Xbox Series S startup splash screen
Layar pembuka pembuka Xbox Series S

Ryan-Thomas Shaw / Otoritas Android

TL;DR

  • Microsoft mengungkapkan bahwa itu bekerja di toko game seluler.
  • Activision Blizzard akan memainkan peran besar dalam rencana Microsoft untuk toko ponselnya.
  • Sony telah berusaha untuk mendapatkan regulator untuk memblokir akuisisi Microsoft Activision Blizzard.

Ketika Microsoft mencoba yang terbaik untuk meyakinkan regulator untuk membiarkan akuisisi Activision Blizzard berjalan, perusahaan diam-diam mengungkapkan bahwa itu sedang dalam proses membangun toko game mobile Xbox.

Pada awal tahun ini, Microsoft mengumumkan niatnya untuk mengakuisisi Activision Blizzard. Sejak itu, regulator dari seluruh dunia telah melihat kesepakatan senilai $68,7 miliar. Meskipun beberapa dari regulator tersebut telah memberikan persetujuan mereka untuk akuisisi, kesepakatan tersebut telah menjadi hambatan dengan Otoritas Persaingan dan Pasar Inggris (CMA).

Sebagian besar percakapan saat ini tentang akuisisi berpusat di sekitar keluhan Sony tentang Call of Duty yang mungkin menjadi eksklusif untuk Xbox. Inti dari argumen Sony adalah bahwa mereka percaya bahwa jika Call of Duty menjadi eksklusif Xbox, itu bisa memberi Xbox keuntungan yang tidak adil atas PlayStation. Saat CMA menyelidiki lebih lanjut pembelian tersebut, CMA telah meminta Microsoft untuk memberikan konteks untuk akuisisi tersebut.

Berdasarkan The Verge, dalam dokumen yang disediakan Microsoft untuk mengajukan kasusnya ke CMA, Microsoft mengungkapkan bahwa mereka sedang membangun toko game seluler Xbox. Raksasa teknologi yang berbasis di Redmond mengklaim bahwa faktor motivasi utama di balik akuisisi ini adalah untuk membantu membangun kehadiran game mobile-nya. Pada dasarnya, Microsoft ingin berhadapan langsung dengan Apple dan Google, dengan menyatakan dalam pengajuannya:

Transaksi ini akan meningkatkan kemampuan Microsoft untuk membuat toko game generasi berikutnya yang beroperasi di berbagai perangkat, termasuk seluler sebagai hasil dari penambahan konten Activision Blizzard. Membangun komunitas gamer Activision Blizzard yang ada, Xbox akan berusaha untuk menskalakan Xbox Store ke seluler, menarik gamer ke Platform Mobile Xbox baru. Namun, mengalihkan konsumen dari Google Play Store dan App Store di perangkat seluler akan membutuhkan perubahan besar dalam perilaku konsumen. Microsoft berharap dengan menawarkan konten yang terkenal dan populer, para gamer akan lebih terdorong untuk mencoba sesuatu yang baru.

Meskipun argumen Sony terhadap merger sebagian besar terfokus pada Call of Duty, penting untuk diingat bahwa Activision Blizzard lebih besar dari sekadar Call of Duty. Akuisisi ini juga akan menjaring Microsoft sebagai raksasa seluler yaitu King — pengembang di balik Candy Crush. Judul yang sangat populer seperti Call of Duty: Mobile dan Candy Crush Saga akan membantu Microsoft mendapatkan kekuatan yang dibutuhkan untuk bersaing dengan App Store dan Google Play.

Sebagai The Verge menunjukkan, ada banyak pendapatan yang bisa didapat di pasar ponsel, jadi dapat dimengerti jika Microsoft mencoba memanfaatkannya. Untuk menekankan pentingnya pasar ponsel, Microsoft membuat grafik yang diposting di situs akuisisi Activision Blizzard.

grafik pendapatan game

Pada grafik di atas, Anda akan melihat bahwa total nilai pasar game senilai $165 miliar. Grafik kemudian membaginya berdasarkan platform dengan konsol yang menghasilkan $33 miliar, $40 miliar untuk PC, dan $85 miliar untuk seluler.

Saat berbicara dengan Protokol Tentang cloud gaming di tahun 2020, Phil Spencer, CEO Microsoft Gaming, pernah mengatakan bahwa Microsoft tidak lagi memandang PlayStation atau Nintendo sebagai pesaing utamanya. Sebaliknya, ia mengincar perusahaan seperti Google dan Amazon. Tampaknya perusahaan memiliki filosofi yang sama untuk upaya selulernya karena mencoba untuk melawan langsung ke Google dan Apple. Tetapi dengan Google Play dan App Store yang tertanam kuat di pasar seluler, Xbox akan menghadapi perjuangan berat.