Using Chat GPT on a phone
Menggunakan Chat GPT di ponsel

Dhruv Bhutani / Otoritas Android

Bahwa mesin akan mencuri pekerjaan kita telah menjadi ketakutan umum sejak revolusi industri. Kami telah lama berasumsi bahwa itu adalah kebenaran yang tak terelakkan untuk pekerjaan yang berulang, manual, dan padat karya. Namun, sebagai penulis atau individu kreatif, kita cenderung berpikir bahwa profesi kita terlindungi dengan baik dalam domain yang relatif aman. Jadi ketika DALL-E 2 dan ChatGPT dirilis tahun ini, dampak potensial dari AI sedikit lebih dekat ke rumah.

DALL-E 2 dan ChatGPT telah memunculkan ketakutan akan komputer yang menggantikan manusia, tetapi kenyataannya sedikit lebih bernuansa.

Sementara seni yang diprakarsai AI DALL-E terbukti menjadi eksperimen menarik dalam kreativitas turunan, ChatGPT membawanya lebih jauh. Model bahasa berbasis AI dan pembelajaran mesin dapat menulis konten mirip manusia sambil menarik dari database informasi yang jauh melampaui kemampuan manusia. Selamat. Tebak komputer akhirnya datang untuk pekerjaan saya?

Untuk mengujinya, saya menantang algoritme untuk menjawab pertanyaan yang telah menciptakan dan menggulingkan kerajaan ponsel cerdas dan memicu banyak perang di antara para fanboy yang mengamuk. Hei, Chat GPT, mari selesaikan debat Android vs. iPhone untuk selamanya.

Dibutuhkan prompt yang tepat

menyelesaikan debat android vs iphone menggunakan ai

Dhruv Bhutani / Otoritas Android

Sebagai jurnalis teknologi yang meliput teknologi mutakhir dan menulis tentang bagaimana hal itu bersinggungan dengan kehidupan kita, pekerjaan kita membutuhkan konteks, nuansa, dan pengalaman. Kami berkembang dengan kemampuan kami untuk memotong hiperbola dan membawa Anda ke bawah. Bisakah AI, meskipun pintar, menguasai keahlian ini menggunakan kekuatan potensi komputasi yang praktis tidak terbatas?

Keterampilan percakapan ChatGPT sangat bergantung pada input dan permintaan pengguna.

Masuk ke ChatGPT, saya memiliki pemahaman tentang apa yang diharapkan dari pendekatan algoritmik menuju pembuatan teks. Seperti DALL-E 2, keterampilan percakapan ChatGPT relatif cepat, dan dimungkinkan untuk mendapatkan jawaban yang lebih terperinci jika Anda membingkai pertanyaan dengan mempertimbangkan hal-hal spesifik. Saya bermain-main dengan beberapa iterasi dari pertanyaan tersebut, termasuk meminta AI untuk membantu saya memilih antara ponsel Android andalan terbaik dan iPhone, dengan asumsi harganya sama. Inilah yang saya dapatkan:

Sulit untuk mengatakan mana yang lebih baik, karena perangkat iPhone dan Android memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Pada akhirnya, pilihan terbaik untuk Anda akan bergantung pada preferensi dan kebutuhan pribadi Anda. Beberapa orang lebih suka iPhone karena mudah digunakan dan menawarkan pengalaman pengguna yang mulus, sementara yang lain lebih memilih perangkat Android karena cenderung lebih dapat disesuaikan dan menawarkan pilihan yang lebih luas pada titik harga yang berbeda. Itu benar-benar tergantung pada apa yang paling Anda hargai di telepon.

Lebih dari satu cara, jawaban yang disajikan oleh ChatGPT benar. Lagi pula, memilih telepon baru memang tergantung pada apa yang paling Anda hargai di telepon. Ringkasan singkatnya pada dasarnya adalah versi catatan tebing dari apa yang saya sebutkan secara informal dalam obrolan santai dengan seorang teman yang ingin membeli telepon baru. Teks disajikan dengan cukup baik dalam bentuk yang mirip manusia, meskipun tidak memiliki sedikit emosi.

Namun, pandangan yang lebih dekat mengungkapkan kurangnya kerumitan yang dibutuhkan oleh pertanyaan seperti ini. Ringkasan yang ditawarkan mungkin merupakan versi paling dasar dari argumen yang kami ajukan Otoritas Android dan lusinan publikasi lainnya telah menulis tentang ad nauseam. Apa yang tidak diberikannya kepada kami adalah intuisi tambahan atau sentuhan manusia yang diperlukan yang memungkinkan kami membantu memilih ponsel Android terbaik di setiap titik harga untuk pembaca kami.

Mesin pencari brilian dengan nama lain

garis besar untuk artikel menggunakan chatgpt 1

Dhruv Bhutani / Otoritas Android

Ketika diminta untuk menguraikan lebih lanjut, ChatGPT tidak menyimpang terlalu jauh dari ringkasan sub-100 kata di atas dan menyajikan serangkaian fakta, seperti ponsel Android yang ditenagai oleh sistem operasi Android dan bahwa iPhone dikenal dengan bentuknya yang ramping dan modern. desain. Itu sebenarnya benar, tetapi tidak terlalu membantu saat mencoba mengangkat telepon baru.

ChatGPT hebat dalam mengambil fakta dan membingkainya dalam ucapan alami, tetapi tidak memberikan pendapat apa pun.

Nyatanya, semakin banyak Anda berkomunikasi dengan ChatGPT, semakin jelas batasannya. Salinan AI sangat bagus dalam memuntahkan fakta — atau versi yang paling diterima/umum ketika ada nuansa — dan tanpa ragu, ada kasus penggunaan untuk itu. Namun, saya akan menempatkannya di dekat contoh bagus pemrosesan bahasa alami daripada kecerdasan yang sebenarnya.

Meskipun diminta terus-menerus, ChatGPT tidak pernah mencoba memahami apa yang saya cari di ponsel dan perangkat mana yang sesuai dengan kebutuhan saya. Sebagai wasit yang sangat netral, ChatGPT unggul dalam menyatakan aturan. Tetapi ekspresi kreatif berasal dari sebuah opini, dan tanpa kemampuan untuk merumuskannya, terbukti bahwa alat tersebut tidak akan lebih dari sekadar alat dalam gudang penulis – sejauh ini.

Anda bisa mengajari komputer berbicara, Anda belum bisa mengajarinya berpikir.

Keunggulan ChatGPT dalam membentuk prosa yang bagus tidak terlalu mengejutkan. Sebagai pembelajar bahasa seumur hidup dan seorang insinyur komputer melalui pendidikan, mudah untuk menarik kesejajaran antara struktur gramatikal dan sintaks pengkodean. Menemukan kata yang tepat tidaklah rumit karena algoritme menarik data dari database yang luas. Tambahkan ribuan jam pembelajaran mesin, dan Anda dapat mengajari komputer untuk berbicara. Apa yang jelas tidak bisa Anda ajarkan pada komputer adalah memiliki pendapat.

gpt obrolan android vs iPhone

Dhruv Bhutani / Otoritas Android

Saya meminta ChatGPT untuk menjelaskan lebih lanjut tentang topik tersebut; bahkan jawaban yang paling mendalam adalah fakta yang diulangi dari ribuan artikel tempat AI dilatih. Apa pun permintaannya, tidak ada situasi di mana AI dapat mendorong saya ke arah yang benar, menyerahkan semua pengambilan keputusan yang sebenarnya kepada saya. Kurangnya pemahaman mendalam tentang mengapa atau apa yang mungkin merupakan batas terakhir dari demarkasi antara ucapan manusia dan teks yang dihasilkan AI. Yang mengatakan, itu adalah perbedaan penting yang juga memisahkan ChatGPT dari sistem yang benar-benar cerdas versus apa adanya — mesin pencari yang brilian dan intuitif.

Itu belum akan menggantikan manusia, tetapi ada kegunaannya

Obrolan pertanyaan GPT tentang kutipan

Dhruv Bhutani / Otoritas Android

Untuk semua keterbatasannya, ChatGPT bukannya tanpa kasus penggunaannya. Saya sudah melihat manfaat dalam menggunakan model pembelajaran bahasa berbasis AI untuk memunculkan ide atau mendapatkan informasi kontekstual saat menulis tentang suatu topik. Karena ChatGPT bersandar pada jawaban berperingkat tinggi dari informasi yang lebih luas yang telah dilatihnya, kemungkinan menemukan informasi yang benar cenderung lebih tinggi daripada mesin telusur tradisional.

Selain itu, ini bisa menjadi alat yang berguna untuk menarik kutipan, studi, statistik, atau bahkan untuk mengetahui pertanyaan populer yang mungkin ditanyakan orang tentang suatu topik. Selain itu, saya dapat melihat penulis menggunakannya untuk membuat garis besar artikel atau mencari inspirasi.

Terlepas dari semua kekurangannya, ChatGPT memiliki potensi luar biasa sebagai alat untuk penulis kreatif, jurnalis, dan ruang redaksi.

Menghabiskan beberapa hari bermain-main dengan ChatGPT memperjelas: belum ada pengganti manusia. Dan mempertimbangkan kurangnya perspektif dan pendapat memastikan bahwa perdebatan kuno sekali lagi tetap tidak terpecahkan. Android vs. iPhone, bahkan AI pun tidak memiliki jawaban yang benar.