Berita kemarin tentang meninggalnya Colin Powell anehnya memukul saya seperti satu ton batu bata. Saya katakan aneh karena dia adalah orang yang tidak mungkin – selama bertahun-tahun – saya telah mengembangkan rasa hormat yang mendalam dan bahkan berani saya mengatakan perasaan hangat terhadapnya. Biasanya, saya menghormati orang-orang seperti Bettina Love, Tiffany Cross, dan Nina Turner. Tak perlu dikatakan, Colin Powell jauh dari ketiganya. Namun, di sini saya masih agak ditarik kembali atas kehilangan besar ini dan warisan luar biasa yang ditinggalkan Powell. Juga, terkejut dengan reaksi saya terhadap kematiannya yang saya kira mencerminkan kekaguman rumit yang saya rasakan terhadap Powell dan menegaskan bahwa rasa hormat tidak identik dengan selalu setuju. Mungkin, Powell lebih berarti bagi saya sebagai pemimpin pria kulit hitam daripada yang saya berikan padanya.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Saya semakin menyesali penilaian saya yang keras terhadap Powell dan pengabaian serta pemecatan awal saya terhadap pria kulit hitam yang luar biasa itu.

Ketika Powell menjabat sebagai Sekretaris Negara Amerika Serikat dan Ketua Kepala Staf Gabungan, antara tahun 2001 dan 2005 saya sama sekali tidak membagikan perspektif pribadinya tentang politik. Bahkan, ada banyak kesempatan ketika saya memanggilnya “Paman Tom” dan menuduhnya ikut-ikutan di bawah Presiden George W. Bush. Saya masih muda dan belum dewasa. Meskipun saya masih berdiri di belakang keyakinan politik saya, saya semakin menyesali penilaian keras saya terhadap Powell dan pengabaian serta pemecatan awal saya terhadap pria kulit hitam yang luar biasa itu. Menjadi menteri luar negeri kulit hitam AS pertama yang berperan penting dalam membentuk kebijakan luar negeri Amerika selama tahun-tahun terakhir abad ke-20 dan tahun-tahun awal abad ke-21 adalah pencapaian monumental yang patut dihormati. Jenderal Colin Powell adalah seorang prajurit perintis dan terhormat yang karirnya membawanya dari tugas tempur di Vietnam menjadi penasihat keamanan nasional Kulit Hitam pertama selama akhir kepresidenan Ronald Reagan dan ketua Kepala Staf Gabungan Kulit Hitam termuda dan pertama di bawah Presiden George HW Bush.

Kecuali Anda sengsara dan tidak mampu merasakan atau mengekspresikan empati seperti Trump, banyak yang merasakan semacam kesukaan atau setidaknya rasa hormat terhadap Colin Powell. Meski bukan tanpa kesalahan kebanyakan orang di sekitarnya mengatakan bahwa dia memimpin dengan tidak mementingkan diri sendiri. Dan bahkan setelah dia mendorong intelijen yang salah ke PBB untuk mengadvokasi Perang Irak sementara di bawah pemerintahan Bush – mungkin kesalahan politik terbesarnya – dia cukup berani untuk mengakui keputusan yang buruk dan untuk mengambil tanggung jawab penuh atas tindakannya kemudian mengatakan bahwa keputusannya akan selamanya menjadi “noda” besar dalam catatannya. Di kemudian hari, Powell tampaknya membuat keputusan tidak berdasarkan keberpihakan, tetapi berdasarkan apa yang dirasakan benar dalam semangatnya – mendukung Presiden Barack Obama pada 2008 dan Hillary Clinton pada 2016, keduanya merupakan keputusan yang dianggap kurang menguntungkan oleh banyak orang. sesama Republikan.

Kepergiannya mendapat reaksi beragam. Beberapa orang menggunakan berita itu sebagai kesempatan untuk mendorong perannya dalam perang Irak. Yang lain mengungkapkan perasaan yang mirip dengan sentimen saya sebelumnya selama awal 2000-an ketika saya secara keliru mengurangi dampaknya menjadi “terjual habis”. Tetapi beberapa orang kulit hitam turun ke Twitter untuk memperingati warisannya. Seorang pengguna Twitter berkata,

“Sebelum Anda memperbaiki jari Anda untuk men-tweet sesuatu yang negatif tentang Colin Powell karena hubungannya dengan pemerintahan Bush, jangan. Dia adalah sosok yang dicintai di komunitas kami yang digunakan untuk reputasi bintangnya. Berjalanlah dengan ringan.”

Dan itu pada dasarnya di mana saya dengan itu. Komunitas Hitam sering menyambut bibi dan paman kehormatan seperti Bibi Maxine (Maxine Waters), dan untuk beberapa orang, Paman Snoop. Tapi siapa yang mengira Colin Powell adalah paman kehormatan yang banyak dari kita tidak pernah tahu kita miliki. Baiklah, biarkan aku berbicara untuk diriku sendiri. Saya tidak akan pernah menduga bahwa Powell akan menjadi paman kehormatan yang tidak pernah saya ketahui sebelumnya. Selamat beristirahat, Jenderal. Warisan Anda tidak akan terlupakan.

Swab Test Jakarta yang nyaman