samsung galaxy z fold 4 standing multitasking
samsung galaxy z fold 4 multitasking berdiri

Ryan Haines / Otoritas Android

Samsung Galaxy Z Lipat 4

Samsung Galaxy Z Fold 4 sebenarnya bukan ponsel. Ini juga bukan tablet. Ini memiliki layar besar seperti tablet dan kamera kelas ponsel, tetapi tidak sepenuhnya berkomitmen untuk kedua sisi. Karena itu, diperlukan pengalaman perangkat lunak yang berjalan di antara ponsel dan tablet tanpa jatuh ke satu arah atau yang lain. Di situlah Android 12L masuk. Ini adalah bidikan di lengan yang dibutuhkan Samsung yang dapat dilipat dengan gaya buku, dan ini menetapkan standar baru untuk perangkat lunak yang dikuratori.

Lihat juga: Samsung Galaxy Z Lipat 4 ulasan

Hargai bilah tugas

Antarmuka kamera Samsung Galaxy Z Fold 4 di Android 12L

Ryan Haines / Otoritas Android

Android 12L di Galaxy Z Fold 4 hidup dan mati oleh bilah tugas di tepi bawah. Baiklah, mungkin tidak sedramatis itu, tetapi ini sangat membantu dalam membuat layar 7,6 inci lebih mudah diatur. Ini mengisi peran yang mirip dengan bilah tugas yang ditemukan di Mac atau PC, menyelamatkan Anda dari yoga ibu jari daripada memberi penunjuk tetikus istirahat.

Tidak hanya bilah tugas yang mudah dijangkau, tetapi juga secara praktis meminta Anda untuk melakukan banyak tugas. Ini menumpuk beberapa aplikasi yang harus dimiliki untuk penggunaan sehari-hari di samping beberapa favorit pribadi Anda, membuatnya mudah untuk berpindah dari satu fokus ke fokus berikutnya. Setelah Anda masuk ke dalam gulma multitasking, Anda juga akan mulai melihat beberapa kombinasi masuk Anda muncul di ujung kanan bilah tugas. Salah satunya adalah kombinasi Chrome dan Google Maps — perpaduan sempurna untuk menavigasi ke restoran dan membaca menu secara bersamaan.

Taskbar Android 12L menempatkan lebih banyak di ujung jari Anda dan menawarkan istirahat dari yoga ibu jari yang menyakitkan.

Jika Anda tidak dapat menemukan apa yang Anda butuhkan, sisa aplikasi Anda hanya berjarak satu ketukan ibu jari kiri Anda. Butuh satu menit bagi saya untuk menyadari bahwa ikon dengan sembilan titik adalah jalan pintas ke laci aplikasi, tetapi sekarang saya hampir tidak menggunakan apa pun. Laci aplikasi dalam aplikasi sedikit dipadatkan dari versi layar penuh dan tidak memerlukan perjalanan kembali ke layar beranda untuk sampai ke sana. Dan ya, sama mudahnya untuk membuka aplikasi kedua dan melakukan banyak tugas dari sana.

Tangkapan layar 20220916 073010 YouTube

Ryan Haines / Otoritas Android

Laci aplikasi diakses dari bilah tugas

Mungkin bagian paling cerdik tentang taskbar Android 12L adalah mengetahui kapan harus menahannya dan kapan harus melipatnya (pun intended). Itu menghilang ketika Anda memiliki tampilan utama tertutup dan setiap kali Anda mencelupkan ke dalam video layar penuh atau game seperti Asphalt 9. Bahkan ketika Anda tidak dapat melihatnya, bilah tugas hanya menggesek ke atas — jangan mulai dari bagian paling bawah layar, atau Anda akan kembali ke layar beranda.

Belajarlah lagi: Berikut adalah ponsel lipat terbaik yang bisa Anda dapatkan sekarang

Tata letak, tata letak, tata letak

samsung galaxy z fold 4 youtube multitasking

Ryan Haines / Otoritas Android

Menjalankan dua aplikasi sekaligus bukanlah hal baru — setidaknya di Android. Namun, ini jarang seintuitif pada Galaxy Z Fold 4. Membagi layar besar menjadi dua atau tiga blok bersih jauh di depan membagi layar terbesar Samsung berikutnya, Galaxy S22 Ultra, menjadi dua.

Saat melakukan banyak tugas di Android 12L, Anda juga memiliki kontrol penuh atas apakah aplikasi Anda dibagi secara vertikal atau horizontal. Saya lebih suka memiliki jendela di atas satu sama lain, karena lebih mudah untuk menggulir keduanya secara bersamaan, tetapi pilihan sepenuhnya ada di tangan Anda.

Dua aplikasi, tiga aplikasi, vertikal, horizontal, tata letak (hampir) tidak memiliki batas.

Aplikasi pihak pertama Samsung juga mendapat manfaat dari dosis cinta tata letak yang sehat. Aplikasi kamera, misalnya, terlihat hampir lucu ketika diberikan seluruh tampilan untuk jendela bidiknya. Namun, ia menawarkan tweak opsional seperti Gallery Mode dan Cover Screen Preview untuk mengoptimalkan faktor bentuk lipat. Mode Galeri membuka panel di bagian kiri layar bagian dalam untuk memamerkan beberapa foto dan video terakhir yang Anda ambil, sementara Pratinjau Layar Sampul melakukan persis seperti yang tertulis di layar luar.

Aplikasi dialer asli juga ikut bersenang-senang, mengambil semacam tata letak buku telepon. Tab Kontaknya menampilkan seluruh daftar kontak Anda di sebelah kiri lipatan dan membuka informasi mendalam di sisi kanan setiap kali Anda mengetuk sebuah nama. Tab Terbaru mengikuti struktur yang serupa, meskipun Keypad hanyalah keypad raksasa. YouTube adalah salah satu dari sedikit aplikasi pihak ketiga yang mendukung tata letak yang sepenuhnya disesuaikan, tetapi ini masih dalam proses, seperti yang akan saya jelaskan di bawah.

Tidak semua aplikasi Samsung mengikuti tren Android 12L yang sangat dapat disesuaikan, dan beberapa mengabaikan dukungan multi-jendela sama sekali. Samsung Wallet, misalnya, semuanya atau tidak sama sekali dalam hal mengakses layar Anda. Itu mungkin baik-baik saja jika Anda hanya menggunakan aplikasi untuk melakukan pembayaran seluler, tetapi tidak nyaman jika Anda ingin mengawasi keuangan Anda saat berbelanja online.

Baca lebih banyak: Dengan Android 12L, Google harus memimpin dengan memberi contoh

Beberapa lipatan tersisa untuk menghaluskan

Youtube di Samsung Galaxy Z Fold 4 Android 12L

Ryan Haines / Otoritas Android

Android 12L tidak akan pernah sempurna begitu saja. Sebagai solusi perangkat lunak untuk tablet, Chromebook, dan perangkat yang dapat dilipat, ada gunung yang harus didaki. Ketiga jenis perangkat tersebut sangat bervariasi dalam ukuran, bentuk, dan penggunaan, sehingga mengoptimalkan aplikasi untuk tablet tidak sama dengan mengoptimalkannya untuk Galaxy Z Fold 4.

Misalnya, membuka video di YouTube dapat mengambil sejumlah tata letak. Ini berfungsi dengan baik dengan Galaxy Z Fold 4 terbuka penuh, baik dalam lanskap atau potret, layar penuh atau tidak. Namun, begitu Anda mencoba menonton video layar penuh dengan tampilan sebagian terlipat, Anda mendapatkan kengerian di atas. Alih-alih mengecilkan video dan mendorongnya ke atas atau ke bawah, video tetap tepat di tengah, di mana Anda hanya dapat melihat setengah dari apa yang Anda tonton. Jangankan bilah hitam tebal — meskipun lebih karena rasio aspek persegi daripada Android 12L.

Google mungkin menjadi dalang di balik Android 12L, tetapi pengoptimalan YouTube-nya terkadang membuat kepala pusing.

Masalah lainnya adalah beberapa aplikasi melewatkan pengoptimalan untuk Android 12L sama sekali. Instagram adalah karung tinju yang bagus untuk perangkat layar besar hanya karena ia menolak untuk bermain game. Itu tidak ada untuk iPad atau Galaxy Tab, dan pendekatannya untuk Galaxy Z Fold 4 adalah sesuatu yang sesuai dengan nada “inilah aplikasi smartphone normal, hadapilah.” Instagram bahkan tidak repot-repot untuk mengisi layar pada layar lipat premium Samsung, itu muncul sebagai jendela yang dapat Anda geser ke kiri atau kanan untuk menggulir dengan mudah. Sekali lagi, ini bukan kesalahan Android 12L, tetapi masalah tata letak menjadi sakit kepala kegunaan, terutama ketika pengembang tidak mencoba beradaptasi.

Terlepas dari tata letak yang unik, Android 12L adalah langkah terbesar Galaxy Z Fold 4 ke arah yang benar. Untungnya, Google berjanji untuk terus mengembangkan perangkat lunak selama Samsung terus mendorong perangkat yang dapat dilipat, jadi masih ada harapan bahwa beberapa kekurangan dapat diperbaiki. Lagi pula, perangkat lunak membuat saya kembali ke telepon yang ingin dipercayai oleh setiap serat keberadaan saya terlalu besar. Serat saya tidak salah. Ini adalah raksasa, tetapi raksasa yang membuktikan nilainya pada hari-hari tersibuk saya.