asus zenbook 17 fold foldable screen laptop with keyboard 1
asus zenbook laptop layar lipat 17 lipat dengan keyboard 1

Bogdan Petrovan / Otoritas Android

Saya dapat secara akurat digambarkan sebagai monyet meja. Saya menghabiskan sebagian besar hari kerja saya duduk di belakang monitor (atau dua), dan saya tahu ini bukan berita bagi siapa pun, tetapi bisa menjadi tua. Karena itu, saya selalu mencari cara untuk, um, membumbui kehidupan meja saya. Di masa lalu, itu berarti membeli monitor yang lebih besar dan lebih lebar (putusan: campuran) atau mencoba konverter meja berdiri (putusan: disarankan).

Selama beberapa minggu terakhir, saya mencoba sesuatu yang baru: laptop yang dapat diubah dan dapat dilipat. Putusan? Asus Zenbook 17 Fold memiliki banyak kekurangan, tetapi masih merupakan salah satu cara paling keren untuk melepaskan diri dari tirani meja. Dan Anda tidak perlu mengorbankan banyak produktivitas. Mari saya jelaskan.

Tunggu, bagaimana hal ini bekerja lagi?

Seperti ponsel Galaxy Z Flip 4, layar Zenbook 17 Fold terlipat ke tengah. Teknologi ini telah ada selama bertahun-tahun, tetapi itu tidak membuatnya kurang mengesankan, terutama ketika diterapkan pada tampilan besar (untuk menggunakan istilah teknis). Layar tersebut disandingkan dengan keyboard Bluetooth tipis yang menempel secara magnetis. Bersama-sama, mereka membentuk “laptop” — Anda bisa dengan mudah menyebutnya sebagai “tablet” atau “PC All-In-One”.

Zenbook 17 Fold adalah transformator yang tepat. Asus mencantumkan enam konfigurasi yang dapat Anda gunakan, tetapi yang utama adalah sebagai laptop 12,5 inci (layar terlipat setengah, keyboard menutupi bagian bawah) dan sebagai All-In-One 17 inci (layar dibuka, kickstand out, keyboard diletakkan di depannya). Mode lainnya menarik tetapi kurang praktis — Anda dapat menggunakannya sebagai tablet raksasa atau melipatnya di tengah jalan dan membiarkan situs web dan aplikasi mengalir ke bawah layar bengkok seperti orang gila.

Ini adalah perangkat yang benar-benar menarik, yang belum pernah kita lihat di ruang PC selama bertahun-tahun.

Oke, jadi apa yang keren tentang itu?

Pertama, saya tidak berpikir saya memperluas definisi “keren” di sini. Ini adalah perangkat yang benar-benar menarik, yang belum pernah kita lihat di ruang PC selama bertahun-tahun. Zenbook 17 Fold hanyalah laptop lipat kedua di pasaran setelah Lenovo X1 Fold. Asus mengadopsi konsep yang sama dengan Lenovo tetapi membuatnya lebih besar. Dengan demikian, Zenbook 17 Fold adalah laptop lipat 17 inci pertama yang dapat Anda beli. Layar yang luas adalah salah satu hal terbaik tentang itu, karena menyediakan banyak ruang layar terlepas dari bagaimana Anda menggunakannya. Itu bukan sesuatu yang bisa Anda katakan tentang X1 Fold generasi pertama yang sesak dari Lenovo, meskipun versi lanjutannya meningkatkan ukuran layar menjadi 16,3 inci.

asus zenbook laptop layar lipat 17 lipat dengan keyboard 4

Bogdan Petrovan / Otoritas Android

Hal terbaik tentang Zenbook 17 Fold adalah betapa mudah dan mulusnya ia berubah.

Dalam mode laptop, Anda mendapatkan apa yang Anda harapkan dari mesin dengan ukuran layar ini. Ini tebal, tetapi sebaliknya terlihat dan berfungsi sangat mirip dengan, katakanlah, Chromebook kecil yang saya gunakan sebagai driver harian saya. Mode ini sempurna saat bepergian atau kapan pun Anda tidak memiliki permukaan yang stabil untuk menopang layar.

Saat Anda membuka layar dan menopangnya di penyangga tersembunyi, keajaiban terjadi.

Saat Anda membuka layar dan menopangnya di penyangga tersembunyi, keajaiban terjadi. Dari 12,5 inci yang ringkas, dunia piksel Anda berkembang menjadi 17 inci layar OLED Full HD yang megah. Itu ruang layar yang cukup untuk memberikan beberapa monitor mandiri yang lebih tua untuk mendapatkan uang mereka. Dan karena layarnya 4:3, Anda dapat memuat lebih banyak konten daripada layar laptop 17 inci konvensional, yang sebagian besar berukuran 16:9. Menjelajah web membutuhkan lebih sedikit gulungan, bekerja dengan spreadsheet yang rumit tidak terlalu menakutkan, dan secara keseluruhan lebih mudah untuk melihat gambaran besarnya.

asus zenbook 17 layar lipat tampilan atas laptop dengan keyboard di 9

Bogdan Petrovan / Otoritas Android

Di antara format 4:3 yang lapang, warna OLED yang menawan, dan layar sentuh, menggunakan Zenbook 17 Fold di meja Anda adalah suatu kesenangan. Tetapi Anda tidak harus terikat dengan meja Anda — Anda dapat mengatur layar besar yang sama untuk meningkatkan produktivitas di meja dapur Anda atau di kafe favorit Anda. Dan itulah proposisi nilai utama dari Asus Zenbook 17 Fold. Ini portabel dan kompak dan ekspansif saat Anda membutuhkannya.

Saya tidak akan menyebut Zenbook 17 Fold sebagai pengganti monitor khusus, terutama jika Anda memiliki monitor ultrawide atau 4K yang besar. Dan implementasi ide layar lipat Asus bukan tanpa masalah. Anda dapat mengatakan bahwa Asus lebih mementingkan pengiriman produk inovatif daripada memolesnya dengan sempurna. Bezelnya terlalu tebal, tepinya terlalu tumpul dan seperti plastik, dan penyangganya menawarkan opsi penyesuaian terbatas. Plus, perlu beberapa saat untuk mengetahui cara membukanya dengan mudah, terutama saat lampiran keyboard diselipkan.

asus zenbook laptop layar lipat 17 lipat dengan keyboard virtual 15

Bogdan Petrovan / Otoritas Android

Satu hal yang tidak menjadi masalah adalah lipatan layar, yang dibuat terkenal oleh ponsel yang dapat dilipat. Zenbook 17 Fold tidak memilikinya. Sebaliknya, ada sedikit lekukan di tengah layar, yang menyebabkan sedikit perubahan warna dan luminositas jika dilihat pada sudut tertentu. Awalnya saya skeptis, tetapi setelah menggunakannya selama beberapa jam, saya menyadari ini bukan masalah. Saya hanya berhenti melihatnya setelah beberapa saat.

saya dijual! Bagaimana cara mendapatkannya?

Asus Zenbook 17 Lipat

Asus Zenbook 17 Lipat

Oke, inilah masalahnya. Meskipun saya pikir Anda akan menikmatinya, saya tidak dapat merekomendasikan Anda untuk membeli Asus Zenbook 17 Fold. Ya, itu inovatif dan serbaguna tetapi juga tidak dipoles dan sangat mahal. Ini adalah definisi buku teks tentang produk generasi pertama yang hanya harus dipertimbangkan oleh pengguna awal yang berdedikasi, apalagi membeli.

Zenbook 17 Fold adalah definisi buku teks dari produk generasi pertama. Hanya pengadopsi awal yang berdedikasi yang harus mempertimbangkannya, apalagi membeli.

Bahkan jika uang tidak berarti apa-apa bagi Anda, Anda harus tahu tentang beberapa masalah lain dengan Asus Zenbook 17 Fold. Itu menderita masalah biasa seperti konektivitas Bluetooth yang tidak stabil, kinerja yang lumayan (ini bukan mesin game), dan bloatware (McAfee pop-up terasa benar-benar menghina pada PC seharga $ 3.500).

asus zenbook laptop layar lipat 17 lipat dengan keyboard dan kickstand 18

Bogdan Petrovan / Otoritas Android

Asus juga berjuang untuk menyelesaikan semua masalah unik yang diciptakan oleh desain yang dapat dilipat. Anehnya, karena webcam ada di samping, gambarnya menyamping dalam panggilan Zoom. Pengawasan itu seharusnya tidak terjadi pada produk pengiriman. Kadang-kadang, laptop lupa mode apa yang sedang digunakan, menyebabkan antarmuka tumpah ke seluruh layar bahkan ketika keyboard berada di atasnya. Berbicara tentang keyboard, sebagian besar cukup bagus, dengan perjalanan tombol yang layak dan ergonomis, meskipun ramping. Ini bukan lampu latar dan bukan sesuatu yang ingin saya gunakan setiap hari, tapi cukup bagus saat Anda bepergian.

PC yang solid, jika tidak fantastis, yang sepenuhnya dibayangi oleh nilai jual utamanya — layar lipat yang indah itu.

Di sisi lain, baterainya solid pada penggunaan ~7 jam, meskipun layarnya luas, ia harus menyala. Suaranya sangat keras dan menyenangkan, kualitas pembuatannya memuaskan, dan Windows 11 dengan anggun beradaptasi dengan transisi antara mode layar (kecuali untuk bug yang saya sebutkan).

Singkatnya, Asus Zenbook 17 Fold adalah PC yang solid, jika tidak fantastis, yang sepenuhnya dibayangi oleh nilai jual utamanya — layar lipat yang indah itu.

asus zenbook 17 desain eksterior laptop layar lipat lipat 13

Bogdan Petrovan / Otoritas Android

Jadi apa gunanya?

Inti dari Asus Zenbook 17 Fold adalah untuk membuktikan bahwa layar lipat pada laptop tidak hanya layak secara teknis tetapi juga fungsional, praktis, dan menyenangkan untuk digunakan. Jika itu adalah misi yang ingin dicapai Asus, itu sudah sukses, bahkan jika harga mengesampingkan kemungkinan itu menjadi hit komersial.

Masih banyak masalah yang harus dipecahkan untuk menjadikan laptop yang dapat dilipat sebagai kategori produk yang layak, tetapi saya tidak melihat ada pemecah kesepakatan. Saya berani bertaruh produsen lain akan segera ikut-ikutan, dan mungkin memperbaiki masalah awal yang dihadapi oleh Asus Zenbook 17 Fold dan Lenovo X1 Fold.

Sementara itu, monyet meja ini akan menyesal harus mengirim unit review kembali ke Asus.