Logitech G Cloud home screen
Layar utama Logitech G Cloud

Ryan Whitwam / Otoritas Android

Logitech tidak pernah menjadi pemain utama dalam ekosistem Android, tetapi untuk kesempatan besar pertamanya, Logitech menumpang gerobaknya untuk pertumbuhan game cloud seluler. Logitech G Cloud adalah mesin game Android seharga $350 dengan akses ke semua konten di Play Store, dan yang lebih penting, pengoptimalan untuk game cloud di GeForce Now dan Xbox Cloud Gaming.

Sedihnya, meskipun G Cloud memang menawarkan banyak cara untuk bermain, dan kontrolnya terasa sangat halus, tetapi G Cloud menghasilkan jaring yang sangat luas sehingga gagal untuk unggul dalam hal apa pun. Google mogok dan terbakar mencoba membuat Stadia berfungsi, tetapi layanan cloud lainnya menambahkan game dan pelanggan baru setiap saat. Jika cloud gaming adalah masa depan (dan menurut saya pribadi memang demikian), mungkin masuk akal untuk memiliki perangkat keras khusus untuk streaming game kelas atas — tetapi bukan perangkat keras ini.

Tentang artikel ini: Saya membeli Logitech G Cloud untuk saya gunakan sendiri dan mengujinya selama sekitar satu bulan.

Kontrol Logitech G Cloud

Ryan Whitwam / Otoritas Android

Logitech G Cloud kira-kira memiliki ukuran dan bentuk yang sama dengan Nintendo Switch. Namun, sebenarnya sedikit lebih nyaman untuk digenggam, berkat bentuknya yang lebih ramah tangan. Semuanya plastik keras, meski tekstur di bagian belakang membuatnya lebih grippy. Tata letak kontrol sejalan dengan hampir semua pengontrol game di dunia saat ini — Anda memiliki sepasang stik ibu jari, tombol bahu dan pemicu di setiap sisi, D-pad, dan sekumpulan tombol ABXY di bagian muka. Ada juga tombol home perangkat keras, serta tombol “G” di sisi yang berlawanan. Sayangnya, tombol G sayangnya kurang dimanfaatkan. Ini membuka menu Xbox Cloud Gaming saat Anda berada dalam sebuah game, tetapi tampaknya itu saja.

Thumbsticknya asimetris, seperti Switch, dengan rentang gerakan yang serupa. Tangkai yang lebih pendek berarti mereka sedikit kurang tepat dibandingkan pengontrol Xbox atau PlayStation, tetapi terasa sangat mulus dan kokoh. Tombol-tombol lainnya sama-sama stabil, dan pemicunya memiliki jumlah perjalanan dan resistensi yang tepat. Secara keseluruhan, G Cloud terasa nyaman di tangan.

Secara keseluruhan, G Cloud terasa nyaman di tangan.

Layar 1080p 7 inci bukanlah yang paling tajam atau paling terang (mencapai 450 nits), tetapi ini adalah pilihan yang masuk akal untuk perangkat ini. Sepertinya Anda tidak akan menemukan cloud atau game Android yang benar-benar mendapat manfaat dari layar beresolusi lebih tinggi, dan saya tidak melihat banyak orang menggunakan perangkat ini di luar ruangan di mana Anda cenderung tidak menemukan sinyal Wi-Fi yang kuat — itu mutlak kebutuhan untuk streaming game. Demikian pula, kecepatan refresh yang lebih tinggi dari 60Hz mungkin bagus untuk dimiliki, tetapi tidak sebanding dengan baterai yang habis ketika begitu sedikit game yang akan mendapat manfaat. Dan anehnya untuk mesin game cloud-first, tidak ada dukungan Wi-Fi 6 atau 6E.

Tombol bahu Logitech G Cloud

Ryan Whitwam / Otoritas Android

G Cloud berjalan di Android 11, yang sekarang sudah dua versi kedaluwarsa. Sebenarnya agak mengejutkan Google mengizinkan perangkat ini untuk disertifikasi dengan OS lama, tetapi memiliki Play Store dan semua aplikasi Google yang biasa. Meskipun demikian, Anda mungkin tidak menyadari bahwa ini adalah Android sama sekali jika Anda menggunakan peluncur bawaan Logitech.

G Cloud UI kikuk, hampir sepenuhnya mengaburkan fitur antarmuka Android yang sudah dicoba dan benar seperti bayangan pemberitahuan dan navigasi di layar. Peluncur menampilkan aplikasi dalam tata letak garis waktu, tetapi daftarnya terus berubah saat aplikasi mulai dan berhenti di latar belakang. Anda bahkan tidak dapat melakukan banyak tugas — mencoba membuka aplikasi kedua meminta Anda untuk menutup yang pertama. Jika Anda beralih ke mode tablet, G Cloud berperilaku dengan cara Android yang lebih umum, tetapi kontrol perangkat keras sebagian besar tidak berguna, dan ada lebih banyak gangguan UI. Perangkat lunak ini benar-benar kelemahan, tetapi secara hipotetis dapat diperbaiki dengan pembaruan.

Bagian belakang Logitech G Cloud

Ryan Whitwam / Otoritas Android

Pemotongan perangkat lunak Logitech tentu saja kurang, tetapi ia tahu cara membuat perangkat keras yang andal. Analog terdekat di ruang Android dalam hal pengenalan nama merek mungkin adalah Shield Portable yang terhormat, yang diluncurkan jauh di tahun 2013. Kontrol dan kualitas perangkat kerasnya sama bagusnya pada perangkat itu, tetapi faktor bentuknya sangat tebal jika dibandingkan. Dalam beberapa hal, G Cloud adalah sekuel Shield yang sangat saya inginkan selama bertahun-tahun setelah rilis aslinya. Meskipun demikian, waktu untuk pendekatan game seluler ini mungkin telah datang dan pergi.

Chipset Snapdragon 720G di G Cloud berlebihan dan tidak perlu menaikkan harga.

Biasanya, mengemas perangkat keras yang kuat ke perangkat genggam game adalah hal yang baik — G Cloud memiliki Snapdragon 720G, yang cukup kuat untuk memainkan game Android kelas atas pada 1080p. Namun, cloud gaming seharusnya menjadi fokus perangkat dengan nama “Cloud”, tetapi tidak ada opsi data seluler. Hasilnya adalah perangkat genggam yang mengangkangi dua dunia dan gagal mendominasi keduanya.

Faktanya adalah, pengontrol fisik tidak lagi penting di game Android. Dekade terakhir telah melihat perangkat seluler menyatu pada faktor bentuk lempengan kaca datar, dan kontrol sentuh dalam game menjadi jauh lebih baik — atau orang setidaknya sudah terbiasa dengannya (pada tahun 2020, hanya sepertiga pembaca AA yang menggunakan pengontrol). Ambil Fortnite, misalnya. Itu menjadi game seluler paling populer di dunia bahkan sebelum mendapatkan dukungan pengontrol pada tahun 2019. Jadi, memiliki perangkat genggam mandiri untuk game Android sepertinya tidak ada gunanya.

Xbox Logitech G Cloud

Ryan Whitwam / Otoritas Android

Di sisi game cloud, G Cloud memiliki lebih banyak jus daripada yang dibutuhkan untuk melakukan streaming game. Yang Anda butuhkan secara teknis untuk cloud gaming adalah daya yang cukup untuk memecahkan kode aliran video beresolusi tinggi tanpa menimbulkan terlalu banyak lag. Chipset Snapdragon 720G di G Cloud berlebihan dan mungkin berperan dalam menaikkan harga yang tidak perlu. Dan itulah yang pada akhirnya berarti “game over” untuk G Cloud – label harga $350 tidak dapat dibenarkan. Ada perangkat genggam Android lain di dunia dari merek seperti Anbernic, Retroid, Ayn, dan lainnya, dan meskipun tidak disempurnakan, G Cloud masih memiliki nilai yang lebih buruk.

Proposisi nilai G Cloud mungkin lebih kuat jika Stadia tidak menuju ke tiang gantungan. Teknologi streaming Google luar biasa, dan akan menyenangkan menggunakannya di G Cloud. Saya harus berpikir bahwa ketika Logitech mulai mendesain perangkat ini, Stadia diharapkan masih ada di akhir tahun 2022. Sekarang, kita tinggal dengan GeForce Now dan Xbox sebagai pemimpin pasar, tidak ada yang sebagus Stadia — setidaknya dalam pengalaman saya. Mereka tampaknya lebih macet selama periode penggunaan tinggi, dan meskipun memiliki perpustakaan game yang jauh lebih luas, mereka tidak ramah pengguna.

Bagian bawah Logitech G Cloud

Ryan Whitwam / Otoritas Android

Bagi mereka yang sangat menyukai emulator untuk game klasik, G Cloud bisa sedikit lebih masuk akal. Ini menangani hampir semua game hingga era N64 dengan penuh percaya diri, tetapi emulasi sering membutuhkan mengutak-atik agar game bekerja dengan sempurna, dan perangkat lunak Logitech yang kikuk hanya membuatnya lebih membuat frustrasi. Meskipun faktanya itu tidak dapat memainkan game Gamecube yang lebih menuntut – tolok ukur khas untuk perangkat Android – tanpa cegukan langsung mungkin menjadi pemecah kesepakatan bagi para penghobi.

Ulasan Logitech G Cloud: Putusannya

Logitech G Cloud Piksel 7

Ryan Whitwam / Otoritas Android

Jika Anda akan menambahkan perangkat seluler lain ke gudang senjata Anda, itu perlu melakukan sesuatu yang tidak dapat dilakukan ponsel Anda – G Cloud gagal pada saat itu. Satu-satunya keunggulan Logitech adalah masa pakai baterai, yang dapat mencapai 10-12 jam. Tapi untuk $350?

Faktanya adalah, Logitech G Cloud tidak ada dalam ruang hampa. Meskipun kontrolnya solid dan daya tahan baterainya, harganya tidak kompetitif. Hanya dengan $50 lebih, Anda bisa mendapatkan Steam Deck, yang memainkan game PC dari perpustakaan Steam, pada dasarnya dapat menjalankan setiap emulator yang dapat Anda pikirkan, dan menawarkan cloud gaming melalui browser. Jika perangkat genggam Valve terlalu besar atau cepat kehabisan jus, ada Nintendo Switch seharga $50 lebih murah daripada G Cloud. Game Nintendo mungkin tidak secanggih apa yang dapat Anda streaming melalui GeForce Now atau Xbox, tetapi pilihannya jauh lebih baik daripada game Android asli, dan Nintendo sudah mencoba-coba versi cloud dari beberapa game yang sulit di-port.

Anda sudah memiliki perangkat yang hampir mampu untuk bermain game seperti G Cloud: ponsel Anda

Bahkan jika Anda tidak memiliki salah satu mesin game tersebut, Anda sudah memiliki perangkat yang hampir mampu untuk bermain game seperti G Cloud: ponsel Anda. Letakkan dudukan pada pengontrol Xbox, pasangkan melalui Bluetooth, dan ponsel Anda bisa menjadi pusat permainan yang lebih baik daripada G Cloud. Pengalaman juga akan lebih baik dalam hal mengelola aplikasi tanpa modifikasi Android yang lumpuh dari Logitech. Sebagai keuntungan tambahan, ponsel Anda mendapatkan data seluler, yang secara teoritis memungkinkan Anda untuk streaming game jauh dari Wi-Fi (bahkan jika 5G seringkali masih kurang dari kecepatan yang dijanjikan).

Gamer diprogram untuk mencari spesifikasi terbaik, tetapi bukan itu yang penting di cloud gaming. Logitech memberi G Cloud lebih banyak kekuatan daripada yang dibutuhkan untuk streaming, dan Razer akan melangkah lebih jauh dengan Edge dan chip Snapdragon G3X Gen 1-nya. Bagi saya, ini sepertinya sebuah kesalahan. Pabrikan harus menggunakan cara lain untuk membuat perangkat genggam yang setara dengan Chromecast — sesuatu yang ringan dan bodoh yang mengalirkan game tanpa merusak bank. Jika tidak, Anda hanya perlu menggunakan telepon Anda.

Konsol Gaming Logitech G Cloud

Konsol Gaming Logitech G Cloud