sony zv 1 alongside samsung galaxy s21 fe
sony zv 1 bersama samsung galaxy s21 fe

Calvin Wankhede / Otoritas Android

Dari Sony hingga Xiaomi, merek-merek smartphone semakin berkecimpung dalam perangkat keras sensor kamera satu inci. Tetapi sebagai seseorang yang tidak membeli smartphone andalan, saya telah mengundurkan diri untuk menerima bahwa perlu waktu bertahun-tahun sebelum teknologi mengalir ke saku saya. Sampai saya menyadari bahwa saya dapat melewatkan penantian dan membeli kamera point-and-shoot yang lebih mumpuni. Sony ZV-1, misalnya, menggunakan sensor satu inci yang sama dengan Xperia Pro-I mutakhir seharga $1.799 dan harganya kurang dari setengahnya.

Jika Anda melihat pemasaran Sony untuk ZV-1, itu jelas ditujukan untuk pembuat konten dan videografer yang bercita-cita tinggi. Tapi itu juga mampu dalam mode non-video. Sony mengemas sensor satu inci yang sama di RX100 yang berfokus pada fotografi. Dengan kata lain, meskipun tidak memiliki beberapa fitur tambahan seperti jendela bidik elektronik, pop-up flash, dan mode dial, ZV-1 masih memiliki perangkat keras pencitraan yang sama.

Faktanya, lensa 24-70mm f/1.8-2.8 ZV-1 bisa dibilang menawarkan performa low-light yang lebih baik daripada lensa bias zoom 24-200mm f/2.8-4.5 pada RX100 VII. Bukaan yang lebih cerah juga berarti bahwa ZV-1 dapat menghasilkan bokeh yang lebih kuat di belakang subjek Anda.

Sedikit yang saya tahu kamera point-and-shoot akan menjadi salah satu pembelian teknologi saya yang paling mengecewakan di tahun 2022.

Namun, pada akhirnya, titik kritis bagi saya adalah harga yang diminta Sony. Dengan harga $749, ZV-1 jauh lebih murah $450 daripada RX100 terbaru dan jauh lebih murah daripada Xperia Pro-I. Faktor itu cukup meyakinkan saya dan tak lama kemudian, saya telah membuka kotak kamera portabel terbaik Sony. Tetapi sedikit yang saya tahu bahwa itu akan menjadi salah satu pembelian teknologi saya yang paling mengecewakan di tahun 2022.

Tentang artikel ini: Saya membeli Sony ZV-1 untuk saya gunakan sendiri di awal tahun 2022 dan mengujinya selama setahun terakhir.

Portable tidak berarti nyaman

sony zv 1 mengintip melalui saku tas

Calvin Wankhede / Otoritas Android

Saya menghabiskan beberapa minggu pertama dengan Sony ZV-1 mempelajari dasar-dasar fotografi manual. Saya mempelajari cara menyeimbangkan ISO, kecepatan rana, dan apertur dengan cepat menggunakan tombol dan dial kamera. Itu tidak mengubah saya menjadi seorang fotografer yang terampil, tetapi memakukan dasar-dasar ini memungkinkan saya untuk menangkap bidikan yang lebih baik daripada mode otomatis kamera.

Maju cepat ke beberapa bulan yang lalu dan saya mendapati diri saya merencanakan perjalanan dadakan ke Vietnam dengan pasangan saya. Ini adalah kesempatan nyata pertama saya untuk menggunakan Sony ZV-1, jadi tentu saja, saya dengan bersemangat membawanya. Namun, hanya beberapa hari sebelum pergi, saya juga menukar LG Wing saya dengan Samsung Galaxy S21 FE. Yang pertama memiliki sistem kamera yang terkenal biasa-biasa saja, jadi saya penasaran untuk melihat seberapa baik kinerja smartphone sub-flagship tahun 2022 dibandingkan yang terbaik dari Sony.

Pada hari pertama mendarat di Hanoi dan melihat pemandangan lokal, kami dibanjiri dengan rekomendasi jalan-jalan. Hampir setiap pelancong yang kami temui memuji provinsi Hà Giang di Vietnam utara, jadi kami memutuskan untuk menyewa sepeda motor dan menjelajahi daerah tersebut. Tapi di sinilah saya mengalami hambatan pertama saya dengan ZV-1 – kami hanya memiliki cukup ruang di ransel kami untuk memuat pakaian dan keperluan sehari-hari selama tiga hari. Saya juga tidak terlalu tertarik untuk memasang kamera mahal ke bagian belakang sepeda motor trail. Jadi pada akhirnya, saya tidak punya pilihan selain meninggalkan kamera di dalam koper kami di hotel.

Tanpa ketahanan air dan perlindungan debu, melepas ZV-1 tidak masuk akal dibandingkan dengan menggunakan ponsel saya.

Tapi saya segera menemukan bahwa bahkan jika saya membawa kamera entah bagaimana, menggunakannya akan menjadi bisnis yang berisiko. Pada hari pertama, kami melewati celah gunung yang berkabut dan akhirnya mengalami hujan lebat. ZV-1 tidak tahan cuaca, jadi saya tidak akan bisa memotret apa pun tanpa membahayakan kamera. Sementara itu, saya tidak terlalu khawatir tentang ponsel cerdas saya yang diberi peringkat IP68, dan menggunakan kameranya di setiap sudut pandang. Saya bahkan memasangnya di stang sepeda untuk navigasi sepanjang waktu.

Di penghujung hari pertama itu, ZV-1 tidak lebih dari sekadar renungan di benak saya. Saya telah melihat beberapa pemandangan paling menakjubkan dalam hidup saya dan S21 FE menangkap semuanya, sering kali bekerja lebih baik dari yang saya harapkan. Dan dengan jam siang hari yang terbatas, saya juga senang bisa menekan tombol rana dan segera kembali ke jalan — tidak perlu mengutak-atik tombol atau dial.

Saya cukup sering meraih lensa ultrawide, sesuatu yang tidak dapat saya lakukan dengan kamera. Panjang fokus minimum 24mm ZV-1 adalah titik awal yang layak, tetapi tidak memiliki keagungan yang diberikan oleh bidang pandang FE 13mm yang lebih lebar untuk lanskap.

Sekarang, saya tahu apa yang mungkin Anda pikirkan. Smartphone telah melenyapkan pasar kamera point-and-shoot justru karena kenyamanan dan keserbagunaannya. Tapi yang penting di sini adalah saya tidak pernah merasa bahwa ZV-1 akan menghasilkan gambar yang jauh lebih baik. Ini berarti saya terus mengandalkan ponsel cerdas saya untuk sebagian besar perjalanan, bahkan setelah saya memiliki akses ke kamera lagi. Lihat saja jepretan dari Galaxy S21 FE di bawah ini.

Smartphone vs point-and-shoot: Apakah kamera khusus menang?

Ketika saya akhirnya tidak terbebani oleh batasan berat dan cuaca, saya membawa ZV-1 ke taman hiburan dan mengadunya dengan S21 FE. Saya benar-benar berharap kamera tampil lebih unggul dalam perbandingan berdampingan, tetapi seringkali sulit untuk memilih pemenang.

Melihat contoh di atas, jelas bahwa pasca-pemrosesan Samsung cenderung sedikit berlebihan dengan saturasi dan penajaman, terutama di bagian dengan dedaunan lebat. Namun, jangkauan dinamis ZV-1 langsung dari kamera tidak dapat bersaing dengan pemrosesan HDR multi-bingkai smartphone modern. Anda dapat memperbaiki beberapa masalah ini jika memotret dalam RAW dengan salah satu perangkat, tetapi hal terakhir yang ingin saya lakukan saat berlibur adalah membawa laptop dan mengedit foto.

ZV-1 memiliki potensi untuk memberikan bidikan yang lebih baik, tetapi siapa yang ingin mengedit foto saat liburan?

Zoom adalah satu-satunya area langka di mana saya selalu lebih suka memiliki ZV-1. Tapi saya berharap karena S21 FE hanya memiliki sensor telefoto 3x yang lumayan. Saya berharap perangkat keras periskop yang Anda temukan di Pixel 7 Pro atau Galaxy S22 Ultra jauh lebih baik. Namun demikian, saya masih merasa bahwa zoom smartphone terkadang berguna, seperti saat saya ingin membaca teks di pameran museum dari jauh.

galaxy s21 fe zoom shot dari pameran museum yang dibawa oleh Angkatan Bersenjata Amerika Serikat selama Perang Vietnam

Calvin Wankhede / Otoritas Android

Saya juga akui bahwa selfie yang diambil dengan ZV-1 hampir selalu terlihat lebih baik daripada kamera mungil ponsel cerdas saya, dan pembingkaian yang tepat dimungkinkan berkat layar artikulasi penuh. Demikian juga, video terlihat lebih baik dengan lebih banyak detail, kedalaman bidang, dan tanpa penajaman berlebih. Warisan vlogging ZV-1 membuatnya bahkan memiliki Electronic Image Stabilization (EIS), sebuah fitur yang tidak dimiliki oleh banyak kamera Sony yang lebih murah selama bertahun-tahun.

Selfie dan video yang diambil dengan Sony ZV-1 memang terlihat lebih baik daripada smartphone saya.

Tetapi pada akhirnya, tidak satu pun dari kemenangan ini yang membantu membenarkan harga yang diminta ZV-1 sebesar $750. Untuk konteksnya, saya membeli Galaxy S21 FE saya hanya dengan obral $500. Ini bukan ponsel kamera terbaik di pasaran, tapi saya sangat puas dengannya. Melihat ke belakang, saya akan dengan senang hati memberikan tambahan $200 atau lebih untuk Pixel 7 jika saya tahu berapa banyak saya akan menggunakan kameranya.

Point-and-shoot bukan untuk semua orang

Aplikasi kamera P30 Pro vs RX100 vs Pixel 4

Kekecewaan terbesar saya dengan ZV-1 adalah meskipun ini adalah salah satu kamera terkecil di pasaran, ini sangat tidak nyaman. Itu bahkan tidak selalu pas di saku Anda. Anda mungkin dapat mewujudkannya dengan mantel atau celana pendek kargo, tetapi saya merasa tidak mungkin saat mengenakan jeans – bahkan tanpa aksesori pegangan yang saya gunakan. Itu kompromi langsung karena Anda terpaksa membawa tas setiap saat. Dan pada saat itu, mengapa tidak membeli kamera APS-C yang sedikit lebih besar saja? Sony A6000 yang legendaris, misalnya, tidak hanya jauh lebih mumpuni tetapi juga jauh lebih murah.

Lihat juga: Kamera terbaik untuk pemula fotografi

ZV-1 juga membuat beberapa kompromi kegunaan. Ada pegangan yang sangat kecil dibandingkan dengan kamera yang lebih besar, misalnya, yang berarti kamera ini agak berbahaya di tangan Anda. Sejak saat itu saya telah menambahkan pegangan pihak ketiga, tetapi ini secara signifikan meningkatkan ukuran dan berat kamera. Ketika Anda juga mempertimbangkan kurangnya ketahanan air, aplikasi pendamping ponsel cerdas Sony yang kikuk, dan port pengisian daya micro-USB yang kuno, Anda merasa bahwa kerumitan ekstra itu tidak sepadan.

Kamera point-and-shoot berakhir dengan posisi yang canggung; tidak seportabel ponsel atau sekuat kamera APS-C.

Bukan berarti Sony ZV-1 adalah kamera yang buruk. Saya yakin seseorang dengan lebih banyak keterampilan dan kesabaran dapat mengambil lebih banyak nilai darinya daripada saya. Namun di dunia di mana ada fotografi komputasional, Anda dapat memperoleh hasil yang hampir sama dari telepon tanpa merusak bank. Dan jika Anda berhasil membuat komposisi bidikan yang tepat, Anda akan mencapai banyak hal bahkan dengan kamera smartphone yang sederhana.

Melihat ke belakang sekarang, saya mungkin seharusnya membeli kamera aksi atau drone daripada Sony ZV-1. Salah satu dari itu akan menambahkan dimensi baru pada cara saya melihat kembali perjalanan saya. Atau mungkin lebih baik tidak membeli peralatan fotografi khusus dan lebih ringan saat bepergian. Either way, saya sekarang memiliki apresiasi yang baru ditemukan untuk kamera pada smartphone modern.

Sony ZV-1

Sony ZV-1

Harga solid • Fokus bagus

Pemula yang solid atau kamera vlogging, meskipun tidak memiliki semua lonceng dan peluit.

ZV-1 menghadirkan sensor satu inci 20,1MP, fokus otomatis mata, dan bahkan pengaturan pameran produk untuk YouTuber.