Samsung Galaxy S22 Plus rear panel on pink
Panel belakang Samsung Galaxy S22 Plus berwarna merah muda

Eric Zeman / Otoritas Android

Awal pekan ini, publikasi Korea Elec menerbitkan sebuah laporan yang menunjukkan bahwa Samsung, produsen ponsel Android terbesar di dunia, mungkin memiliki perubahan strategi yang agak monumental untuk jajaran 2024-nya. Tak lama setelah memasukkan seri Note ke dalam jajaran utama Galaxy S, perusahaan sekarang siap untuk menghentikan strategi tiga perangkat lama dalam seri tersebut.

Sementara jajaran Galaxy S23 yang akan datang diharapkan mencakup tiga perangkat, seperti tahun lalu, portofolio andalan 2024 bisa mendapatkan perubahan yang signifikan. Jika rumor dapat dipercaya, seri ini akan dikirimkan hanya dengan Samsung Galaxy S24 andalan anggaran, dan Samsung Galaxy S24 Ultra kelas atas menandai ujung atas penawaran Samsung yang tidak dapat dilipat.

Sementara leaker produktif Roland Quandt segera meredam rumor itu, itu membuat kami berpikir. Apakah menjatuhkan Samsung Galaxy S24 Plus benar-benar ide yang buruk? Kami pikir tidak, dan ada lebih dari satu alasan.

Apakah menurut Anda Samsung harus menyingkirkan model Plus?

798 suara

Dua perusahaan, tiga kerumunan

Keluarga Samsung Galaxy S22 dengan warna biru di atas kayu

Eric Zeman / Otoritas Android

Berdasarkan wawasan dari perusahaan intelijen pasar Gfk, Eleclaporan memberi kami pandangan yang lebih dalam tentang volume pengiriman untuk jajaran Samsung 2022. Laporan tersebut menyatakan bahwa dari total pengapalan Samsung untuk seri S22, lini tengah Galaxy S22 Plus menyumbang 17% yang menyedihkan. Sementara itu, Galaxy S22 reguler dan pembawa bendera Galaxy S22 Ultra masing-masing menyumbang 38% dan 45% dari pengiriman. Di tahun ketika, menurut pengakuan Samsung sendiri, pengiriman dan akibatnya keuntungan menjadi jauh lebih baik, itu tidak memberikan gambaran yang baik untuk Galaxy S22 Plus.

Varian Samsung Plus menyumbang bagian minoritas untuk keseluruhan pengiriman, bahkan di tahun yang baik.

Tapi mari kita mundur sedikit lebih jauh. Melihat seri Galaxy S21, volume pengiriman keseluruhan menunjukkan penurunan 47% dibandingkan jajaran Galaxy S10. Meskipun kami tidak memiliki perincian volume pengiriman yang jelas, perkiraan menunjukkan bahwa Samsung mengharapkan sebagian besar volume dipimpin oleh perangkat level awal, dengan S21 Ultra dan S21 Plus masing-masing mengelola 8 juta unit. Mengingat bahwa Samsung meremehkan permintaan untuk S21 Ultra, dan menghadapi kekurangan untuk flagships-nya, semakin jelas bahwa perangkat flagship-tier kelas menengah Samsung tidak pernah menonjol sejauh volume pengiriman dipertimbangkan.

Menyelam, alasannya tidak terlalu mengejutkan. Galaxy S22 Plus tidak benar-benar bergerak maju melampaui peningkatan chipset, dan peningkatan sub-andalan ke kamera. Untuk ponsel yang diluncurkan dengan harga $ 999 yang membakar, hanya $ 200 di bawah flagship yang penuh muatan dan penuh muatan, penurunan spesifikasi yang signifikan tidak akan pernah cocok dengan audiens yang dituju. Namun, penjualan yang jauh lebih rendah juga merupakan gejala dari perubahan besar dalam demografi pembeli di seluruh merek smartphone.

layar awal iphone 14 plus

Ryan Haines / Otoritas Android

Pesaing utama Samsung di ruang premium, Apple, memiliki kesengsaraan serupa. Desas-desus mulai beredar hanya beberapa minggu setelah peluncuran bahwa iPhone 14 Plus mid-premium baru tahun ini mungkin dalam masalah. Faktanya, telah banyak spekulasi bahwa smartphone berukuran maksimal dengan internal yang sama dengan iPhone 14 biasa telah gagal secara komersial.

Ditujukan untuk pasar Asia, iPhone 14 Plus tidak dapat membuat terobosan karena lembar spesifikasi yang dipangkas, dan harga kelas atas.

Menemukan kecocokan produk-pasar yang tepat itu penting, dan pertaruhan Apple dengan Plus jelas tidak sesuai dengan audiens yang diharapkan. Ini adalah produk yang hanya diminati sedikit orang di Barat, dan terbukti terlalu mahal untuk pasar Asia yang lebih memilih perangkat berperforma tinggi dengan layar lebih besar.

Jadi, apa masalahnya?

Posisi Samsung Galaxy S22 Ultra vs Apple iPhone 14 Pro Max

Robert Triggs / Otoritas Android

Strategi multi-perangkat bukanlah hal baru di segmen ini. Samsung dan Apple telah mencoba-coba sejak harga flagship melebihi angka $1000. Memaksimalkan penjualan melalui berbagai opsi telah lama dianggap sebagai opsi yang layak selama harga tetap berada di ruang sub-andalan, dan rangkaian fitur membenarkannya.

Meskipun kedua merek telah mengambil pendekatan yang sedikit berbeda untuk masalah ini – Apple membedakan dengan ukuran, dan Samsung memilih set fitur yang lebih ringan serta ukuran yang lebih kecil, keduanya mengalami masalah mendasar yang sama – permintaan terbatas dan tumpang tindih portofolio.

Dalam segmen pasar yang sadar harga di mana setiap perbedaan $100 dapat membuat atau menghancurkan produk, masuk akal untuk memiliki berbagai pilihan. Ini terutama berlaku untuk negara-negara di mana membayar harga penuh untuk sebuah smartphone adalah norma dan biasanya terlihat dengan merek seperti OnePlus dan Redmi yang cenderung membanjiri pasar di setiap titik harga. Namun, strategi yang sama itu mulai berantakan semakin tinggi Anda naik ke rantai nilai.

Perbedaan harga $200 penting di segmen yang terjangkau. Tetapi seseorang yang sudah melihat ponsel premium tidak keberatan membayarnya untuk mendapatkan yang terbaik.

Untuk pembeli yang sudah menghabiskan seribu dolar untuk telepon baru, tambahan dua ratus dolar untuk model top-of-the-line hampir tidak sebanyak untuk seseorang yang ingin membeli telepon dengan harga terjangkau. kategori unggulan. Ini adalah pola pikir pelanggan yang sangat berbeda — di mana pembeli tidak ingin menerima yang terbaik kedua.

Untuk sebagian besar pembeli yang tertarik untuk mengambil model Plus di jajaran Samsung, Galaxy S22 Ultra tampil sebagai biaya yang dapat dibenarkan karena rangkaian fitur yang jauh lebih baik dan titik harga yang tidak jauh lebih tinggi. Dalam ekosistem Apple, lompatan $ 100 di atas iPhone 14 Plus memberi Anda prosesor yang lebih cepat, tampilan yang lebih baik, dan kamera tambahan — tawaran yang hanya akan diteruskan oleh penggemar iPhone dengan layar paling besar tetapi sadar anggaran. Jelas, melihat laporan penjualan, jumlahnya tidak terlalu banyak.

Ukuran diperhitungkan; spesifikasi juga begitu

Kamera Samsung Galaxy S22 Ultra vs Apple iPhone 14 Pro Max teratas

Robert Triggs / Otoritas Android

Pemosisian yang cukup dekat itu, tentu saja, dirancang untuk meningkatkan penjualan perangkat kelas atas kepada pembeli, tetapi itu berisiko mengkanibal produk Anda sendiri. Penjualan suam-suam kuku untuk Samsung Galaxy S22 Plus adalah contoh sempurna dari kanibalisasi yang sedang dimainkan.

Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah pembeli yang menginginkan flagship yang berani, tetapi tetap menginginkan faktor ukuran dan bentuk yang lebih nyaman. Untuk pelanggan itu, posisi antara Galaxy S22 Plus atau, dalam hal ini, iPhone 14 Plus tidak masuk akal. Kedua ponsel gagal mencapai sweet spot dengan tampilannya, tidak memiliki spesifikasi kelas atas, dan harganya sangat dekat dengan flagship sebenarnya.

Baik Galaxy S22 Plus dan iPhone 14 Plus adalah produk di antaranya. Mereka bukan flagships penuh dan tidak memiliki manfaat dari ukuran atau harga yang menarik.

Ini juga bukan sekadar spekulasi, karena tren konsumen dan jumlah pengiriman mendukung hipotesis tersebut. IPhone entry-level dan Samsung Galaxy S22 tetap populer untuk keseimbangan spesifikasi dan harga yang nyaris sempurna. Sementara itu, iPhone 14 Pro dan Samsung Galaxy S22 Ultra terus mengirimkan angka dengan klip yang layak, meskipun harga mimisan dan hambatan ekonomi dunia.

Yang cukup menarik, percabangan yang jelas dalam pola pikir pelanggan ini sudah lama terjadi, dan kami melihatnya juga memengaruhi perencanaan portofolio untuk merek lain. Saat kami mengintip smartphone Pixel Google yang akan datang, segmentasi pasar juga ditentukan dengan jelas di sana. Tentu, Google juga tampaknya membidik jajaran tiga perangkat, tetapi tidak seperti Samsung dan Apple, tujuannya adalah untuk memiliki flagship yang sama dalam dua ukuran berbeda, dan flagship anggaran yang sedikit dikupas mirip dengan bintang Pixel 7, bukan segmentasi paksa.

Tidak seperti perangkat sub-flagship Samsung dan Apple yang dapat membagi basis pelanggan menjadi mereka yang terikat oleh anggaran dan mereka yang dapat berbelanja lebih banyak, menawarkan yang terakhir pilihan antara ponsel yang lebih kecil atau lebih besar. Strategi Google berpotensi tanpa kompromi bagi pelanggannya.

Ada nilai dalam portofolio yang lebih ramping

Warna keluarga Samsung Galaxy S22 Plus pada kayu

Eric Zeman / Otoritas Android

Sebagai jurnalis, kami biasanya mengukur nilai suatu produk berdasarkan keunggulan perangkat keras yang ditawarkannya, dan yang lebih penting, pengalaman yang ditawarkannya pada titik harga tertentu. Dalam ulasan Samsung Galaxy S22 Plus kami, kami menemukan ini sebagai produk yang cukup menyenangkan, dengan peringatan bahwa mungkin lebih baik menghabiskan uang untuk flagship premium – jika Anda dapat melakukannya. Jika kemiringan pengiriman harus dipertimbangkan, tampaknya sebagian besar pembeli melakukan hal itu.

Portofolio kelas atas yang lebih ramping akan memudahkan pelanggan memilih opsi yang tepat sekaligus meningkatkan keuntungan bagi Samsung — situasi yang saling menguntungkan.

Apakah Samsung menindaklanjuti rumor atau tidak masih harus dilihat, tetapi audiens telah memperjelas bahwa menyeimbangkan harga, lembar spesifikasi, dan opsi ukuran secara efektif adalah kuncinya. Ini mungkin tampak seperti no-brainer, tetapi portofolio yang lebih ramping sebenarnya dapat membantu Samsung mencapai penjualan dan pendapatan yang lebih tinggi dengan menghilangkan kompleksitas pilihan dari pelanggan.

Bagi mereka yang memiliki anggaran terbatas, model entry-level yang lebih terjangkau akan menjadi pilihan, sementara mereka yang mencari yang terbaik akan memiliki opsi yang jelas yang juga akan meningkatkan margin keuntungan bagi Samsung. Situasi win-win untuk merek dan pelanggan.