Google Pixel 6 Pro front lockscreen lying on concrete
Layar kunci depan Google Pixel 6 Pro tergeletak di atas beton

Rita El Khoury / Otoritas Android

Layar kunci Android adalah tempat yang sederhana. Tidak seperti iPhone di mana membuka kunci adalah proses dua langkah, layar kunci Android tidak benar-benar dirancang untuk memberi Anda waktu jeda. Anda mungkin memiliki ponsel Android dengan beberapa bentuk otentikasi biometrik yang bahkan melewati layar kunci sama sekali. Paling-paling, Anda memeriksa Tampilan Selalu Aktif untuk pemberitahuan, widget, dan informasi sekilas lainnya. Saya senang dengan itu. Di Galaxy S20 Ultra saya, saya mengatur layar kunci untuk menampilkan hal-hal seperti sekarang diputar, cuaca, dan pemberitahuan. Itu dia. Tetapi ada perusahaan di luar sana yang mencoba membuat layar kunci kami lebih sibuk. Inilah mengapa itu ide yang sangat buruk.

Terkait: Saya lebih suka membuka kunci wajah Android daripada ID Wajah Apple karena satu alasan sederhana

Siapa yang main-main dengan layar kunci?

lihat platform jio india

Minggu lalu, TechCrunch melaporkan bahwa Glance, sebuah perusahaan yang menyesuaikan layar kunci, sedang dalam pembicaraan dengan operator AS untuk meluncurkan layanannya pada ponsel Android di negara tersebut. Sekilas pada dasarnya adalah pengambilalihan total layar kunci Anda. Ruang yang kebanyakan dari kita tidak menghabiskan terlalu banyak waktu. Tapi Anda tahu, sesuatu seperti Glance dirancang untuk Anda melakukan hal itu — berinteraksi dengan layar kunci Anda dan berpotensi dialihkan ke situs web yang berbeda atau Google Play Store.

Berapa banyak waktu yang Anda habiskan di layar kunci Anda dalam sehari?

1027 suara

Glance berjanji untuk mengisi “layar nol” dengan “konten untuk setiap minat.” Apa untungnya bagi mereka? Jika Anda belum menebaknya, ini adalah potensi untuk menghasilkan uang dengan menayangkan iklan kepada Anda.

Sementara perusahaan mengklaim layar kuncinya “dirancang untuk menyederhanakan hidup Anda” dan menunjukkan kepada Anda “apa yang akan Anda sukai”, tujuan utamanya adalah iklan. Hingga minggu lalu, beranda Glance dengan tegas mencatat bahwa itu memberi pengiklan “jangkauan tak tertandingi” dan “keterlibatan otentik.” Setelah laporan peluncurannya di AS mulai muncul ke permukaan dan reaksi berikutnya, perusahaan dengan cepat mengubah nadanya dan menghapus frasa tersebut dari situs webnya. Anda dapat memeriksa perubahan yang dibuat berkat Wayback Machine. Kami juga mengambil tangkapan layar halaman seperti aslinya — Anda dapat melihatnya di bawah.

Sekilas tentang mesin wayback Homepage

Selain perubahan situs web yang tidak menginspirasi kepercayaan apa pun, Glance baru-baru ini memposting tulisan yang mengatakan bahwa itu akan menjadi “platform keikutsertaan 100% di AS” dan bahwa “itu bukan platform iklan.” Lebih lanjut dikatakan bahwa “konten dan pengalamannya tidak dibuat oleh konsumen melainkan dikuratori melalui kemitraan dengan pengembang atau perusahaan media premium dan tepercaya.” Perusahaan sekarang memublikasikan dirinya sebagai “permukaan cerdas, bukan platform iklan,” tetapi dengan catatan yang sama bahwa konsumen dapat “membeli produk dari pedagang ketika produk turun hari ini muncul di layar kunci.”

Sekilas juga bukan hal baru. Perusahaan yang didukung Google telah ada sejak 2019. Bahkan bermitra dengan banyak OEM smartphone, termasuk Realme, Xiaomi, Motorola, dan Samsung, untuk mengintegrasikan layar kunci dengan perangkat mereka. Anda tidak akan melihat Glance pada perangkat merek ini di mana-mana, tetapi jika Anda berada di negara-negara seperti India dan Indonesia, Anda mungkin menemukan layar kuncinya di ponsel Android Anda. Sebagai referensi, fitur tersebut disebut “Realme Glance” atau “Lock Screen Magazine” di ponsel Realme. Pada perangkat Xiaomi, itu muncul sebagai “Wallpaper Carousel.”

Baca juga: Ponsel Android murah terbaik yang bisa Anda beli

Dengan kemitraan operator di AS, orang mungkin tidak punya pilihan selain memiliki crapware seperti ini yang disertakan dengan ponsel mereka di luar kotak. Siapa bilang lebih banyak perusahaan seperti Glance tidak akan bermunculan di masa depan untuk mengotori layar kunci kita?

Efek merusak dari layar kunci yang sibuk

Saya, misalnya, menemukan gagasan tentang wallpaper yang terus berubah atau acara langsung acak yang diputar di layar kunci saya sangat mengganggu. Faktanya, apa pun di layar kunci adalah rintangan untuk mencapai apa yang benar-benar ingin saya lakukan di ponsel saya. Tidak hanya konten layar kunci yang mengganggu, tetapi juga bisa tidak diinginkan. Terutama jika perusahaan periklanan ada hubungannya dengan itu. Kedua gambar di atas adalah beberapa contoh jenis iklan yang muncul di platform seperti Glance — ya, gambar-gambar ini diambil dari situs web perusahaan itu sendiri.

Bayangkan membuka kunci ponsel Anda dalam rapat untuk melihat influencer acak yang menjual pakaian dalam muncul di layar.

Bayangkan duduk dalam rapat, dan beberapa influencer acak yang menjual pakaian dalam muncul di layar kunci ponsel Anda. Sekarang, saya mungkin tertarik untuk membeli pakaian dalam yang bagus, tetapi layar kunci saya adalah tempat terakhir saya ingin menjual barang itu kepada saya. Internet memiliki cukup banyak iklan bertarget. Saya tidak membutuhkannya untuk membajak layar yang saya buka setidaknya seratus kali sehari dengan konten yang tidak dapat saya kendalikan.

Terkadang iklan juga bisa sangat menipu. Anda tahu, jenis yang menjual satu hal tetapi menunjukkan apa yang tampak seperti tautan ke situs web pornografi. Pengiklan juga menggunakan apa yang umumnya dikenal sebagai pengalih komersial — iklan yang menyamar sebagai konten tetapi akhirnya menjual sesuatu seperti Aspirin kepada Anda. Ya, jauhkan barang itu dariku, kataku.

Tidak peduli berapa banyak uang yang saya bayar untuk telepon, ini benar-benar tidak dapat saya terima.

Saya juga tidak sendirian. Orang-orang di internet secara aktif berbagi kiat tentang “cara menonaktifkan Glance di ponsel saya.” Reddit juga penuh dengan pengguna yang mencari cara untuk menonaktifkan Glance sama sekali. Melalui salah satu utas ini mengungkapkan bagaimana, bahkan setelah menonaktifkan Glance dari pengaturan ponsel Realme, halaman intro untuk layanan masih muncul di layar kunci. Menghapusnya sepenuhnya membutuhkan pengetahuan tentang perintah ADB, menghubungkan ponsel Anda ke PC, dan mengikuti beberapa langkah. Tidak peduli berapa banyak uang yang saya bayar untuk telepon, ini benar-benar tidak dapat saya terima.

Saya memahami bahwa OEM ponsel cerdas, terutama di pasar yang sensitif terhadap harga, perlu menayangkan iklan agar perangkat mereka terjangkau. Namun, memadati layar kunci dengan konten yang tidak diinginkan bukanlah cara untuk melakukannya.

Konten layar kunci tidak muncul begitu saja. Menggunakan data, menyerang privasi.

Konten layar kunci tidak muncul begitu saja. Glance, atau layanan konten layar kunci yang setara, akan terus-menerus menghabiskan data seluler atau Wi-Fi. Ini mungkin tidak baik-baik saja dengan orang-orang yang memiliki batas data yang keras. Tidak seperti di India, tempat saya tinggal, paket data tak terbatas di AS tidak sepenuhnya murah. Paket Verizon satu baris termurah berharga $ 70 sebulan, sementara alternatif T-Mobile membuat Anda membayar $ 60 sebulan. Tentunya, paket data ini lebih baik digunakan untuk hal-hal yang lebih penting daripada konten layar kunci.

Dengan semua data yang dikonsumsi dan tampilan yang bekerja lembur, masa pakai baterai ponsel juga akan terpukul. Dan jangan biarkan aku memulai mimpi buruk privasi seperti pose Glance. Layanan ini menghidupkan kontennya, tetapi di latar belakang, ini memungkinkan pengiklan menargetkan Anda menggunakan minat, lokasi, bahasa, data handset, dan banyak lagi. Ini adalah pemecah kesepakatan lain bagi saya, jika bukan salah satu yang paling penting.

Apakah Anda ingin konten dengan iklan di layar kunci ponsel Android Anda?

343 suara