Sebagai spesies terakhir yang berevolusi dalam proses evolusi secara luas, manusia adalah makhluk paling kompleks di planet ini. Hubungan kita dengan makanan juga sama rumitnya.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Hubungan manusia dengan makanan lebih dalam dari sekedar rezeki. Ini merupakan bagian integral dari identitas kita dengan ikatan yang mendalam dengan pemahaman kita tentang keluarga, budaya, ekspresi keagamaan, dan masyarakat. Ketika pemahaman kita tentang dunia molekuler tumbuh, pemahaman kita tentang makanan dan pentingnya makanan bagi kesehatan kita secara keseluruhan juga tumbuh dan kita memiliki kesempatan untuk secara radikal mengubah lintasan kesehatan individu dan kesehatan kolektif kita.

Biarlah makananmu menjadi obatmu dan obatmu menjadi makananmu.

-Hipokrates

Gerakan Makanan sebagai Obat modern mewakili jaringan beragam organisasi yang berfokus pada pergeseran paradigma kesehatan manusia menjadi lebih baik.

Kita sering mendengar tentang determinan sosial kesehatan dan pengaruhnya terhadap kesehatan, kesejahteraan, dan kualitas hidup kita. Namun, faktor penentu kesehatan yang paling signifikan adalah makanan dan gizi. Dengan pemikiran tersebut, mencapai ketahanan gizi bagi semua orang adalah keharusan etis dan moral.

Ketahanan gizi didefinisikan sebagai akses yang konsisten, ketersediaan, dan keterjangkauan makanan dan minuman yang meningkatkan kesejahteraan dan mencegah (dan jika diperlukan, mengobati) penyakit.

-Dr. Dariush Mozaffarian

Sehat adalah Pengecualian

Waktu untuk intervensi obat berbasis makanan tidak pernah begitu pedih. Dr. Dariush Mozaffarian adalah Dekan Fakultas Ilmu dan Kebijakan Gizi Tufts Friedman. Dalam presentasi utamanya, ia membagikan fakta mengejutkan berikut:

Diet adalah satu-satunya penyebab utama kesehatan yang buruk di Amerika Serikat, bahkan melebihi penggunaan tembakau.
Setengah dari orang dewasa Amerika menderita diabetes atau pradiabetes.
Hanya 12% orang dewasa Amerika yang sehat secara metabolik.

Foto oleh Bill Oxford di Unsplash

Ini berarti bahwa menjadi sehat adalah pengecualian. Ini menciptakan beban ekonomi yang sangat besar tidak hanya bagi individu tetapi juga bagi perusahaan. Dalam 50 tahun terakhir, biaya perawatan kesehatan bisnis AS telah meroket dari $79 miliar menjadi $1,2 triliun, menyesuaikan dengan inflasi. Status quo tidak berkelanjutan dari perspektif ekonomi serta perspektif etika. Jadi bagaimana kita mendorong perubahan substantif dalam kenyataan ini yang dihadapi mayoritas orang Amerika?
Antonio Tataranni adalah Chief Medical Officer di Pepsico. Pada Food as Medicine Summit, ia memperkenalkan konsep “3A” — Terjangkau, Dapat Diakses, dan Dapat Diterima.

Untuk adopsi dan implementasi gerakan Makanan sebagai Obat dalam skala luas, solusi pada dasarnya harus inovatif dan kolaboratif karena hambatan yang ada bersifat multi-segi dan sistemik. Dr. Tataranni menyoroti tiga tema utama yang perlu ditangani oleh solusi:

Keterjangkauan menimbulkan tantangan yang signifikan karena tidak memiliki standar, definisi yang diterima secara luas. Amerika Serikat adalah rumah bagi lebih dari 330 juta orang yang tinggal di wilayah geografis dan sosial ekonomi yang beragam. Apa yang dianggap terjangkau di Columbus, Ohio sangat berbeda dari apa yang dianggap terjangkau di Los Angeles, California. Nuansa definisi yang akurat menjadi semakin tidak terlihat ketika mempertimbangkan apa yang dianggap terjangkau antara negara maju yang berbeda, apalagi membandingkan negara berkembang dan negara maju. Ketiadaan definisi standar juga berarti potensi penelitian dan pendanaan terbatas.

Definisi standar sangat penting untuk intervensi pemerintah dan sektor swasta yang berarti. Jadi langkah apa yang dapat kita ambil untuk mengatasi ketiadaan definisi standar dan dengan perluasan hambatan yang diakibatkan oleh kurangnya keterjangkauan? Dr. Mozaffarian merekomendasikan pembentukan Kantor Direktur Nasional Pangan dan Gizi di Gedung Putih dan Institut Gizi Nasional (NIN) di Institut Kesehatan Nasional (NIH). Pemerintah federal adalah pemangku kepentingan yang optimal untuk memfasilitasi pembuatan dan penerapan definisi standar terjangkau. NIH pada gilirannya dapat mengalokasikan dana untuk penelitian penting yang diperlukan untuk mengisi kesenjangan pengetahuan kelembagaan sehingga pemerintah daerah, pemerintah pusat, dan sektor swasta dapat membuat keputusan yang terdidik bagi individu yang menjadi tanggung jawabnya.

Swab Test Jakarta yang nyaman

Aksesibilitas adalah tema kedua yang perlu ditangani. Ini berfokus pada memastikan bahwa makanan dan minuman bergizi legal, aman, dan didistribusikan secara luas. Dr. Mazaffarian berbagi bahwa dalam 15 tahun terakhir, hanya ada sedikit perubahan di mana orang Amerika mendapatkan kalori mereka dengan 70% kalori yang dikonsumsi berasal dari toko kelontong. Sementara banyak intervensi berfokus pada peningkatan aksesibilitas ke makanan dan minuman bergizi di restoran atau tempat kerja, satu-satunya target terbesar seharusnya adalah toko kelontong.