iPad Air 5th gen with stage manager 1
iPad Air generasi ke-5 digunakan dengan keyboard ajaib 1

Dhruv Bhutani / Otoritas Android

Mengemas kekuatan yang sama dengan MacBook Air (2020), masa pakai baterai sepanjang hari, dan konektivitas seluler, iPad Air terbaru benar-benar hanya MacBook Air dalam faktor bentuk yang berbeda dan mungkin lebih baik. Bahkan Apple berteriak keras dalam iklannya: “Komputer Anda berikutnya bukan komputer.”

Namun, 12 tahun sejak pengenalan iPad, kami belum cukup di dunia pasca-PC dulu. Selama beberapa tahun terakhir, Apple telah membuat banyak langkah untuk menghadirkan lebih banyak fitur seperti PC ke tabletnya — baik itu pengelola file yang lebih baik, dukungan kursor yang kuat, dan bahkan dukungan monitor ganda dengan iPadOS 16 yang akan datang. Di sisi lain, macOS juga semakin mirip iPad dengan setiap pembaruan berikutnya.

Terkait: 9 hal yang diumumkan Apple di WWDC yang ingin kami lihat di Android

Dugaan terdidik akan menunjukkan bahwa Apple ingin iPad menggantikan lini produk konsumennya beberapa tahun ke depan. Pasar untuk Macbook Air dan iPad Air hampir paralel tetapi belum cukup konvergen. Tapi seberapa jauh kita? Saya telah menggunakan iPad Air (generasi ke-5) sebagai komputer portabel saya selama beberapa bulan terakhir dan inilah yang baik, buruk, dan buruk dari dunia pasca-PC Apple.

Kasus penggunaan iPad saya: Bekerja, bermain, dan keterbatasan

iPad Air generasi ke-5 dalam tampilan layar terbagi 1

Dhruv Bhutani / Otoritas Android

Jika Anda di sini mencari yang rusak dan kotor, saya akan mengarahkan Anda ke ulasan luar biasa kami tentang iPad Air (generasi ke-5). Sebagai tablet, ia dibangun di atas keunggulan perangkat keras generasi sebelumnya dan memberikan lebih banyak kekuatan daripada yang diketahui oleh kebanyakan pelanggan biasa. Paket lainnya tidak banyak berubah dibandingkan model sebelumnya, dan Anda mendapatkan layar 10,9 inci yang terang dan akurat dengan warna yang sayangnya terkunci pada 60Hz. Perubahan besar lainnya adalah dukungan untuk 5G jika Anda memilih model seluler.

Bagaimanapun, untuk iPad saya sebagai percobaan penggantian laptop, saya melakukan semuanya dan mendapatkan Keyboard Ajaib dan Pensil Apple yang sangat mahal untuk melengkapi pengalaman itu. Minggu pertama saya dengan itu penuh dengan frustrasi kecil dan besar. Pertama kali saya menggunakan komputer, Windows 3.1 masih ada, dan saya telah menggunakan Mac sejak 2009. Dibandingkan dengan Macbook Pro 2018 saya, penggunaan iPad, dapat diduga, membutuhkan pemikiran ulang yang menyeluruh.

Penasaran baca: Monitor ultrawide dinilai terlalu tinggi, inilah alasan saya menggunakan TV 4K sebagai monitor

Saya terbiasa membuang setengah lusin tab di TV 4K 43 inci yang saya gunakan sebagai monitor. Itu jelas tidak akan berhasil. Tidak, iPad membutuhkan pendekatan komputasi yang jauh lebih terfokus. Saya harus mempelajari kembali pola penggunaan saya di sekitar layar berukuran netbook dan puas dengan pemisahan dua aplikasi sekaligus. Cukup menarik, itu bukan penghalang besar seperti yang saya harapkan.

Banyaknya aplikasi iPad berkualitas tinggi dengan nyaman menutup celah untuk jumlah aplikasi web yang saya gunakan di laptop saya. Selain itu, saya mendapati diri saya mengandalkan penskalaan efisien yang dipaksakan oleh pedoman pengembang ketat Apple untuk pengalaman pengguna yang nyaman. Dikombinasikan dengan Magic Keyboard, saya menulis ribuan kata dengan klip yang mantap. Sejauh ini, sangat bagus tetapi Anda tidak memerlukan chipset M1 yang sangat cepat untuk pengolah kata.

IPad dengan nyaman ditempatkan ke dalam alur kerja saya menulis, meneliti, panggilan video, dan bahkan beberapa pengeditan video ringan.

Di situlah kasus penggunaan saya yang lain muncul. Seberapa baik iPad Air bertahan sebagai mesin pengeditan video saat bepergian? Anehnya, jika pengalaman saya adalah sesuatu untuk dilalui. Saya menghabiskan beberapa jam mengedit film rumahan di LumaFusion sambil menyeruput frappuccino chip java di Starbucks lokal saya. Aplikasi ini tidak akan menggantikan Final Cut Pro untuk editor video profesional tetapi memiliki kemampuan yang lebih dari cukup untuk semua orang. Selain itu, di mana laptop saya yang tidak terlalu tua membutuhkan waktu lebih dari satu jam untuk merender video 4K, iPad Air membutuhkan waktu beberapa menit untuk menampilkan kemampuan chip M1. Tetapi yang lebih mengesankan adalah efisiensi baterai dan kemampuan menggunakan layar sentuh untuk kontrol granular atas garis waktu video. Saya dapat dengan cepat masuk ke Photoshop dan membuat sketsa dengan Apple Pencil, dan mengimpornya kembali ke timeline video dalam hitungan detik. Melakukan hal yang sama pada Mac akan membutuhkan periferal eksternal seperti digitizer Wacom.

Macbook Pro saya juga rentan terhadap panas berlebih akhir-akhir ini di suhu 45°C yang terik di Delhi. Pada panggilan tim minggu lalu, itu benar-benar tidak responsif. Saya dengan cepat menopang iPad dan dengan mudah melakukan panggilan saya menggunakan kamera depan yang menghadap ke tengah yang luar biasa dan bahkan Slack terselip di jendela sekunder. Fakta bahwa iPad bisa masuk dengan mulus sebagai pengganti membuat saya lengah dengan cara yang sangat positif.

Pilihan kami: Laptop Apple terbaik yang dapat Anda beli

iPad Air generasi ke-5 terhubung ke layar 1

Dhruv Bhutani / Otoritas Android

Tentu saja, saya tidak selalu bisa bekerja pada layar 10,9 inci yang mungil. Saya tertarik dengan kemampuan tampilan eksternal yang diperbarui yang ada di iPadOS terbaru. Bisakah itu mendekati pengalaman menggunakan laptop yang dicolokkan ke monitor? Selama seminggu terakhir saya telah menguji pratinjau pengembang iPadOS 16, kutil dan semuanya, dan hasilnya terlihat positif.

IPad telah terbukti menjadi tablet yang luar biasa dan pengganti laptop yang setengah layak.

Faktanya, seluruh artikel ini diteliti dan ditulis di iPad Air yang dicolokkan ke monitor 4K saya dengan kombinasi jendela yang tersebar di monitor eksternal dan tablet. Ini bekerja cukup mirip dengan laptop yang tepat, meskipun keterbatasan antarmuka mouse yang ditempelkan menjadi jelas berkat kursor yang terlalu besar. Hanya saja tidak setepat apa yang mungkin biasa Anda lakukan. Saya juga tidak yakin dengan fitur Stage Manager baru, tetapi saya dapat melihat pengelompokan aplikasi berdasarkan use case sebagai tambahan yang menarik setelah aktivasi hit-or-miss dibersihkan dalam rilis stabil.

iPad Air generasi ke-5 digunakan sebagai tablet 1

Dhruv Bhutani / Otoritas Android

Seharusnya tidak mengejutkan siapa pun yang menggunakan iPad untuk sementara waktu, tetapi keindahan sebenarnya dari menggunakannya saat komputer Anda bersinar saat Anda beralih dari mode kerja ke mode bermain. Komputer yang sama itu langsung berubah menjadi mesin Netflix, pembaca e-book, atau bahkan tablet game. Sebagai sebuah ide, ini jauh dari yang pertama untuk mencoba menjadi mesin bekerja dan bermain, tetapi sementara Microsoft Surface unggul sebagai laptop, ia gagal keras sebagai tablet. IPad, di sisi lain, sejauh ini terbukti sebagai tablet yang luar biasa dan pengganti laptop yang setengah layak.

Lihat juga: Apple masih memperlakukan iPad sebagai warga negara kelas dua

Ada beberapa kerugian menggunakan iPad sebagai komputer. Pemilihan port, misalnya, adalah masalah yang perlu dipecahkan. Perangkat kerasnya jelas dirancang sebagai tablet terlebih dahulu, dan yang Anda dapatkan hanyalah satu port USB-C. Tentu, Anda dapat menggunakan hub multiport tetapi itu adalah solusi yang cukup tidak elegan jika iPad ingin menjadi komputer yang Apple nyatakan. Saat dicolokkan ke monitor, Anda harus memastikan daya tablet cukup.

Ada juga pertanyaan tentang ukuran layar. Tablet 10,9 inci bukanlah kata terakhir dalam kenyamanan. Sementara Apple menawarkan iPad Pro versi 12,9 inci yang lebih besar dan dikabarkan akan bekerja pada versi 14 inci juga, alangkah baiknya melihat iPad Air ditawarkan dalam varian yang lebih besar.

Apakah iPad Anda berfungsi sebagai pengganti komputer?

211 suara

Apakah iPad akhirnya menjadi komputer pasca-PC?

iPad Air generasi ke-5 dengan manajer panggung 1

Dhruv Bhutani / Otoritas Android

Secara keseluruhan, saya akan menyebut eksperimen saya dengan iPad Air (generasi ke-5) setengah sukses. Pertama, itu membuktikan apa yang telah lama saya duga: Kecuali Anda benar-benar peduli untuk memiliki tampilan LED mini terbaik, dan kecepatan refresh yang lebih tinggi, iPad Air adalah yang paling disukai sebagian besar pengguna.

2022 Apple iPad Air

Layar Liquid Retina 10,9 inci • Chip M1 • Daya tahan baterai yang luar biasa

Layar Liquid Retina 10,9 inci yang indah dari iPad Air terbaru menghadirkan pengalaman menonton yang imersif, dan penyertaan chip Apple M1 mewakili lompatan kinerja.

Tetapi yang lebih penting, iPad mencapai momen kritis dalam masa pakainya. Tablet ini sudah menawarkan lebih banyak daya daripada kebanyakan Chromebook dan laptop Windows di kelasnya, sementara dibuat untuk lingkungan komputasi yang sangat berbeda. Faktanya, tidak sulit untuk melihat bahwa seluruh definisi komputasi pribadi berubah. Dokumen Anda sedang online, begitu juga musik Anda, dan foto Anda kemungkinan besar juga ada di layanan cloud. Semakin, untuk sebagian besar pengguna umum, komputer benar-benar hanya sebuah antarmuka ke internet.

iPad Air mungkin belum layak untuk semua orang, tetapi dapat dengan mudah menjadi ‘komputer-lite’ untuk generasi yang dibesarkan di smartphone dan aplikasi.

Saya bukan pengguna biasa. Akhir pekan saya dihabiskan untuk memutar wadah Docker dan bermain-main dengan Raspberry Pi. Jadi iPad belum bisa sepenuhnya menggantikan laptop saya. Namun, generasi pengguna komputer berikutnya tumbuh di sekitar ekosistem berbasis aplikasi. Semakin hari, komputer pertama yang diakses seseorang bukanlah laptop, melainkan smartphone dengan aplikasi. Singkirkan penggunaan yang sangat spesifik seperti pengembangan atau penggunaan kreatif profesional, dan iPad dapat dengan nyaman memenuhi kebutuhan sebagian besar pengguna. Itu belum cukup, tetapi dengan iPadOS 16 dan chip kelas desktop baru, jelas bahwa Apple meletakkan dasar bagi iPad untuk menjadi masa depan portofolio komputasi konsumennya, dan iPad Air diposisikan dengan sempurna untuk menjadi Macbook Air untuk generasi berikutnya.

Berikutnya: iPad Stage Manager bagus, tetapi harus banyak belajar dari Samsung Dex