Camera Image Sensor
Sensor Gambar Kamera

Robert Triggs / Otoritas Android

Sama seperti kami membungkus kepala kami di sekitar kamera 100MP, perang megapiksel menyalakan kembali untuk memaksa kami menerima jumlah yang lebih besar harus lebih baik. Mereka yang memiliki lensa tetap pada fotografi mungkin telah melihat bahwa Omnivision baru-baru ini mengumumkan sensor OVB0A 200 megapiksel pertamanya.

Dengan ukuran 16.384 x 12.288 piksel kolosal dalam paket berukuran 1/1.395 inci yang wajar, teknologi deteksi fase quad 100% (QPD), binning piksel 16-sel, pembacaan video 4K 120fps, dan kemampuan HDR 8K, ada banyak hal yang sehat. mencari nomor untuk menenggelamkan gigi Anda ke sini. Mengesankan, namun juga mungkin agak mengkhawatirkan, setiap piksel berukuran hanya 0,56µm. Itu lebih kecil dari panjang gelombang cahaya merah.

Latar belakang: Semua istilah fotografi yang perlu Anda ketahui

Jumlah piksel raksasa Omnivision bergabung dengan Samsung Isocell HP1 dan Isocell HP3 sebagai sensor resolusi tertinggi yang dirancang untuk smartphone. Dengan Samsung Galaxy S23 Ultra yang dikabarkan akan menggunakan Isocell HP2 yang belum diumumkan, mungkin tidak akan terlalu lama sampai kami mencicipi fotografi seluler resolusi ultra-tinggi untuk pertama kalinya. Tetapi haruskah Anda menerima atau mewaspadai hype?

Mengapa Anda harus merangkul 200MP

Kontrol manual kamera Samsung Galaxy

Robert Triggs / Otoritas Android

Mari kita ke bagian yang bagus dulu. 200 megapiksel adalah jumlah data yang sangat besar, dan, seperti yang disukai oleh Omnivision dan Samsung, ini berarti lebih banyak piksel untuk fotografi dan video beresolusi tinggi. Namun, 200MP terlalu berlebihan bahkan untuk video 8K (yang hanya membutuhkan 33MP dan formatnya sendiri sedikit berlebihan), dan Anda tidak akan melihat bidikan 200MP yang jernih, tidak peduli apa yang ingin dikatakan oleh departemen pemasaran kepada Anda.

Tidak, resolusi jarang menjadi alasan untuk mengawasi sensor 200MP ini. Sebagai gantinya, Anda perlu melihat lebih dekat apa lagi yang bisa dilakukan sensor ini. Misalnya, pixel binning adalah bagian utama dari fungsi sensor ini. Omnivision dan Samsung mendukung binning 4-sel dan 16-sel, masing-masing membawa Anda dari ukuran piksel efektif 0,56µm ke 1,12µm dan 2,24µm. Meskipun sensor pixel-binned ini tidak menangkap cahaya sebanyak piksel asli dengan ukuran yang sama, fleksibilitas ini memungkinkan ponsel menghasilkan gambar beresolusi lebih tinggi dalam cahaya yang baik dan lebih sedikit noise dengan mengorbankan resolusi dalam cahaya redup. Demikian juga, penambahan 2×2 OCL PDAF membantu memastikan pemfokusan otomatis yang cepat dan akurat bahkan pada resolusi yang lebih tinggi.

Lihat melewati resolusi — ada potensi untuk frame rate yang lebih tinggi dan HDR yang lebih baik juga.

Resolusi yang lebih tinggi juga memerlukan bandwidth yang lebih tinggi untuk memindahkan data ke prosesor ponsel Anda, dan bandwidth ini dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan resolusi yang lebih rendah pada frame rate yang lebih tinggi. OVB0A Omnivision, misalnya, dapat melakukan 200MP pada 8fps, 50MP pada 30fps, atau 12,5MP pada 120fps dengan bantuan pixel binning. Itu membuat Anda tercakup untuk 8K 30fps dan 4K 120fps tanpa interpolasi perangkat lunak apa pun yang diperlukan, serta fotografi burst pada resolusi yang layak.

Lihat juga: Ponsel kamera terbaik yang bisa dibeli dengan uang

Frame rate dan throughput data juga penting dalam hal HDR. Dengan HDR terhuyung-huyung yang sekarang didukung pada sensor dan prosesor kelas atas, membaca baris data dengan cepat penting untuk menghindari artefak, terutama pada resolusi tinggi. Omnivision mempromosikan video 4K/60 dengan pengaturan waktu HDR 2-exposure yang terhuyung-huyung, misalnya. Kami juga telah melihat implementasi memanfaatkan beberapa eksposur dari piksel yang berdekatan untuk snap HDR instan tanpa penundaan pembacaan. Pixel padat, sensor binned membuat jepretan HDR ultra-tajam dan video HDR berkualitas tinggi lebih layak. Memang, masalah ini juga dapat diselesaikan dengan lebih cepat, sensor resolusi lebih rendah juga, jadi tidak eksklusif untuk produk 200MP ini.

TLDR adalah bahwa kamera 200MP sama pentingnya dengan fleksibilitas dan fitur pemotretan seperti halnya resolusi.

Dan mengapa Anda tidak melakukannya?

Kamera Sony Xperia vs DSLR

Robert Triggs / Otoritas Android

Seperti semua teknologi, di mana ada pro, sering ada kontra, dan itu pasti terjadi karena kami menilai smartphone 200MP. Masalah besar dengan sensor ini adalah ukuran pikselnya yang kecil.

Kami telah membahas ini panjang lebar sebelumnya, cukup untuk mengatakan bahwa piksel yang lebih kecil lebih rentan terhadap noise dan rentang dinamis yang buruk. Sementara menggabungkan data dari piksel yang berdekatan membantu, masih ada dinding sel yang memantulkan dan memblokir sebagian cahaya yang seharusnya membuatnya menjadi piksel yang lebih besar. Sederhananya, piksel asli 2,24µm akan menangkap lebih banyak cahaya daripada piksel-bined setara 2,24µm. Ada juga pertanyaan apakah lensa yang menyertainya bahkan dapat memfokuskan cahaya cukup tajam untuk menyelesaikan 200MP pada area sekecil itu. Sensor kamera kecil dibatasi difraksi pada nilai apertur yang lebih besar, membutuhkan lensa apertur lebih lebar yang terkenal sulit dibuat tanpa distorsi. Oleh karena itu mengapa kami tidak menaruh banyak stok dalam kualitas gambar dari mode pemotretan resolusi sangat tinggi ini.

Video 8K terdengar bagus, tetapi tidak ada gunanya jika sensor tidak dapat menyelesaikan resolusi secara tajam.

Dalam hal ini, dorongan untuk resolusi yang lebih tinggi agak bertentangan dengan tren lain di industri ini, terutama dorongan untuk kinerja video cahaya rendah yang superior, terutama pada 4K dan 8K. Piksel yang lebih kecil tidak akan membantu di sini, bahkan dengan klaim binning. Sensor gambar ini juga tidak lebih besar dari yang terbesar di industri, yang telah mendorong lebih dekat ke tanda 1 inci dalam mengejar penangkapan cahaya superior untuk fotografi malam hari. Dengan kata lain, lebih banyak megapiksel tentu saja tidak secara otomatis memecahkan masalah industri yang lebih besar.

Baca lebih banyak: Sony memprediksi ponsel akan segera menyusul kamera DSLR — apakah itu benar-benar mungkin?

Ada juga solusi fotografi kamera smartphone yang lebih inovatif untuk diperhatikan daripada sekadar menjejalkan lebih banyak piksel. Kamera periskop panjang fokus variabel Sony Xperia 1 IV, misalnya, menawarkan fleksibilitas zoom yang lebih besar hanya dari satu sensor. Dibawa ke tingkat berikutnya, kita mungkin pada akhirnya bisa menghilangkan kamera zoom khusus sama sekali. Merek lain, seperti Oppo dan Google, berinvestasi dalam saluran pemrosesan gambar khusus untuk menjalankan algoritme pesanan mulai dari pengurangan kebisingan hingga pemrosesan video 4K. Belum lagi kemajuan yang tampaknya tidak pernah berakhir dalam fotografi komputasional yang membuat gambar kita terlihat lebih baik tanpa usaha apa pun dari pihak kita.

Tentu saja, lebih banyak megapiksel bagus untuk dimiliki, dan seperti yang biasa kami lakukan pada pengenalan sensor 100MP, smartphone yang dilengkapi 200MP tidak diragukan lagi akan segera hadir. Apakah mereka membawa fotografi seluler ke tingkat yang lebih tinggi atau hanya sekedar pemasaran masih harus dilihat. Sementara itu, kami mengawasi beberapa inovasi menarik lainnya yang terjadi di ruang kamera ponsel cerdas.