Honor Magic 4 Pro wireless charging dock
Dok pengisi daya nirkabel Honor Magic 4 Pro

Robert Triggs / Otoritas Android

Pada Januari 2023, Konsorsium Daya Nirkabel (WPC) memperkenalkan Qi2 kepada dunia — pembaruan besar pada standar pengisian daya nirkabel Qi. Secara kebetulan, satu dekade penuh telah berlalu sejak pengisian daya nirkabel pertama kali muncul di telepon pintar. Dengan standar Qi2 yang baru, WPC berharap dapat memecahkan masalah terbesar teknologi — mulai dari efisiensi daya hingga kenyamanan — dalam satu gerakan.

Qi2 berutang banyak keberadaannya kepada Apple. Perusahaan bekerja sama dengan WPC untuk mengintegrasikan teknologi MagSafe iPhone ke dalam standar baru. Apa yang disebut “profil daya magnet” ini juga membuka pintu ke seluruh ekosistem aksesori snap-on di masa depan. Tentu saja, Qi2 memiliki lebih dari sekadar itu, jadi dalam artikel ini, mari kita membahas semua peningkatan yang datang dengan Qi2 dan ketika itu mungkin datang ke smartphone di dekat Anda.

Apa itu Qi2? Bagaimana ini merupakan peningkatan dari pengisian nirkabel biasa?

Pengisi daya magsafe iPhone 12

Dhruv Bhutani / Otoritas Android

Seperti disebutkan di atas, profil daya magnet Qi2 membentuk sebagian besar peningkatan dibandingkan standar Qi yang ada. Namun, cincin magnet tidak hanya hadir untuk membuat pengisian daya menjadi lebih nyaman. Sebaliknya, ini juga memastikan bahwa ponsel cerdas Anda sejajar sempurna dengan pengisi daya. Untuk memahami mengapa itu penting, ada baiknya berbicara tentang cara kerja pengisian daya nirkabel.

Singkatnya, pengisian nirkabel bergantung pada hukum induksi elektromagnetik. Di dalam setiap pengisi daya nirkabel, Anda akan menemukan gulungan kawat tembaga. Saat Anda mencolokkan pengisi daya, arus listrik yang melewati koil ini menghasilkan medan magnet. Ponsel yang mendukung pengisian nirkabel juga menyertakan koil di bawah cangkang plastik atau kaca belakangnya. Dan saat Anda meletakkan perangkat di bantalan pengisi daya, medan magnet dari sebelumnya menginduksi arus listrik di koil ponsel.

Qi2 menggunakan magnet untuk memperbaiki beberapa masalah pengisian daya nirkabel yang besar, termasuk kepanasan.

Meskipun ide di balik pengisian daya nirkabel cukup sederhana, efisiensi transfer daya turun segera setelah Anda meningkatkan jarak antara kedua kumparan. Anda mungkin memperhatikan ponsel Anda berhenti mengisi daya dengan cukup cepat setelah Anda mengangkatnya dari pengisi daya nirkabel, misalnya. Konsep yang sama juga berlaku dalam arah horizontal — jika koil tidak sejajar, kecepatan pengisian daya akan turun. Grafik berikut menunjukkan kedua kasus:

wpc kopling induktif yang digabungkan secara longgar

Seperti yang mungkin sudah Anda duga sekarang, magnet Qi2 mengatasi masalah ini dengan menyelaraskan kumparan pemancar dan penerima hampir sempurna. Dan karena energi yang biasanya hilang selama pengisian daya nirkabel diubah menjadi panas, perangkat Anda bahkan tidak akan memanas dengan semestinya. Ini membuat Qi2 jauh lebih tidak merusak kesehatan baterai jangka panjang ponsel cerdas Anda.

Terakhir, cincin magnetik Qi2 kemungkinan besar juga akan menghasilkan banjir aksesori pemasangan cepat baru di pasar. Bagaimanapun, kami telah melihat ini terjadi, karena Anda dapat membeli banyak aksesori MagSafe tanpa pengisian daya seperti tripod, dompet, dan bahkan kipas pendingin untuk iPhone.

Lihat juga: Apakah Qi2 berarti Magsafe akan hadir di Android?

Qi vs Qi2: Apa bedanya?

Pengisian daya nirkabel Google Pixel Stand Galaxy S21 Ultra

Robert Triggs / Otoritas Android

Kami telah membahas bagaimana profil daya magnetis meningkatkan efisiensi pengisian daya, tetapi Qi2 lebih dari sekadar itu.

WPC mengatakan bahwa kopling ketat Qi2 akan memungkinkan pengisian nirkabel lebih cepat. Standar awalnya akan diluncurkan dengan batas 15W yang sama, tetapi profil daya yang lebih tinggi akan mengikuti saat standar matang.

Qi2 akan memungkinkan pengisian nirkabel lebih cepat, tetapi Anda harus menunggu lebih lama untuk itu.

Dalam sebuah wawancara dengan Otoritas Android, Direktur Pemasaran WPC mengatakan bahwa revisi Qi2.1 yang diperbarui akan menghadirkan pengisian nirkabel cepat sekitar pertengahan 2024. Tubuh juga ingin menambahkan dukungan untuk jam tangan pintar dan tablet sekitar waktu itu. Namun pada awalnya, Qi2 hanya akan menargetkan ponsel dan earbud nirkabel.

Qi2 juga merupakan standar yang jauh lebih ketat. Produsen harus menjalani proses sertifikasi dan hanya produk yang diverifikasi yang akan memiliki logo standar. Ini akan memastikan bahwa produk palsu atau tidak aman tidak masuk ke etalase gratis seperti Amazon. Dan dalam pernyataan baru-baru ini ke Ambang, WPC mengatakan akan mengamanatkan ukuran dan kekuatan magnet untuk memastikan koneksi yang kuat. Secara keseluruhan, tubuh mengatakan berkomitmen untuk menegakkan standar ini karena tidak ingin mencairkan branding Qi.

WPC berencana untuk secara ketat mengatur perangkat Qi2 melalui proses sertifikasi yang ketat.

Terakhir, standar Qi2 akan memerlukan autentikasi, yang tidak sama dengan proses sertifikasi dari atas. Sederhananya, perangkat dapat dengan mudah menolak untuk menarik daya dari pengisi daya yang tidak sesuai yang tidak mengikuti prosedur jabat tangan Qi2. Anda masih dapat menemukan pengisi daya nirkabel pihak ketiga dari merek seperti Belkin dan Anker, tetapi mungkin bukan alternatif tidak bersertifikat seharga $15 di situs seperti AliExpress.

Ponsel dan pengisi daya nirkabel mana yang mendukung Qi2?

Stasiun Samsung SmartThings dengan Pengisian nirkabel Qi

C. Scott Brown / Otoritas Android

WPC belum menyelesaikan standar Qi2, tetapi diharapkan memiliki spesifikasi konkret sekitar tahun 2023. WPC juga mengharapkan perangkat dengan Qi2 tersedia di pasar pada musim liburan 2023.

Kami tahu bahwa WPC memiliki hampir 400 anggota, termasuk sebagian besar merek ponsel cerdas, jadi kami akan melihat standar baru tersedia secara luas pada tahun 2024. Sayangnya, itu berarti hampir semua ponsel cerdas di tahun 2023 akan terus menggunakan pengisian daya nirkabel Qi generasi pertama.