Google Pixel 7 Pro vs Apple iPhone 14 Pro Max cameras angled
Kamera Google Pixel 7 Pro vs Apple iPhone 14 Pro Max miring

Robert Triggs / Otoritas Android

Saya akui bahwa saya sedikit pengeluh serial dalam hal kamera smartphone. Saya memiliki masalah dengan wajah potret yang rapuh dan merengek tentang masalah detail kecil, tetapi setidaknya beberapa hal yang luar biasa Otoritas Android pembaca berbagi preferensi saya untuk telefoto daripada kamera ultrawide. Sejujurnya, saya sedikit bosan dengan semua foto saya yang menawarkan bidang pandang yang begitu luas.

Jangan salah paham, saya menyukai jepretan ultrawide dan tidak menginginkan ponsel tanpa kemampuan untuk menyesuaikan lanskap atau bangunan penuh ke dalam bingkai. Tapi saya ingin itu sebagai tambahan opsional, bukan jenis bidikan default. Gatal ini semakin menjengkelkan setelah menghabiskan lebih banyak waktu untuk mem-porting kamera mirrorless saya yang luar biasa dengan lensa prima 35mm yang diakui murah (setara full-frame 50mm). Anda tidak bisa mengalahkan tampilan panjang fokus yang lebih “standar” untuk 90% bidikan.

Smartphone utama saya saat ini, Galaxy S22 Ultra yang perkasa, menawarkan kamera utama selebar 23mm dan ultrawide 13mm, bersama dengan telefoto 70mm dan zoom periskop 230mm yang sangat besar. 23mm sudah sangat luas sehingga saya sangat jarang perlu mem-boot ultrawide; Saya mungkin telah menggunakannya beberapa kali dalam enam bulan terakhir.

Pengaturan kamera wide dan ultrawide Galaxy S22 Ultra hampir mubazir, tetapi tidak sendirian dalam hal ini.

Itu tidak membantu bahwa kualitas lensa ultrawide tidak cukup baik dengan kamera utama, seperti biasanya. Saya lebih suka tetap menggunakan penembak utama jika memungkinkan. Sayangnya, bahkan dengan kamera utama, bidang pandang yang mencakup semuanya sering kali membuat saya harus bergerak lebih dekat ke subjek, sehingga menghasilkan perspektif yang bengkok. Belum lagi kekurangan kedalaman bidang dengan panjang fokus yang lebih panjang.

Tetap saja, ultrawide bagus saat Anda benar-benar membutuhkan langkah mundur itu, tetapi saya masih berpendapat bahwa kamera seluas ini menghasilkan perspektif yang terdistorsi, bahkan untuk bidikan lanskap. Selain itu, kamera utama lebih dari yang Anda butuhkan untuk mengisi sebagian besar adegan. Contoh di bawah menunjukkan dengan tepat jenis masalah dan redundansi yang saya alami dengan kamera sudut lebar ganda.

Meskipun pengaturan Samsung terasa sangat berlebihan, setidaknya bagi saya, ini cocok dengan tren umum di hampir semua smartphone unggulan. IPhone 14 Pro Apple menyediakan opsi 24mm dan 13mm, dan sementara Google Pixel 7 Pro menawarkan langkah yang lebih besar di antara lensa, 25mm dan 12mm keduanya cocok untuk bidikan Anda. Sekarang jangan salah paham, kamera utama menghasilkan gambar yang bagus dalam hal kualitas gambar, tetapi bidang pandang bukanlah yang saya inginkan untuk fotografi sehari-hari; Saya membutuhkan potongan yang lebih ketat untuk potret, hewan peliharaan, dan membual tentang asap brisket terbaru saya.

Kembali ke pembicaraan tanpa cermin sebentar, lensa ultrawide 13mm dianggap sebagai peralatan yang cukup spesialis. Ini adalah sesuatu yang mungkin Anda gunakan sesekali tetapi tidak akan pernah menjadi lensa pilihan. Bahkan 24mm dianggap cukup lebar untuk kamera SLR. Lensa zoom fotografi jalanan tipikal Anda menawarkan panjang fokus variabel antara 18mm dan 55mm. Jadi bidikan median Anda mungkin menggunakan panjang fokus sekitar 30mm, dengan penyesuaian untuk zoom lebar atau telefoto jika Anda membutuhkannya.

Kamera ponsel berada di ujung yang lebih luas dari apa yang dianggap berguna oleh ruang SLR pada hari-hari.

Sebagai perbandingan, ponsel cerdas biasa Anda menawarkan lensa sekitar 13mm, 24mm, dan 75mm atau lebih untuk telefoto, menyisakan celah besar yang bergantung pada zoom digital dalam rentang yang tampaknya diprioritaskan oleh SLR. Panjang fokus kamera utama smartphone pasti berada di ujung yang lebih luas dari apa yang dianggap berguna oleh ruang fotografi kelas atas pada hari-hari. Dan itulah yang saya perjuangkan bahkan dengan ponsel kamera terbaik yang pernah saya gunakan tahun ini.

Jika Anda tertarik untuk membandingkannya, berikut adalah beberapa jepretan yang saya ambil dengan kamera mirrorless dan lensa 35mm tahun ini. Ini adalah focal length yang sangat serbaguna dengan perspektif yang sangat alami yang, sejujurnya, membuat saya benci menggunakan ponsel saat kamera saya tertinggal di rumah.

Ini masalah faktor bentuk, setidaknya untuk saat ini

Kamera Samsung Galaxy S22 Ultra vs Apple iPhone 14 Pro Max

Robert Triggs / Otoritas Android

Pasti Anda sekarang bertanya-tanya, “mengapa?” Mengapa merek smartphone sengaja mengkompromikan pengaturan multi-kamera andalan mereka dengan cara ini?

Untungnya, ini tidak disengaja, sejauh yang saya lihat. Alih-alih itu adalah salah satu dari trade-off faktor bentuk seluler yang telah menentukan tren multi-kamera saat ini.

Panjang fokus ditentukan oleh ukuran sensor gambar dan jarak antara lensa dan sensor. Dengan kata lain, sensor yang lebih besar membutuhkan tonjolan kamera yang lebih besar untuk mencapai panjang fokus yang sama. Dorongan untuk sensor yang lebih besar, meskipun bagus dari perspektif penangkapan cahaya, ditukar dengan bidang pandang yang lebih luas jika Anda masih menginginkan bodi yang tipis dan/atau tonjolan kamera sederhana.

Ini juga terkait dengan pengembangan kamera periskop untuk zoom jarak jauh. Panjang fokus yang sangat panjang di atas 70mm membutuhkan lebih banyak ruang, sehingga memerlukan perpindahan ke rumah kamera internal. Kami telah membahas seluk beluk masalah ini secara lebih rinci di sini.

Sensor yang lebih besar telah meningkatkan kualitas gambar tetapi juga mendorong tren bidang pandang yang lebih luas.

Kami tidak akan pernah memasukkan sensor 1 inci secara horizontal di dalam ponsel, atau bahkan sensor 1/1,3 inci yang cukup umum saat ini. Mereka terlalu besar, jadi kamera utama periskop keluar dari pertanyaan kecuali kami menerima sensor utama yang lebih kecil sebagai trade-off. Itu mungkin layak jika teknologi sensor kecil terus meningkat, tapi itu akan memakan waktu bertahun-tahun lagi. Alternatifnya, teknologi lensa baru mungkin muncul yang memungkinkan pemfokusan dengan tonjolan yang lebih kecil, tetapi itu juga belum terlihat. Dalam waktu dekat, satu-satunya trade-off yang layak adalah tonjolan kamera yang lebih besar untuk memperpanjang panjang fokus hingga 30mm atau lebih.

Yang mengatakan, ada tren yang menjanjikan di ruang yang mungkin belum menyelesaikan keluhan saya, yaitu kemajuan dalam aspek lensa bergerak, seperti apertur variabel 10-stop Huawei, zoom panjang fokus Sony yang dapat disesuaikan, dan lensa kamera Tecno yang dapat ditarik. Kemajuan dalam komponen bermotor kecil yang pas secara terpisah di dalam faktor bentuk smartphone bergerak dengan cepat. Pada waktunya, mereka mungkin dapat meniru fleksibilitas lensa zoom kualitas tinggi yang ditemukan pada kamera mirrorless.

Singkatnya, trik perangkat lunak dapat menawarkan alternatif jalan pintas untuk perangkat keras. Meskipun mereka tidak dapat mereplikasi kedalaman bidang yang benar, teknik yang terlihat di Pixel 7 Pro (seperti memotong dari sensor pixel-binned dan fusi gambar sensor) memberikan kualitas gambar yang solid di atas dan di luar apa yang kami kaitkan dengan tradisional. pembesaran digital. Saya ingin melihat ide-ide ini berkembang untuk memanfaatkan pengaturan tiga atau empat kamera. Dipasangkan dengan peningkatan dalam perangkat lunak bokeh, ponsel hampir meniru fleksibilitas lensa zoom tanpa perangkat keras. Tapi masih ada beberapa cara yang tersisa untuk menyempurnakan tekniknya, apalagi sebelum itu ada di mana-mana di seluruh merek ponsel.

Panjang fokus variabel dan trik perangkat lunak mungkin membantu, tetapi saya menunggu solusi yang tepat.

Mungkin, mungkin saja, seseorang akan dapat membangun pengaturan kamera smartphone ideal saya dalam waktu yang tidak terlalu lama lagi. Kamera utama yang andal dengan panjang fokus sekitar 35mm, meskipun memerlukan zoom bermotor yang harus diperpanjang dari housing, akan ideal untuk jepretan sehari-hari. Dikombinasikan dengan ultrawide 20mm atau lebih sederhana, bebas dari distorsi lensa, dan zoom periskop panjang fokus variabel antara 60mm dan 150mm, semuanya dibundel dengan kecerdasan AI yang meningkatkan gambar, bahkan mungkin menggoda saya untuk membuang kamera mirrorless saya sepenuhnya untuk ponsel.

Sampai saat itu, saya akan terus menggerutu tentang jepretan ponsel cerdas saya yang terlihat tidak benar dan dengan enggan membawa kamera “asli” saya, ketika saya mengingatnya.