black vr headset
headset vr hitam

TL;DR

  • Meta telah menambahkan sesuatu yang baru pada kebijakan privasinya yang berjudul “Pemberitahuan Privasi Pelacakan Mata.”
  • Perusahaan menyatakan bahwa mereka akan menggunakan data pelacakan mata untuk mempersonalisasi pengalaman dan meningkatkan Quest.
  • Ini dapat memberikan Meta tingkat data yang belum pernah ada sebelumnya yang dapat digunakan perusahaan untuk menayangkan iklan kepada Anda.

Saat ini adalah waktu yang menyenangkan bagi Meta. Perusahaan baru saja mengungkapkan Quest Pro, memamerkan kaki baru yang mewah untuk avatar Horizon Worlds-nya, dan memberi tahu kami tentang kacamata AR barunya. Meskipun mudah tersesat dalam semua kemungkinan baru yang dihadirkan teknologi ini, sesuatu yang akan membuat orang jatuh kembali ke Bumi adalah entri baru dalam kebijakan privasi Meta.

Ditemukan oleh Gizmodo, Meta telah memperbarui kebijakan privasinya untuk memasukkan entri yang disebut “Pemberitahuan Privasi Pelacakan Mata.” Saat Anda membuka halaman, Anda akan menemukan beberapa paragraf yang didedikasikan untuk data apa yang dikumpulkan. Di dalamnya, perusahaan menyatakan jika Anda setuju untuk membagikan data tambahan, Meta akan menggunakan pelacakan mata dan titik data lainnya “untuk membantu Meta mempersonalisasi pengalaman Anda dan meningkatkan Meta Quest.”

Tidak ada di sana yang secara eksplisit menyatakan bahwa Meta akan menggunakan informasi ini untuk mengirimkan iklan kepada penggunanya. Namun, bagian “mempersonalisasi pengalaman Anda” sering kali merupakan jargon yang digunakan untuk merujuk pada iklan bertarget.

Raksasa sosial juga tidak malu dengan aspirasinya. Gizmodo menunjukkan bahwa dalam sebuah wawancara dengan Waktu keuanganKepala Urusan Global Meta, Nick Clegg, mengatakan kepada publikasi bahwa pelacakan mata dapat digunakan “untuk memahami apakah orang terlibat dengan iklan atau tidak.”

Dan masalahnya juga tidak terbatas pada pelacakan mata. Meta saat ini sedang mengerjakan pelacakan seluruh tubuh sehingga avatar dapat meniru semua gerakan Anda dengan lebih akurat. Dengan jumlah informasi ini, ini berpotensi memberikan Meta tingkat data yang belum pernah ada sebelumnya yang dapat digunakan untuk menayangkan iklan kepada Anda.

Selama bertahun-tahun, Meta telah membangun reputasi tertentu di antara penggunanya. Itu menjadi terkenal karena praktik penargetan iklannya yang invasif. Jadi sementara tidak ada iklan saat ini di dunia hub VR-nya, akan jauh dari kejutan jika perusahaan mulai menyelipkan iklan ke dalam pengalaman di masa depan, setelah membangun basis penggunanya.