Ragam Kendala Pembelajaran Bahasa Yang Dihadapi Di Inggris

kukchelanguages.com -Terlepas dari peran penting Inggris di panggung global dan perpaduan budayanya, negara ini sebagian besar tetap merupakan negara monoglot. Tapi apa yang menahan orang Inggris untuk belajar bahasa asing?

The Guardian dan British Academy meluncurkan Case for Language Learning untuk menyelidiki alasan di balik kekurangan keterampilan bahasa asing di Inggris, membahas pentingnya dan nilai belajar bahasa asing. Laporan Living Languages ??menyoroti banyak perdebatan dan pemikiran yang dihasilkan oleh proyek dua tahun tersebut, dan menyatukan beberapa tema yang dominan.

Ragam Kendala Pembelajaran Bahasa Yang Dihadapi Di Inggris

1. Kurangnya kemampuan bahasa berdampak buruk bagi perekonomian

Ekonomi Inggris sedang sangat dirugikan karena kekurangan keterampilan bahasa asing. Faktanya, menurut statistik pemerintah sendiri, negara itu menelan biaya 3,5% dari PDB setiap tahun – itu £48 miliar. James Foreman-Peck, profesor ekonomi di Cardiff Business School menggambarkan ini sebagai “pajak atas pertumbuhan”, yang melihat potensi eksportir kecil hingga menengah terhambat. Ini terjadi bukan hanya karena mereka tidak memiliki uang untuk mempekerjakan banyak ahli bahasa seperti yang dilakukan perusahaan global, tetapi juga karena – tanpa keterampilan bahasa – mereka terhalang untuk berdagang secara internasional.

Seorang pemimpin bisnis, Nick Brown, menjelaskan, ”Bahasa Inggris boleh saja jika Anda ingin membeli sesuatu, tetapi itu bukan bahasa yang tepat untuk digunakan bagi orang yang ingin menjual barang.”

2. Orang-orang muda menunda belajar bahasa

Penelitian oleh Guardian dan British Academy menemukan bahwa kaum muda menunda belajar bahasa karena mereka pikir itu terlalu sulit. Dan itu terlepas dari kenyataan bahwa sebagian besar dari mereka mengakui bahwa bahasa bisa baik untuk karier, memahami budaya, dan bertemu orang baru.

Jumlah siswa yang mengambil A-level dalam bahasa asing telah mengalami penurunan yang stabil di Inggris selama 10 tahun, dan jumlah sarjana yang diterima untuk gelar dalam bahasa modern turun ke level terendah dalam satu dekade pada 2012-13.

Tidak semuanya berita buruk, 70% mengatakan mereka akan tertarik untuk belajar bahasa di masa depan, dan satu dari lima sudah berbicara bahasa lain di rumah bersama keluarga mereka. Jumlah GCSE yang mengambil bahasa juga sudah mulai pulih.

3. Bahasa lebih dari sekadar meningkatkan CV Anda

Kasus Pembelajaran Bahasa didengar dari lusinan pembaca dan pakar yang menyebutkan berbagai masalah dengan cara pendekatan bahasa di sekolah. Salah satu tema yang paling mencolok adalah pentingnya menyadari bahwa bahasa harus lebih dari sekadar memberikan dorongan karir. Bagaimanapun, Jack Porteous, dari Perdagangan dan Investasi Inggris, mengatakan bahwa keterampilan bahasa “jarang menjadi persyaratan utama” untuk sebuah pekerjaan – biasanya ada lebih dari itu. Jadi, penting untuk mengingat aspek lain dari pembelajaran bahasa juga.

Profesor Katrin Kohl dari Universitas Oxford mengatakan: “Belajar bahasa tidak hanya sulit tetapi mungkin membosankan kecuali melibatkan tantangan intelektual, atraksi budaya dan penghargaan komunikatif.”

4. Bahasa minoritas memiliki hubungan yang kompleks dengan masyarakat

Apakah beberapa bahasa asing mengikat komunitas atau memisahkan mereka? Tampaknya juri masih keluar. Seorang pembaca berkata: “Saya berbicara sebagai [anggota] minoritas non-kulit putih, lahir di negara ini. Berbicara 300 bahasa di negara ini bukanlah hal yang baik. Itu menciptakan perpecahan dan permusuhan.”

Namun, Jocelyn Wyburd, ketua Dewan Bahasa Modern Universitas, mengatakan: “Jika kita dapat memanfaatkan multibahasa di hadapan kita … itu bisa sangat bermanfaat di sekolah dan bermanfaat bagi komunikasi lintas budaya.” Meskipun demikian, jajak pendapat Guardian/ICM menunjukkan bahwa bahasa minoritas tidak sepenuhnya dianut, dengan hanya sekitar sepertiga orang yang bahasa ibunya bukan bahasa Inggris mengambil kualifikasi dalam bahasa ibu mereka.

5. 6.000 bahasa menghadapi kepunahan

Di seluruh dunia, bahasa minoritas menghadapi kepunahan dalam menghadapi globalisasi. Menurut Unesco, setengah dari 6.000 bahasa di dunia menghadapi musnah pada akhir abad ini, termasuk 150 dari Eropa.

Bahasa yang terancam punah termasuk Quechua, yang diucapkan, terutama di Andes di Kolombia ke Chili. Prof Rosaleen Howard, dari Universitas Newcastle menjelaskan: “Ketika orang pindah dari daerah pedesaan ke kota, mereka membutuhkan bahasa Spanyol untuk mendapatkan pekerjaan dan pendidikan; tidak ada alternatif. Orang-orang yang mendorong revitalisasi bahasa cenderung adalah orang-orang yang lebih berpendidikan yang bilingual.”

By Drajad