Beberapa minggu yang lalu, seseorang di Twitter bertanya apa yang harus kita lakukan dengan semua orang yang menolak divaksinasi dan memakai masker. Saya berkata, “Biarkan mereka mati.” Jadi Twitter menghapus hak istimewa saya selama dua belas jam. Itu bukan kerugian besar karena saya bukan seorang tweeter yang istimewa. Namun, saya tidak melihat kesalahan apa pun dalam apa yang saya katakan. Faktanya adalah 99,5% dari mereka yang sekarat termasuk dalam kategori tidak divaksinasi.

Swab Test Jakarta yang nyaman

99,5% Orang yang Tewas Karena Covid dalam 6 Bulan Terakhir Tidak Divaksinasi, Data Menyarankan
Direktur CDC Dr. Rochelle Walensky mengatakan pada briefing Gedung Putih hari Kamis bahwa data awal yang ditinjau oleh agensinya…

www.forbes.com
Hampir semua kematian akibat COVID-19 di AS kini termasuk di antara orang-orang yang tidak divaksinasi | Berita CBC
Hampir semua kematian akibat COVID-19 di AS sekarang terjadi pada orang yang tidak divaksinasi, sebuah demonstrasi mengejutkan tentang bagaimana…

www.cbc.ca

Bahkan Donald Trump, setelah menyadari bahwa para pendukungnya sedang sekarat, meminta mereka untuk divaksinasi. Jika saya membaca laporan itu dengan benar, para pendukungnya tidak menanggapinya dengan ramah.

Menurut saya, seseorang memaksa mereka yang menolak untuk divaksinasi untuk melakukannya — seperti yang dilakukan Austria sekarang — atau membiarkan mereka menghadapi konsekuensinya. Dan akibatnya seringkali kematian. Apa pilihan lain yang ada? Saya kira, saya bisa mengatakan, “Ketika mereka sakit, perlakukan mereka sebaik mungkin, dan jika mereka mati, yah, Anda mencoba menyelamatkan mereka dari kebodohan mereka sendiri.”
Reaksi ICN: Dirjen WHO Dr Tedros mengonfirmasi setidaknya 115.000 petugas kesehatan telah meninggal karena pandemi
Selama pidato pembukaan Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Dr Tedros di Majelis Kesehatan Dunia ke-74 di…

www.icn.ch
Lebih dari 3.600 petugas kesehatan AS meninggal pada tahun pertama COVID
Ini adalah kisah Berita Kesehatan Kaiser. Lebih dari 3.600 pekerja perawatan kesehatan AS tewas pada tahun pertama…

abcnews.go.com
Perawat dan dokter sekarat dalam ribuan

Yang mengatakan, sebagai akibat dari desakan mereka untuk percaya bullarkey dan gobbledygook lainnya, perawat, dokter, dan profesional medis lainnya sekarat di ribuan perawat mereka. Menurut WHO, setidaknya ada 115.000 kematian di kalangan profesional medis karena Covid-19.

Pada titik ini, jika saya seorang perawat atau dokter, saya akan mengemasnya. Saya tidak akan mempertaruhkan hidup saya untuk yang tidak divaksinasi. Saya merasakan kemarahan yang mendidih terhadap orang-orang yang berpikir bahwa mereka memiliki hak moral untuk melakukan apa yang mereka inginkan ketika kesenangan mereka mengakibatkan cedera dan kematian orang lain.

Praktisi medis ini menghabiskan waktu dan uang untuk pelatihan mereka. Mereka mendedikasikan waktu bertahun-tahun untuk mempelajari keterampilan mereka, dan mereka memiliki keluarga, teman, dan kehidupan. Saya pikir adil untuk mengatakan bahwa sementara beberapa kematian pada tahap awal Covid-19 mungkin tidak dapat dihindari, mereka yang meninggal sekarang melakukannya sebagai akibat dari infeksi yang tidak perlu. Bisakah kita mendefinisikan ini sebagai pembunuhan?
Belanda: Polisi Rotterdam melepaskan tembakan saat protes Covid berubah menjadi kekerasan
Polisi di Rotterdam telah melepaskan tembakan peringatan, melukai pengunjuk rasa, ketika kerusuhan pecah di Rotterdam tengah di sebuah …

www.theguardian.com
Biarkan saya meringkas situasinya secara singkat

Kami memiliki virus yang menyebar dengan cepat yang memiliki peluang 20% ​​untuk membunuh orang yang terinfeksi. Kenapa saya bilang 20%? Sebab, di Yaman, satu-satunya negara di dunia yang tidak ada pengobatan (akibat perang), dan di mana tidak ada vaksin dan masker, satu dari lima yang terinfeksi meninggal. Di Peru, itu 9%.

Satu-satunya alasan orang-orang di negara lain belum melihat angka kematian ini adalah karena negara-negara tersebut telah melakukan penguncian, bersikeras bahwa warganya memakai masker, dan memiliki perawatan medis yang sangat baik yang tersedia. Penyakit ini tidak hanya menyebar dengan cepat (sebagian menyebar melalui udara), tetapi juga berakibat fatal bagi sebagian besar orang yang terkena. Bagi mereka yang tidak meninggal karenanya, sepertiga dari mereka mengalami kerusakan permanen pada paru-paru, jantung, atau ginjal mereka, dan sepertiga dari mereka mengalami penyakit mental (ini tumpang tindih sampai tingkat tertentu). Semakin muda, semakin besar kemungkinan kerusakan permanen, tidak peduli seberapa ringan penyakitnya. Saya akan membayangkan bahwa orang-orang ini akan memiliki kualitas hidup yang buruk sesudahnya. Inilah yang disebut Long-Covid.
Sebuah studi baru besar dari Oxford mengkonfirmasi berita buruk tentang “covid panjang”
Seberapa besar kemungkinan gejala Covid-19 akan bertahan setelah pasien melewati tahap akut dari…

qz.com
COVID-19 yang lama dapat memengaruhi hampir 37% pasien COVID-19
Individu dengan COVID yang lama menunjukkan gejala, seperti kelelahan dan kabut otak, yang bertahan di luar…

Jadi, untuk rekap, kita memiliki penyakit mematikan yang sebagian menyebar di udara, dan telah menyebar ke seluruh dunia. Satu-satunya cara untuk melindungi diri sendiri (dan orang lain) dari penyakit ini adalah dengan memakai masker, divaksinasi, dan mengisolasi diri secara sosial sebanyak mungkin. Tidak ada cara lain untuk menghindari penyakit ini.

Dengan semua tindakan pencegahan di atas diambil, meskipun kemungkinan tertular penyakit secara substansial lebih kecil, hal-hal buruk terjadi pada orang baik, dan persentase yang sangat kecil.

Ayo Tes PCR