mesin yang kurang mampu dibandingkan dengan silikon andalan mereka. Tetapi TPU adalah bagian penting dari identitas Tensor, memungkinkan fitur Pixel saat ini dan manfaat nyata seperti pengetikan suara offline, fitur kamera yang kompleks, dan terjemahan audio langsung pada Pixel yang lebih murah.

Silikon tingkat menengah bukan hanya tentang kinerja dan biaya, tetapi juga dapat membebaskan Google untuk membangun handset yang lebih ringkas.

Modem, bagaimanapun, adalah area yang matang untuk perbaikan. Tensor asli menggunakan modem 5G eksternal untuk mendukung beberapa fitur terbaik, tetapi modem eksternal biasanya mengkonsumsi lebih banyak daya dan memiliki footprint yang lebih besar daripada modem terintegrasi. Pindah ke modem yang kurang mampu tetapi terintegrasi akan menghemat daya dan biaya komponen, tetapi dengan beberapa kelemahan untuk kecepatan puncak dan 5G masa depan. Namun, apakah Anda benar-benar menginginkan kecepatan 10Gbps dan fitur tambahan lainnya sebagai pengganti masa pakai baterai yang lebih baik dan biaya yang lebih rendah di ponsel kelas menengah?

Bacaan lainnya: Ponsel murah terbaik tahun 2022

Either way, Tensor SoC kelas menengah dengan CPU yang kurang mengesankan, GPU skala-back, dan modem terintegrasi akan menghasilkan desain yang mungkin kurang mampu daripada Tensor asli. Namun pengurangan ini akan membebaskan area silikon pada chip Tensor Lite, menghasilkan desain yang lebih kecil dengan masa pakai baterai yang lebih baik dan lebih sedikit kekhawatiran tentang panas berlebih. Selain manfaat nyata dari ponsel yang tahan lama dan lebih dingin, ini juga memungkinkan Google untuk mencoba hal-hal baru dalam hal desain ponsel dengan batasan baterai dan pendinginan yang sedikit terangkat. Itu bisa berarti desain yang lebih tipis, ponsel yang lebih ringkas, atau sesuatu seperti clamshell yang dapat dilipat. Itu juga dapat menurunkan biaya produksi, karena lebih banyak chipset dapat diproduksi dari wafer silikon yang sama.

Kelebihannya lebih banyak daripada kekurangannya

Tensor Google IO 2022 dalam piksel 6a

Itu tidak berarti prosesor Tensor kelas menengah untuk seri Pixel A tidak memiliki kekurangan, karena ada beberapa keuntungan menggunakan SoC kelas atas.

Terus menggunakan prosesor Tensor unggulan tahun sebelumnya memberi ponsel Pixel A banyak daya dan kinerja yang lebih baik daripada pesaingnya. Dan kekuatan ini memastikan kinerja yang mulus secara umum dan pengalaman yang lancar saat memainkan game tingkat lanjut, mengamankan hak membual untuk Google di sepanjang garis iPhone SE Apple. Chip Tensor unggulan di ponsel Pixel A juga menyederhanakan masalah bagi Google dalam hal porting fitur unggulan Pixel ke seri Pixel A, serta menyederhanakan proses pengembangan untuk menjaga ponselnya tetap diperbarui.

Seperti yang kami temukan dengan iPhone SE, silikon andalan dapat menjadi berlebihan di smartphone kelas menengah.

Ada juga pertanyaan apakah Google akan menghemat uang dengan beralih ke chip Tensor kelas menengah. Kemungkinan perusahaan menggunakan chipset unggulan Tensor karena sudah memiliki stok yang banyak. Plus, chip baru akan membutuhkan biaya tambahan dalam hal penelitian, pengembangan, dan memulai produksi.

Namun demikian, jelas ada manfaat signifikan menggunakan prosesor Tensor kelas menengah. Di antara label harga yang berpotensi lebih murah, rangkaian fitur kelas menengah yang lebih optimal, chip yang lebih dingin, dan ponsel yang lebih ramah baterai, kelebihannya jelas terlihat. Plus, kelas menengah tidak harus berarti kurang bertenaga, karena prosesor kelas menengah terbaik saat ini dapat bersaing dengan SoC andalan yang lebih lama.

Haruskah Google membuat chipset Tensor kelas menengah untuk Pixel A?

4 suara