Samsung logo
Logo Samsung

Kris Carlon / Otoritas Android

Ketika Anda mendengar kata Samsung, pikiran Anda mungkin melayang ke smartphone dan peralatan rumah tangga. Tetapi sebagian besar tidak tahu bahwa pengaruh perusahaan jauh melampaui perangkat elektronik. Di negara asalnya Korea Selatan, Samsung Group mengoperasikan segalanya mulai dari hotel hingga rumah sakit dan bahkan menjalankan perusahaan asuransi jiwa terbesar di negara tersebut. Dengan begitu banyak bisnis dan anak perusahaan, Anda mungkin bertanya-tanya — bagaimana Samsung Group mengelola operasi sehari-hari dan siapa yang memiliki semuanya?

Terkait: Ponsel Samsung terbaik di pasaran

Siapa pemilik Samsung?

Sejarah Logo Samsung

Samsung adalah perusahaan besar milik keluarga, yang biasa disebut sebagai chaebol di Korea Selatan. Contoh lain dari chaebol termasuk Hyundai dan LG. Hari ini, Samsung dipimpin oleh Lee Jae-yong, keturunan langsung dari pendiri perusahaan. Dengan perkiraan kekayaan bersih sebesar $9,2 miliar, dia adalah orang terkaya kedua di Korea Selatan.

Samsung adalah perusahaan Korea Selatan yang dimiliki oleh keluarga Lee.

Lee Jae-yong (juga dikenal sebagai Jay Y. Lee) naik jabatan sebagai ketua eksekutif Samsung pada Oktober 2022. Sebelumnya, ayahnya Lee Kun-hee mengepalai Samsung selama lebih dari tiga dekade dan membentuk perusahaan menjadi raksasa elektronik yang kita kenal sekarang. .

Konsep chaebol pertama kali muncul pada 1960-an setelah Perang Korea ketika pemerintah negara itu mempercayakan perusahaan-perusahaan terpilih untuk membangun produksi ekspor. Hal ini memunculkan semacam hubungan simbiosis antara chaebol dan pemerintah Korea Selatan yang terjalin hingga saat ini. Pengaruh chaebol di negara tersebut telah menimbulkan beberapa kontroversi, tetapi lebih dari itu nanti.

Pemerintah Korea Selatan telah membantu Samsung sejak tahun 1960-an dalam upaya untuk meningkatkan hasil ekspor negara tersebut.

Samsung sudah ada sejak sebelum komputer pertama ada. Lee Byung-Chull mendirikan Samsung pada tahun 1938, mengkhususkan diri dalam perdagangan ikan kering, mie, dan produk dalam negeri lainnya. Dalam beberapa dekade sejak itu, perusahaan telah melakukan diversifikasi ke asuransi, pembiayaan konsumen, elektronik, perhotelan, konstruksi, dan sejumlah industri lainnya melalui serangkaian akuisisi dan investasi.

Saat ini, Samsung Group menyumbang 20% ​​dari Produk Domestik Bruto (PDB) Korea Selatan. Itu salah satu kontribusi tunggal terbesar oleh perusahaan mana pun di dunia.

Apakah Samsung adalah perusahaan publik?

Secara total, Samsung Group menguasai sekitar 80 anak perusahaan. Ini sebagian besar disebabkan oleh keluarga Lee yang menemukan cara-cara kreatif untuk mempertahankan sebanyak mungkin kendali atas perusahaan. Soalnya, hanya 19 anak perusahaan Samsung yang diperdagangkan secara publik di pasar saham Korea. Keluarga Lee memiliki saham yang cukup di setiap anak perusahaan, baik secara langsung maupun tidak langsung, untuk mengarahkan seluruh perusahaan.

Misalnya, Samsung Electronics sebagian dimiliki oleh dua anak perusahaan lainnya: Samsung Life Insurance dan Samsung C&T. Di atas kertas, ketua Samsung Lee Jae-yong memiliki saham individu yang jauh lebih kecil daripada salah satu anak perusahaan tersebut. Namun, Lee juga memegang saham besar di anak perusahaan tersebut, sehingga secara tidak langsung kontrolnya terhadap Samsung Electronics meningkat. Kepemilikan silang semacam ini biasa terjadi di chaebol Korea Selatan.

Anak perusahaan Samsung memiliki bagian satu sama lain, yang membantu keluarga Lee tetap memegang kendali.

Selain keluarga Lee, Layanan Pensiun Nasional Korea Selatan juga memegang 8,6% saham yang cukup besar di Samsung Electronics. Dan mengingat hubungan dekat antara chaebol dan pemerintah, tidak mengherankan jika keluarga Lee biasanya menghadapi sedikit atau tidak ada penolakan terhadap proposal pemegang saham.

Investor institusi besar, baik Korea maupun internasional, juga memiliki saham yang cukup besar di Samsung dan anak perusahaannya. Perusahaan pengelola dana yang berbasis di New York, BlackRock, misalnya, memegang bagian terbesar ketiga dari Samsung Electronics dengan 5% sahamnya.

Lihat juga: Apa ponsel Android terbaik?

Siapa yang membuat keputusan di Samsung?

ketua samsung lee jae yong

Sekarang kita tahu jawaban siapa yang memiliki Samsung, bagaimana dengan pengambilan keputusan sehari-hari? Ini rumit. Meskipun struktur perusahaan Samsung membuat keluarga Lee memegang kendali, itu tidak selalu menguntungkan mereka.

Pada tahun 2017, Lee Jae-yong dinyatakan bersalah atas tuduhan suap dan korupsi setelah dia menyumbangkan jutaan dolar untuk memengaruhi anggota penting pemerintahan, termasuk Presiden Park Geun-hye saat itu. Tapi sementara dia awalnya dimaksudkan untuk menjalani hukuman lima tahun penjara, hukuman Lee diringankan hanya setahun kemudian. Khususnya, Lee Jae-yong belum mengambil peran sebagai ketua Samsung, meskipun dia membuat keputusan penting.

Ketua Samsung saat ini dikirim ke penjara karena menyuap mantan Presiden Korea Selatan.

Skandal itu muncul kembali pada tahun 2020, ketika Mahkamah Agung Korea Selatan membuka kembali kasus tersebut. Lee kemudian dikirim kembali ke penjara untuk menjalani sisa hukumannya. Namun, dia kemudian dibebaskan bersyarat dan kemudian diampuni oleh Presiden dalam upaya untuk “mengatasi krisis ekonomi” dan merevitalisasi ekonomi Korea Selatan setelah COVID-19.

Lee Jae-yong secara resmi dilantik sebagai ketua Samsung pada Oktober 2022. Sebelumnya, ia menjabat sebagai pemimpin de facto perusahaan setelah ayahnya mengalami serangan jantung dan koma pada tahun 2014.

Bisakah saya membeli saham Samsung? Apakah perusahaan akan pernah diambil swasta?

Samsung Galaxy Z Flip 3 Logo Samsung di punggung

Eric Zeman / Otoritas Android

Seperti disebutkan di atas, beberapa anak perusahaan Samsung Group adalah perusahaan publik. Ini berarti siapa pun dapat membeli saham mereka di pasar saham. Namun, saham Samsung tidak diperdagangkan di bursa saham Amerika seperti NYSE, sehingga sedikit lebih sulit bagi kebanyakan orang untuk berinvestasi.

Untuk membeli saham Samsung, Anda harus membuka rekening broker Korea Selatan atau mencari bank lokal yang akan memproses transaksi tersebut. Investor yang lebih besar biasanya berdagang di atas meja dengan lembaga keuangan semacam itu. Anda dapat menemukan detail lebih lanjut di situs web hubungan investor Samsung.

Jika Anda tidak ingin membuka akun broker Korea Selatan, Anda dapat menambahkan Samsung secara tidak langsung ke portofolio investasi Anda melalui ETF.

Jika Anda hanya ingin eksposur ke Samsung dalam portofolio Anda, Anda juga dapat berinvestasi dalam dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) alih-alih membeli saham individual. ETF iShares Asia 50 (ticker AIA), misalnya, memiliki eksposur 10% ke Samsung Electronics. Yang terakhir bertanggung jawab untuk membuat banyak produk yang Anda kenal, dari seri Galaxy S22 hingga peralatan rumah tangga.

Adapun apakah perusahaan akan dimiliki secara pribadi lagi, itu tidak mungkin mengingat nilai murni dari anak perusahaannya. Dengan kapitalisasi pasar lebih dari 300 miliar, Samsung adalah salah satu perusahaan terbesar di dunia. Untuk beberapa konteks, Elon Musk harus membayar $45 miliar untuk membeli Twitter dan menjadikannya pribadi. Dan bahkan itu membutuhkan akuntansi kreatif dengan pinjaman bank, pelepasan saham Tesla, dan bantuan dari pemegang saham besar yang ada.

Lihat juga: Cara berinvestasi, mulai dari $100


FAQ

Samsung Group berkantor pusat di Korea Selatan. Perusahaan mengoperasikan banyak anak perusahaan lokal dan internasional di berbagai industri seperti elektronik, keuangan, dan logistik.

Dengan kapitalisasi pasar lebih dari $2 triliun, Apple saat ini memegang gelar perusahaan paling bernilai di dunia. Kapitalisasi pasar Samsung sebesar $300 miliar jauh lebih kecil, tetapi masih menempati peringkat 30 besar perusahaan paling bernilai di seluruh dunia.

Ketua Samsung saat ini, Lee Jae-yong, dijatuhi hukuman penjara pada tahun 2017 karena menyuap politisi Korea Selatan, termasuk mantan Presiden negara itu. Namun, dia kemudian dibebaskan bersyarat dan diampuni.