Google Stadia review playing on controller 1
Ulasan Google Stadia diputar di pengontrol 1

Kemarin, Google mengirimkan gelombang kejutan ke dunia game dengan mengumumkan penutupan Google Stadia. Perusahaan cloud gaming yang baru berusia tiga tahun akan menghentikan layanannya pada 18 Januari 2023.

Rupanya, Google membuat keputusan ini dengan sangat cepat. Laporan industri menunjukkan Google tidak memperingatkan karyawan Stadia sampai beberapa menit sebelum pengumuman publik. Lebih buruk lagi, kami telah mendengar bahwa Google sama sekali tidak memberi tahu pengembang pihak ketiga yang mengerjakan judul Stadia di masa mendatang. Orang-orang itu mengetahuinya pada saat yang sama dengan kita semua.

Namun, lapisan peraknya di sini adalah bahwa Google mengeluarkan pengembalian uang kepada konsumen. Jika Anda membeli konten atau pengontrol game Stadia melalui Google, Anda akan mendapatkan pengembalian dana untuk semuanya. Langganan bulanan Anda ke Stadia Pro tidak akan dikembalikan dananya, tetapi Anda memiliki empat bulan ke depan untuk menikmati layanan tersebut secara gratis.

Saya sendiri tidak pernah menjadi bagian dari basis pelanggan Stadia. Sebenarnya, sebelum Stadia diluncurkan, saya menulis opini di sini di Otoritas Android tentang mengapa saya membatalkan pra-pemesanan saya. Meskipun saya secara pribadi tidak terpengaruh oleh penutupan Google Stadia, itu telah menggoyahkan kepercayaan saya pada Google. Terus terang, akan sulit untuk memercayai Google di masa depan – setidaknya dalam hal produk barunya – karena perusahaan telah menangani ini dengan sangat buruk.

Apakah penutupan Stadia telah menggoyahkan kepercayaan Anda terhadap produk Google di masa mendatang?

172 suara

Penutupan Google Stadia: Kita semua melihatnya datang, tapi…

logo google stadia di gdc 2019

Bukan rahasia lagi bahwa Google memiliki kebiasaan buruk untuk terburu-buru masuk ke dalam kategori produk baru, melempar sebanyak mungkin ke tembok, dan kemudian mundur jika tidak ada yang langsung menempel. Kami telah menulis tentang masalah ini berkali-kali; kami bahkan meminta lebih banyak konsistensi dari Google hanya beberapa hari sebelum berita Stadia ini.

Bagi Stadia, tulisan itu sudah lama terpampang di dinding. Prospek produk keluar pada tahun 2021. Awal tahun ini tersiar kabar bahwa orang-orang yang bekerja di Stadia menghabiskan sedikit waktu untuk aspek produk yang berhubungan dengan pelanggan. Google berhasil melewati I/O 2022 dengan nyaris tidak menyebutkan Stadia. Akhirnya, ketika kami mendengar bahwa CEO Google Sundar Pichai sedang dalam misi untuk merampingkan perusahaan, membekukan perekrutan, dan secara umum memotong biaya secara keseluruhan, jelas dan tak terelakkan bahwa Stadia akan mendapatkan kapak.

Nasib Stadia sudah ditentukan sejak lama. Tapi penutupan ini adalah bencana.

Namun, tidak ada yang mengharapkan Google mewujudkan semuanya begitu cepat. Perusahaan hampir tidak memberikan pemberitahuan apa pun kepada orang-orang yang terlibat dengan layanan tersebut dan akan menghapus semua yang berkaitan dengan Stadia hanya dalam empat bulan. Saluran YouTube Stadia sudah down, misalnya. Pada Februari 2023, Stadia akan seperti tidak pernah terjadi.

Sungguh menakjubkan betapa cepatnya penutupan ini sebenarnya. Kurangnya kebijaksanaan dan perhatian sangat mengerikan. Itu membuat saya merasa seperti Google adalah monster yang tidak peduli yang hanya melakukan apa pun yang diinginkannya tanpa memperhatikan bagaimana hal itu memengaruhi pelanggannya. “Stadia tidak sepadan, jadi mari kita hancurkan secara harfiah besok.” Hampir akan menjadi lucu jika tidak begitu menyedihkan. Contoh penutupan ini ditetapkan untuk produk Google di masa mendatang membuat saya mempertanyakan apakah saya harus memercayai Google dengan apa pun di masa mendatang.

Apa yang akan dicabik-cabik selanjutnya?

Desain jam tangan Google IO 2022 piksel

Google akan mencoba lagi dengan kategori produk baru: jam tangan pintar. Pixel Watch akan diluncurkan minggu depan bersama dengan seri Pixel 7. Ini akan menjadi upaya pertama Google pada perangkat yang dapat dikenakan dengan logonya sendiri di atasnya.

Sejauh ini, rumor menunjukkan bahwa Pixel Watch memiliki banyak hal yang bertentangan dengannya. Chipset ini diduga sangat tua dan baterainya dianggap terlalu kecil untuk menyediakan daya lebih dari 24 jam. Rumor juga menyebutkan bahwa Pixel Watch bisa lebih mahal dari pesaing terdekatnya, yaitu Samsung Galaxy Watch 5.

Akankah Google membunuh Pixel Watch dengan tangan tumpul yang sama dengan yang digunakan untuk Stadia?

Jika Pixel Watch gagal mendapatkan daya tarik dengan pelanggan langsung, apakah Google akan membunuhnya? Mengapa saya ingin mencoba produk baru Google jika ancaman itu selalu membayangi?

Google berada dalam lingkaran setan. Perusahaan akan membunuh produk jika tidak mendapatkan daya tarik dengan cepat. Pelanggan mengetahui hal ini, jadi mereka tidak terlibat dengan produk Google baru, yang tentu saja menyebabkan produk tidak mendapatkan daya tarik dan kemudian mendapatkan kapak. Kami sudah tahu ini cara kerjanya selama bertahun-tahun, tetapi penutupan Google Stadia baru saja memperkuatnya.

Google terperangkap dalam lingkaran setan yang berisiko mendorong lebih banyak pelanggan menjauh.

Jika Google ingin mengakhiri siklus ini, ia perlu membuktikan bahwa ia dapat tetap berkomitmen. Itu perlu meluncurkan produk baru dan bertahan dengan mereka melalui tebal dan tipis. Kemudian, jika masih tidak berfungsi setelah beberapa generasi, dengan anggun (dan perlahan) turunkan produk. Pada dasarnya, ia perlu melakukan kebalikan dari apa yang dilakukannya dengan Stadia — atau orang lain tidak akan memberikan kesempatan pada usaha masa depan.

Apakah mematikan Stadia adalah langkah yang tepat untuk Google?

601 suara