Basemark In Vitro Benchmark results page
Halaman hasil Tolok Ukur In Vitro Basemark

Robert Triggs / Otoritas Android

Pelacakan sinar ponsel cerdas sedang dalam tahap awal, tetapi dengan silikon yang didukung yang diharapkan ada di hampir semua ponsel unggulan 2023, ini akan segera menjadi faktor penting saat mengukur kinerja kelas atas. Terutama bagi mereka yang menyukai game seluler terbaru dan terhebat.

Meskipun tolok ukur tidak pernah sempurna, tolok ukur merupakan alat yang berguna untuk menilai kinerja komparatif. Basemark memiliki alat seperti itu dalam rangkaian pengujian GPU In Vitro yang baru dan dengan senang hati memberikan salinannya Otoritas Android. Kami telah mengambil beberapa ponsel berkemampuan ray-tracing untuk melihat apa yang dapat mereka lakukan.

Apa yang diuji In Vitro?

Basemark Tangkapan layar tolok ukur ray tracing In Vitro

Sebelum kita menyelami hasilnya, penting untuk mencatat apa yang dilakukan In Vitro dan tidak memberi tahu kita tentang kinerja yang diukurnya. Tolok ukur Basemark dirancang dengan konten 3D yang menyerupai game seluler yang sangat menuntut, berfokus pada pencahayaan, model, dan detail, daripada animasi atau rendering dunia terbuka.

Sedangkan untuk rendering, In Vitro menggunakan ray tracing secara eksklusif untuk meningkatkan kualitas pantulan. Elemen pemandangan lainnya, seperti pencahayaan dan bayangan, menggunakan perenderan tradisional (rasterisasi). Jadi, meskipun tolok ukur ini memberi kita pandangan yang baik tentang beban kerja rendering hybrid yang kemungkinan akan digunakan dalam judul ponsel yang akan datang, itu tidak memberi kita gambaran lengkap tentang bagaimana GPU ponsel akan menangani ray tracing gabungan untuk pencahayaan, bayangan, dan pantulan. .

Basemark’s In Vitro adalah benchmark ray tracing smartphone pertama.

In Vitro menyediakan pilihan opsi pengujian. “Resmi” menghasilkan hasil yang paling sebanding, selalu merender pada 1080p untuk menghilangkan resolusi perangkat dari persamaan. “Official Native” menjalankan pengujian dengan resolusi penuh, jika Anda ingin melihat bagaimana tampilan perangkat memengaruhi kinerja. Ada juga opsi Mode Kustom dan Pengalaman. Untuk menjalankan tolok ukur, perangkat harus mendukung hardware ray tracing, Android 12 atau lebih baru, Vulkan 1.1 atau lebih baru, kompresi ETC2, dan memiliki setidaknya 3 GB memori terpadu. Ini mengesampingkan smartphone 2022 yang ditenagai oleh seri Snapdragon 8 Gen 1 atau Dimensity 9000, karena tidak memiliki kemampuan ray tracing.

Untuk pengujian kami, kami menggunakan pengaturan Resmi dan izin khusus untuk menjalankan pengujian yang sama 20 kali berturut-turut untuk mengukur kinerja sesi yang lebih lama.

Tolok ukur ray tracing smartphone

Saat ini hanya ada dua SoC seluler yang mendukung perangkat keras ray tracing yang diperlukan dan Vulkan API untuk menjalankan In Vitro — Samsung Exynos 2200 dan Qualcomm Snapdragon 8 Gen 2. Meskipun tampaknya mendukung teknologi yang sama, keduanya melakukannya dengan menggunakan perangkat keras yang berbeda. Samsung bermitra dengan raksasa grafis AMD untuk menghadirkan arsitektur RDNA 2 ke GPU Xclipse 920 yang ditemukan di Exynos 2200. Sementara itu, Qualcomm telah menambahkan kemampuan balap sinar ke GPU Adreno 740 internal miliknya.

Untuk menguji keduanya, kami menginstal In Vitro pada Samsung Galaxy S22 Ultra dan Redmagic Pro 8. Yang terakhir menjalankan perangkat lunak China (peluncuran global terjadi pada pertengahan Januari) tetapi tidak ada masalah saat menginstal dan menjalankan benchmark. Mari kita lihat hasilnya.

Mungkin secara tidak terduga, Exynos 2200 yang lebih tua memberikan kinerja rata-rata yang unggul dalam benchmark ray tracing smartphone Basemark daripada Snapdragon 8 Gen 2 yang lebih baru. Meskipun demikian, 8 Gen 2 mampu mencapai FPS puncak yang lebih tinggi tetapi juga menderita dari posisi terendah yang lebih rendah. Melihat tolok ukur secara real-time, jelas bahwa Snapdragon 8 Gen berjalan lebih cepat dengan pantulan lebih sedikit di layar dan benar-benar kesulitan saat tolok ukur meningkatkan pantulan menjelang akhir.

Snapdragon menang dalam rasterisasi tradisional tetapi tertinggal dari Exynos dalam adegan ray tracing.

Untuk memastikannya, kami menjalankan benchmark beberapa kali menggunakan berbagai performa Redmagic dan mode kipas dan mencapai hasil yang sama setiap saat. Tidak ada masalah kinerja dengan telepon, sejauh yang kami tahu, Redmagic 8 Pro melewati S22 Ultra di sebagian besar tolok ukur lain yang kami jalankan. Redmagic 8 Pro juga menjalankan versi Vulkan API yang lebih baru daripada Galaxy, masing-masing 1.3.128 dan 1.1.179, jadi dukungan perangkat lunak bukanlah masalahnya. Vulkan memperkenalkan dukungan ray tracing di versi 1.1. Kami juga mengonfirmasi hasil kami dengan pengujian internal Basemark.

Sepertinya Snapdragon 8 Gen 2 lebih rendah dalam hal kemampuan ray tracing. Setidaknya dalam tolok ukur ini.

Untuk menyelesaikan sesi pembandingan ray tracing pertama kami, kami menjalankan kedua ponsel melalui stress test 20 kali. Kami meninggalkan penggemar Redmagic 8 Pro di sini untuk menyamakan kedudukan. Seperti yang sudah kita ketahui, Exynos 2200 menurunkan performa meski hanya dalam pengujian singkat. Konon, itu bertahan dari 17 putaran yang layak sebelum dilipat menjadi dua. Kami melihat penurunan kinerja hampir 14% setelah 5 putaran, penurunan 26% pada putaran ke-15, dan garis datar 54% pada akhir pengujian.

Meskipun kinerjanya lebih buruk secara absolut, Qualcomm Snapdragon 8 Gen 2 lebih konsisten. Namun, kinerjanya terasa goyah sedikit lebih awal dari chip Exynos. Kami mengamati penyimpangan 20% yang mengkhawatirkan antara kinerja puncak dan terburuk dalam lima putaran pertama. Chip akhirnya menetap pada tingkat kinerja yang lebih rendah dengan menjalankan 10, yang tidak seburuk chip Samsung dalam hal persentase.

Kedua SoC berjuang untuk mempertahankan kinerja puncak dalam stress test ray tracing.

Jelas, stress testing adalah beban kerja yang menuntut yang tidak dapat ditangani oleh chip mana pun dengan cemerlang. Qualcomm menang dalam konsistensi jangka panjang, tetapi chip Samsung masih mempertahankan keunggulan kinerja nyata yang sehat hingga dua uji tekanan terakhir kami.

Untuk kelengkapan, Anda dapat menemukan hasil benchmark lengkap kami untuk Redmagic 8 Pro bertenaga Snapdragon 8 Gen 2 di bawah (kinerja maksimal). Singkatnya, Geekbench 5 dan 3DMark berada tepat di sekitar apa yang kami lihat dari benchmark unit referensi Qualcomm. Namun, skor PCMark mendekati Snapdragon 8 Gen 1, menunjukkan bahwa kinerja sehari-hari mungkin tidak terlalu berbeda.

Exynos mengungguli Snapdragon dalam ray tracing, untuk saat ini

Merek Samsung Exynos

Meskipun hasil ini mungkin tampak mengejutkan pada pandangan pertama, itu tidak sepenuhnya tidak terduga. Seperti yang kami soroti selama banyak pengumuman ray tracing tahun 2022, ada berbagai kerumitan dalam perangkat keras ray tracing yang memengaruhi kemampuan fitur dan performa. Bahkan jika GPU lebih cepat pada rasterisasi tradisional, itu tidak serta merta menghasilkan kinerja ray tracing yang lebih baik, seperti yang diamati di sini.

Qualcomm memulai dari awal dengan upaya ray tracing dan menjaga sebagian besar detail GPU Adreno sebagai rahasia yang dijaga ketat. Apa yang kami ketahui adalah bahwa ini mempercepat persimpangan kotak sinar dan segitiga sinar, lengkap dengan percepatan Bounding Volume Hierarchical (BVH). Tetapi Qualcomm menolak berkomentar tentang bagaimana ia mengatur inti GPU Adreno terbarunya dan seberapa dalam integrasi ray tracing berjalan. GPU jelas merupakan pembangkit tenaga listrik untuk rendering tradisional tetapi mungkin memiliki kemampuan ray tracing yang relatif lebih kecil.

Perangkat keras ray tracing khusus yang unik mempersulit perbandingan GPU seluler.

Sementara itu, Samsung memanfaatkan keahlian AMD dan arsitektur RDNA 2-nya, yang ditemukan di kartu grafis PC dan konsol game, untuk GPU Xclipse 920. Kita tahu bahwa RDNA 2 menangani persimpangan dan BVH di setiap unit komputasi. Kami tidak 100% yakin dengan detail halusnya, tetapi bidikan mati menunjukkan tiga inti shader ganda terpasang, dengan total enam unit pemrosesan ray tracing. Mungkin akan sedikit memalukan bahwa semua ponsel Samsung Galaxy S23 terlihat bertenaga Snapdragon tahun ini, karena akan menarik untuk melihat bagaimana GPU Xclipse generasi kedua keluar.

Itu semua agak spekulatif, jadi kami tidak akan memikirkannya. Demikian juga, sangat mungkin bahwa kinerja ray tracing dapat meningkat pada salah satu atau kedua handset dengan pembaruan driver di masa mendatang, dan ponsel pesaing dapat bekerja lebih baik. Kami juga belum memiliki referensi tentang perbandingan In Vitro dengan performa game di dunia nyata, yang pertama akan mendarat di pasar awal tahun ini. Lagipula, ray tracing seluler masih dalam masa pertumbuhan, dan sebagian besar dari ini mungkin tidak terlalu menjadi masalah jika judul populer tidak menggunakan ray tracing selama bertahun-tahun.