Google Tensor Pixel 6
Google Tensor Pixel 6

Robert Triggs / Otoritas Android

Dengan Google yang sedikit mengangkat tutupnya pada seri Pixel 7 yang akan datang, ekspektasi dan rumor tentang silikon generasi berikutnya mulai beredar. Chip yang akan datang, yang secara tentatif dijuluki Google Tensor 2, mengikuti perampokan pertama Google ke ruang silikon semi-kustom dan akan memberi daya pada handset generasi berikutnya Google.

Ada banyak perubahan, penyesuaian, dan peningkatan langsung yang dapat dilakukan Google pada SoC berikutnya. Bagaimanapun, tidak ada yang sempurna pada percobaan pertama. Jadi, mari kita lihat rumor saat ini dan ekspektasi yang masuk akal tentang apa yang akan terjadi di tahun 2022 nanti.

Mengejar: Semua yang perlu Anda ketahui tentang Google Tensor generasi pertama

Harapan dan rumor Google Tensor 2

Kaca belakang Google Pixel 6 Pro

Robert Triggs / Otoritas Android

Rumor awal Google Tensor 2 menunjukkan beberapa hal untuk chip generasi berikutnya. Ini akan dikembangkan bersama dengan Samsung, seperti pendahulunya, dan hampir pasti akan dibangun di atas proses 4nm yang lebih baru dan lebih kecil. Ini kemungkinan akan menjadi proses LPE 4nm yang sama yang digunakan Samsung untuk Exynos 2200 dan silikon unggulan Qualcomm Snapdragon 8 Gen 1, atau mungkin proses LPP 4nm Samsung yang sedikit lebih baru dan lebih efisien. Apa yang kurang pasti dan terbuka untuk beberapa kemungkinan variasi adalah susunan CPU chip, GPU, dan komponen lainnya.

Di sisi CPU, tidak ada pencampuran dan pencocokan antara inti CPU Armv9 dan Armv8 yang menciptakan pilihan antara tetap menggunakan komponen lama atau pindah ke komponen CPU berkinerja lebih tinggi tetapi berpotensi lebih mahal. Perpindahan ke komponen Armv9 yang siap pakai kemungkinan merupakan langkah berikutnya, karena Google tidak merancang inti CPU khusus dan kami tidak dapat melihat X2/A78 atau kombinasi semacam itu. Meningkatkan Arm Cortex-X1 besar saat ini, Cortex-A76 sedang, dan inti Cortex-A55 kecil ke Cortex-X2, Cortex-A710, dan A510 yang terlihat pada smartphone Android unggulan 2022 akan memberikan peningkatan kinerja yang layak. Terutama karena ini berarti pindah ke inti tengah yang lebih modern dibandingkan dengan A76 tahun 2018.

Baca lebih banyak: Menyelam dalam-dalam Arm Cortex-X2, A710, dan A510

Yang tidak diketahui lainnya adalah apakah Google akan mempertahankan konfigurasi cluster 2+2+4 atau pindah ke pengaturan CPU 1+3+4 yang lebih konvensional. Either way, keputusan akan memberi tahu kita banyak tentang apakah Google merasa bahwa pengaturan ini menawarkan keseimbangan kinerja dan konsumsi daya yang tepat di chipset generasi pertamanya.

Bahan utama termasuk inti CPU Armv9 dan TPU generasi kedua, dibangun di atas proses 4nm Samsung.

Google Tensor 2 akan hadir dengan versi yang ditingkatkan dari kecerdasan pembelajaran mesin perusahaan. Tensor Processing Unit (TPU) generasi saat ini menggabungkan kemampuan pemrosesan AI chip tepat di samping saluran multimedia seperti unit pemrosesan audio dan gambar. Integrasi yang erat antara bagian-bagian ini memungkinkan Google untuk memanfaatkan algoritme AI terkemuka di industrinya untuk pemrosesan bahasa alami, pengenalan gambar, dan pemrosesan foto di dalam seri Pixel 6, yang membantu ponsel ini melampaui label harganya. Lihat Magic Eraser, pemrosesan gambar HDR khas Pixel, dan teks ucapan di perangkat untuk contoh.

Apa itu SoC? Semua yang perlu Anda ketahui tentang chipset smartphone

Meskipun kami tidak tahu persis peningkatan TPU apa yang akan dilakukan Google dengan Tensor 2, kami mengharapkan bagian lain dari silikon AI yang dipasangkan dan dipesan lebih dahulu untuk menciptakan pengalaman unik untuk seri Pixel 7.

Apa yang ingin kami lihat

Ponsel berlogo chip Google Tensor di tangan

Robert Triggs / Otoritas Android

Menempel dengan TPU/media suite sejenak, ada ruang untuk perbaikan. Kami ingin melihat Google Tensor 2 mengubah throughput ISP untuk mendukung peningkatan kemampuan video. Misalnya, video 4K 60fps hanya berfungsi dari kamera utama tetapi akan sangat bagus jika memiliki dukungan fitur yang sama untuk ultrawide, telefoto, dan bahkan kamera selfie juga. Perekaman 8K mungkin berguna untuk videografer yang lebih serius juga. Tidak jelas apakah ini merupakan batasan dari chipset saat ini atau modul kamera, tetapi kita tahu bahwa chipset Exynos Samsung memiliki kemampuan ini, dan itu akan menjadi fitur yang sangat didambakan untuk seri Pixel 7. Demikian juga, tidak ada kemampuan multi-lensa simultan di Pixel 6, fitur yang telah kita lihat di smartphone lain. Pipa pencitraan yang lebih luas dan lebih kuat akan menjadi jawabannya.

Meskipun bukan keinginan perangkat keras, membuka TPU hingga pengembang pihak ketiga juga akan menjadi fitur di batas Google. TPU saat ini sangat mumpuni, tetapi potensinya tetap terbatas pada aplikasi internal Google. Bagus untuk dimiliki, tentu saja, tetapi ada begitu banyak aplikasi AI/ML yang juga dapat menguntungkan akselerasi perangkat keras Google.

Lihat juga: Bagaimana pembelajaran mesin di perangkat telah mengubah cara kita menggunakan ponsel

Grafik adalah area yang mengalami peningkatan besar pada tahun 2022 dan kami ingin melihat Google Tensor 2 meningkatkan permainannya. Pindah ke Arm Mali-G710 dari G78 kemungkinan merupakan kemajuan, yang dapat menghasilkan peningkatan kinerja 20% atau lebih. Namun, itu mungkin tidak cukup untuk menutup celah pada Snapdragon 8 Plus Gen 1 yang akan muncul di handset sekitar waktu yang sama dengan Pixel 7, apalagi Snapdragon 8 Gen 2 yang belum diumumkan yang akan memberi daya pada 2023 flagships.

Kemitraan Samsung dengan AMD telah menghasilkan GPU Xclipse 920 yang layak, jika bukan terobosan, di Exynos 2200. Jika Samsung dapat melisensikan buah dari kolaborasi RDNA2-nya, GPU Xclipse yang disempurnakan untuk Google Tensor 2 dapat meminjamkan chipset tersebut. daging game yang serius. Meskipun bermain game bukanlah prioritas Google, frame rate yang kompetitif tentu akan membantu menjadikan Pixel 7 sebagai pilihan utama.

Kemampuan gambar, grafik, dan modem yang ditingkatkan menjadi yang teratas dalam daftar keinginan Tensor 2 kami.

Akhirnya, nama kode awal menunjuk ke Tensor 2 yang menampilkan modem Samsung Exynos, yang diharapkan. Namun, nama kodenya menyarankan model Exynos 5300 yang belum diumumkan. Ini bisa menjadi kesalahan pada tahap ini, tentu saja, tetapi juga dapat menunjuk ke komponen semi-kustom dan/atau terintegrasi yang secara eksplisit diproduksi untuk Google. Google Tensor asli menggunakan modem Samsung eksternal. Pindah ke komponen terintegrasi akan menjadi keuntungan untuk konsumsi daya dan masa pakai baterai perangkat, terutama saat mengumpulkan data ke jaringan pipa 5G yang cepat.

Baca lebih banyak: Snapdragon 8 Gen 1 vs Google Tensor

Dibuat untuk Google Pixel 7

google io 2022 familyshot Pixel 7 series pixel watch pixel tablet pixel buds pro

Google Tensor asli bukanlah SoC yang sangat inovatif. Namun, itu sangat inovatif di departemen pembelajaran mesin, yang pada gilirannya memungkinkan Google untuk mengisi smartphone Pixel 6 dan Pixel 6 Pro dengan fitur berbasis AI yang mengesankan. Alih-alih chip thrashing benchmark out-and-out, Google dan Samsung merancang silikon secara unik yang disesuaikan dengan visi dan kebutuhan selulernya. Kita hampir pasti dapat mengharapkan etos ini berjalan melalui inti desain Google Tensor 2.