Powered by Android logo
Didukung oleh logo Android

Robert Triggs / Otoritas Android

☕ Halo! Saya berharap CES akan mundur seminggu atau lebih. Saya masih mencoba menemukan kaki saya lagi setelah musim perayaan, tetapi pameran ini benar-benar membuat Anda terlempar jauh ke dalam. Ngomong-ngomong, kami punya banyak berita dari Las Vegas serta cerita unggulan utama untuk Android di bawah ini.

Android mendapatkan dukungan RISC-V

layar beranda google pixel 6a

Ryan Haines / Otoritas Android

Arsitektur komputer pada dasarnya adalah cara berpikir prosesor, dan Android mendukung dua arsitektur populer di pasar konsumen. Arsitektur yang didukung ini adalah Arm dan x86. Yang pertama adalah arsitektur hemat daya yang digunakan untuk ponsel cerdas, tablet, perangkat yang dapat dikenakan, dan sejumlah kecil PC. Sementara itu, yang terakhir digunakan untuk chip Intel dan AMD di sebagian besar komputer.

Apa yang perlu diketahui tentang Android untuk RISC-V

  • Berita itu dikonfirmasi oleh Google pada KTT RISC-V bulan lalu dan terlihat oleh Ars Technica.
  • Dukungan ini terbatas pada baris perintah sekarang, dengan dukungan emulator segera hadir.
  • Google mengatakan itu juga akan membawa dukungan Android RunTime (ART) untuk Java pada awal 2023.
  • Dukungan ART membuka pintu untuk aplikasi, antarmuka pengguna, dan banyak lagi kemampuan lainnya.
  • Perusahaan juga memposting daftar tugas, dan pasti ada jalan panjang yang harus ditempuh.
  • Dengan demikian, Android di RISC-V hanya 64-bit, sejalan dengan rencana jangka panjang Google untuk Android dan seri Pixel 7.
  • Ini bukan pertama kalinya Android mendukung apa pun selain Arm atau x86.
  • Platform ini juga mendukung arsitektur MIPS lama hingga 2018.

Jadi mengapa ini penting?

  • RISC-V telah mendapatkan banyak tenaga selama bertahun-tahun berkat sifatnya yang open-source. Jadi siapapun bisa membuat chip RISC-V tanpa membayar biaya lisensi.
  • Sebagai perbandingan, perusahaan yang ingin membuat chip berbasis Arm (mis. Apple, Qualcomm, Mediatek) perlu membayar Arm untuk biaya lisensi.
  • Ini bisa membuat pengembangan chip lebih murah dan biaya perangkat lebih rendah.
  • Dukungan RISC-V Android juga datang setelah beberapa tahun yang agak panas untuk Arm.
  • Nvidia membatalkan kesepakatannya untuk membeli Arm kembali pada Februari 2022, dengan Arm kemudian mengumumkan rencana IPO.
  • Baru-baru ini, Arm mengajukan gugatan terhadap Qualcomm setelah perusahaan AS membeli startup silikon Nuvia.
  • Qualcomm rupanya mengajukan gugatan balik, mengklaim bahwa Arm berencana melakukan perubahan drastis pada model lisensinya.
  • Jadi sepertinya industri seluler akhirnya bisa memiliki alternatif selain Arm. Dan yang sebagian besar bebas dari drama, untuk boot.
  • Ars TechnicaRon Amadeo juga menunjuk perang dagang AS/Tiongkok sebagai alasan mengapa perusahaan Tiongkok merangkul RISC-V.
  • Lagi pula, akses Huawei ke desain Arm terputus setelah larangan perdagangan AS terhadap merek smartphone China.
  • Anda dapat menonton Gary Sims kami menjelaskan semua perbedaan utama antara Arm dan RISC-V di video YouTube ini.

Jangan berharap ponsel RISC-V dari merek besar

  • Kita seharusnya tidak mengharapkan Samsung atau Xiaomi untuk menawarkan ponsel RISC-V dalam waktu dekat.
  • Google mencatat bahwa Android untuk RISC-V masih dalam keadaan dasar saat ini. Itu bahkan tidak memiliki antarmuka pengguna atau dukungan aplikasi.
  • Jadi jelas masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.
  • Perlu juga dicatat bahwa meskipun chip RISC-V sangat mampu menjalankan Android, mereka tidak cukup sebanding dengan desain Arm terbaru.
  • Pembuat chip RISC-V SiFive mengatakan bahwa chip P670 yang baru saja diumumkan memiliki kinerja yang sebanding dengan CPU Arm Cortex-A78.
  • Cortex-A78 adalah inti CPU menengah dalam chip ponsel Android andalan tahun 2021.
  • Chipset Arm terbaru seperti Snapdragon 8 Gen 2 dan Mediatek Dimensity 9200 menggunakan Cortex-A715 yang dua generasi di depan Cortex-A78.
  • Meski begitu, Qualcomm sudah menggunakan mikrokontroler berbasis RISC-V untuk pemrosesan tingkat rendah di SoC smartphone Snapdragon. Zepp Health juga telah menciptakan prosesor RISC-V untuk jam tangan pintar Amazfit-nya. Jadi industri sudah merangkul teknologi sampai batas tertentu.

Hal Kamis

Saya tidak tahu apa-apa tentang panah, tetapi klip ini menunjukkan final kejuaraan dunia antara Michael Smith dan Michael van Gerwen membuat gelombang online. Penjaga melangkah lebih jauh dengan menyebutnya “61 detik paling luar biasa yang pernah ada dalam olahraga ini”. Lebih khusus lagi, Smith melakukan pukulan sembilan anak panah, yang merupakan kaki yang sempurna. Sekali lagi, saya bukan orang yang suka menembak, tetapi reaksi orang banyak menceritakan keseluruhan cerita.