Sony WH 1000MX3 repair showing the headphones alongside various tools.
Perbaikan Sony WH 1000MX3 menunjukkan headphone bersama berbagai alat.

Robert Triggs / Otoritas Android

Saya yakin Anda semua cukup malang untuk memiliki teknologi tercinta tiba-tiba menggigit debu. Beberapa bulan yang lalu, baterai Sony WH-1000XM3 saya mati setelah hampir tiga tahun servis dengan setia. Meskipun headphone masih berfungsi di atas 3,5 mm, saya kehilangan semua fungsi Bluetooth dan ANC. Tanpa jaminan, saya menghadapi prospek membayar lebih dari £200 untuk sepasang pengganti atau meningkatkan ke £350 Sony WH-1000XM5. Prospeknya juga tidak terlalu menarik, terutama mengingat headphone itu berfungsi dengan baik.

Untungnya, saya dapat mengganti baterainya, dengan harapan dapat memperpanjang umur dari headphone Bluetooth yang luar biasa ini. Dan saya hanya menghabiskan £14 dan kurang dari satu jam waktu saya. Saya tidak akan membahas langkah-langkah untuk memperbaiki unit di sini; Saya akan mengarahkan Anda ke panduan iFixit luar biasa yang saya gunakan. Tetapi saya ingin berbagi beberapa wawasan tentang seluruh proses perbaikan teknologi modern.

Kemampuan untuk diperbaiki adalah renungan

Sony WH 1000MX3 dengan baterai pengganti

Robert Triggs / Otoritas Android

Baterai lithium akhirnya berhenti bekerja; itu hanya sifat dari teknologi baterai. Kapasitas mereka perlahan berkurang, tegangan turun, dan akhirnya, mereka tidak dapat diisi. Bahkan, baterai hampir bisa dipastikan menjadi penyebab sejumlah gadget portabel Anda akhirnya berakhir di tempat sampah. Baterai biasanya hanya bertahan tiga tahun atau lebih, dan menggantinya sering kali dapat menyebabkan penggunaan gadget lama selama bertahun-tahun. Sayangnya, mendapatkan suku cadang resmi sangat sulit.

Sony tidak menjual penggantian baterai WH-1000XM3, dan tidak ada harga transparan tentang perbaikan di luar garansi dari salah satu mitra tepercayanya (dijamin akan sangat mahal). Sebagai gantinya, saya harus mencari alternatif pihak ketiga. Untungnya, ada banyak baterai yang dijual di Amazon dan eBay, tetapi perlu sedikit pengetahuan tentang voltase dan kapasitas baterai untuk memeriksa ulang kesesuaiannya. Plus, mereka seringkali lebih mahal daripada baterai yang seharusnya; Anda dapat membeli baterai li-ion dan li-poly serba guna dengan harga kurang dari $5 di pengecer elektronik.

Perbaikan ini hanya dimungkinkan berkat panduan dan suku cadang dari pihak ketiga.

Bahkan setelah semua penelitian saya, baterai pengganti yang saya pilih lebih besar dari baterai asli Sony yang sudah pas. Lihat gambar di bawah — aslinya ada di sebelah kiri. Agak sulit untuk memasukkannya ke dalam bingkai, dan Anda harus selalu sangat berhati-hati dalam memberikan tekanan pada baterai. Bahkan sebelum masuk ke seluk-beluk melakukan perbaikan, prosesnya akan jauh lebih mudah jika Sony, dan produsen lain, menyediakan pengganti penting di etalase sederhana.

Bahkan jika Anda bisa mendapatkan suku cadang, menggantinya adalah masalah lain. Meskipun membuka Sony WH-1000MX3 tidak terlalu sulit (hanya beberapa klip dan sekrup), Anda masih memerlukan panduan untuk menunjukkan di mana semuanya berada, dan sekali lagi, saya harus beralih ke pihak ketiga. Meski begitu, headphone dibuat sedemikian rupa sehingga akan sangat mudah untuk merusak sesuatu yang lain selama perbaikan.

Lihat semua kabel itu! Mencoba memperbaiki gadget dapat dengan mudah merusaknya lebih lanjut.

Perhatikan kabel pita kontrol sentuh pendek di earcup dan jarak yang dekat antara baterai dan beberapa kabel yang sangat halus. Tarikan tajam atau slip obeng adalah semua yang diperlukan untuk membuat headphone tidak dapat diperbaiki. Ada jumlah perekat yang tidak suci yang digunakan untuk memperbaiki baterai WH-1000XM3, yang tidak cocok dengan kabel tipis dan baterai yang mudah meledak saat tertusuk atau tertekuk. Saya tahu jalan di sekitar sirkuit dan perbaikan dengan cukup baik, tetapi tugas ini bisa dengan mudah menjadi terlalu menakutkan bagi DIYers yang tidak berpengalaman.

Membaca yang tersirat, Sony tidak pernah membangun WH-1000MH3 dengan mempertimbangkan kemampuan perbaikan, setidaknya tidak di luar saluran garansi resminya. Itu tidak baik bagi konsumen lebih dari beberapa tahun ke depan yang membutuhkan perbaikan yang murah, sederhana, dan cepat agar produk mereka tetap berfungsi.

Baterai yang dapat diganti harus wajib

Pasangan Bluetooth Sony WH 1000MX3 dengan telepon.

Robert Triggs / Otoritas Android

Mendengar ungkapan “power on” yang familiar dan berhasil memasangkan headphone saya dengan smartphone saya terasa seperti kemenangan besar, tetapi saya menyadari itu seharusnya tidak terasa seperti masalah besar.

Mengganti bagian dasar harus menjadi bagian yang akrab dan sederhana dari kepemilikan jangka panjang. Uang yang dihemat, meski tentu saja diterima, hanyalah setengah dari gambarannya. Seandainya saya membuang headphone ini ke tempat sampah, plastik dan sirkuitnya akan menyumbat tempat pembuangan sampah setempat dengan sia-sia. Selain itu, saya akan membeli sepasang lagi, yang tidak perlu mengkonsumsi lebih banyak logam mulia yang sama dan sumber daya lain yang baru saja saya buang.

£14 menghemat £350, menghasilkan lebih sedikit bahan yang terbuang ke TPA.

Melihat keseluruhan skenario, masalah dengan sifat sekali pakai dari sebagian besar gadget modern sangat jelas, apakah itu headphone atau teknologi yang lebih kompleks seperti smartphone. Hanya £ 14 dan sedikit waktu yang dibutuhkan untuk mengambil produk yang rusak dan membuatnya hampir bagus seperti baru. Ini bukan pertama kalinya penggantian baterai menyelamatkan saya dari membuang gadget — saya mendapatkan lebih banyak penggunaan LG G3 saya berkat baterai pihak ketiga. Logika yang sama berlaku untuk layar dan perbaikan penting lainnya, tetapi baterai yang dapat diganti sebenarnya tidak perlu dipikirkan lagi dalam hal biaya dan kesederhanaan.

Apakah Anda pernah memperbaiki gadget sendiri?

22 suara

Sementara argumen untuk baterai yang dapat diganti cukup jelas, mereka bukan peluru perak, terutama dalam hal ketahanan air, pengisian cepat, dan desain ultra-ramping. Ada faktor biaya juga; baterai WH-1000XM3 yang digunakan Sony jelas murah dan siap pakai daripada paket yang dapat diganti yang dipesan lebih dahulu, misalnya. Tetapi saya akan dengan senang hati mengorbankan beberapa aspek desain dan bahkan membayar sedikit lebih banyak di muka jika produsen mulai membuat produk agar tahan lama dan menyediakan akses yang lebih mudah ke suku cadang.

Meskipun argumen ini menarik dari sudut pandang konsumen, masih ada sedikit keuntungan atau bahkan insentif sosial bagi perusahaan untuk memberikan dukungan perbaikan jangka panjang. Terlihat meluncurkan sesuatu yang baru masih lebih penting daripada berkelanjutan (kecuali Anda Nokia, tampaknya). Dataran tinggi inovasi, masalah lingkungan, dan harga produk terbaru telah sepenuhnya meyakinkan saya bahwa dorongan gerakan hak-untuk-perbaikan untuk komponen, alat, dan manual pengguna yang dapat diakses lebih penting dari sebelumnya.