Android TV with display lines 1
TV Android dengan garis tampilan 1

Adamya Sharma / Otoritas Android

Saya membeli TV Android Sony Bravia W950D 50 inci lima tahun lalu. Mengatakan itu adalah TV yang luar biasa pada masanya adalah pernyataan yang meremehkan. Layar LCD Triluminos Sony adalah salah satu yang terbaik di pasaran saat itu. Set tersebut bahkan menyertakan soundbar yang terpasang, dan menjadi TV Android, tentu saja membawa serta kekuatan Google Play Store dan perpustakaan aplikasi TV yang lengkap, termasuk Plex, Kodi, YouTube, Netflix, dan karya lainnya. Pada saat itu, TV dihargai sekitar $1.400 di sini di India, dan karena saya berhasil mendapatkan diskon yang lumayan, saya cukup senang dengan keseluruhan kesepakatan. Itu adalah pengalaman smart TV pertama saya setelah memutakhirkan dari monitor BenQ 27 inci yang saya gunakan dengan Fire TV Stick untuk streaming dan speaker Klipsch Pro Media untuk Audio.

Saya pikir saya sepenuhnya menggunakan Android TV seumur hidup.

Ketika TV Sony datang ke dalam hidup saya, saya pikir saya selalu menggunakan TV Android seumur hidup. Lima tahun kemudian, TV bangkrut, dan saya yakin saya tidak menginginkan TV Android lagi. Setidaknya dalam waktu dekat, mengingat keadaan.

Apakah Anda memiliki perangkat Android TV?

415 suara

Apa yang terjadi dengan TV saya

Layar Android TV Rusak

Adamya Sharma / Otoritas Android

Pada waktu yang saya habiskan dengan LCD Sony yang pernah menjadi top-of-the-line, ia menghadapi banyak masalah perangkat keras. Dalam dua tahun, motherboard bangkrut. Menggantinya membuat saya kehilangan satu lengan dan satu kaki, tetapi saya sangat berkomitmen pada pengalaman Android TV sehingga saya terus maju dan memperbaikinya tanpa membuat masalah besar tentang seluruh cobaan itu.

Masa pakai smart TV tidak seperti yang Anda pikirkan.

Maju cepat ke beberapa bulan yang lalu, dan panel menyerah untuk selamanya. Karena Sony tidak memproduksi perangkat itu lagi, TV itu sekarang mubazir dan tergantung tak bernyawa di dinding saya, mengingatkan saya pada beberapa tahun baik yang saya habiskan bersamanya, tetapi banyak, banyak tahun yang membuat frustrasi setelahnya.

Penting untuk dipahami bahwa masa pakai smart TV yang ada di ruang tamu Anda tidak seperti yang Anda pikirkan. Ini tidak seperti set kotak tua nenek yang membuatnya melewati sebagian besar hidupnya dan sebagian dari Anda. Sebuah TV LCD dapat menyediakan 50.000 jam menonton, yaitu masa pakainya berkisar antara empat dan lima tahun (jika dihidupkan sepanjang waktu), sementara panel LED dapat bertahan hingga enam tahun. OLED diyakini memiliki umur yang lebih panjang berkat teknologi yang lebih baru dan perangkat keras yang lebih baik, tetapi masalah saya dengan TV Sony lama saya, atau TV Android apa pun saat ini di pasaran, bukanlah umur panjang dari teknologi tampilan. Itu adalah sesuatu yang sama sekali berbeda; itu pengalaman pembaruan perangkat lunak yang mengerikan.

Teka-teki pembaruan Android TV

Gambar Stok TV Android

Adamya Sharma / Otoritas Android

Saat saya membeli TV Sony, TV ini sudah dilengkapi dengan Android Marshmallow. Dalam setahun, itu diperbarui ke Nougat, dan saya sangat terkejut bahwa Sony mengikuti rilis Android TV tahunan Google. Pembaruan berikutnya tidak datang untuk sementara waktu, dan maksud saya, saya baru mendapatkan Android 8 di TV Sony saya pada tahun 2020, tahun ketika Google merilis Android 11 untuk TV.

Dalam rentang waktu tersebut, saya melihat penurunan bertahap Sony TV karena UI-nya menjadi sangat lambat, aplikasi sering mogok, dan bug perangkat lunak acak lainnya tetap tidak teratasi. Ini benar-benar bukan yang saya harapkan dari TV pintar yang mahal. Tidak diragukan lagi kualitas gambar tetap utuh sampai nafas terakhir TV, tetapi pengalaman perangkat lunaknya di bawah standar, untuk sedikitnya.

Saya baru mendapatkan pembaruan Android 8 di TV pada tahun 2020!

Bahkan saat ini, di tahun 2022, pembuat TV Android tidak berkomitmen untuk pembaruan perangkat lunak jangka panjang di televisi yang paling mereka dambakan. Baik itu Sony di puncak piramida atau merek lain seperti Xiaomi, TCL, atau Hisense, hampir tidak mungkin menemukan informasi tentang berapa banyak pembaruan yang akan didapat TV pintar ini saat Anda membelinya. Alasannya adalah hampir tidak ada pembuat TV Android yang menjanjikan sejumlah pembaruan perangkat lunak. Saya hanya ingat OnePlus melakukan tiga tahun pembaruan untuk TV Android-nya pada tahun 2019. Tetapi merek-merek unggulan, serta produsen TV Android anggaran lainnya, sebagian besar tetap diam di bagian depan pembaruan.

Terkait: TV pintar terbaik untuk dibeli pada tahun 2022

Seolah-olah kurangnya komitmen sama sekali tidak cukup buruk, merek-merek ini pada awalnya tidak menawarkan pembaruan yang memadai dan tepat waktu. TV Sony saya yang mahal hanya mendapat dua pembaruan dalam masa pakai lima tahunnya. Beberapa set yang lebih baru mungkin mendapatkan tiga pembaruan, jika Anda beruntung, dengan kecepatan berapa pun merek membuat mereka memutuskan untuk meluncurkannya. Itu pasti tidak cukup.

TV adalah investasi teknologi jangka panjang.

Tidak seperti smartphone, TV adalah investasi teknologi jangka panjang. Ini adalah gadget besar yang tidak ada yang membeli setiap satu atau dua tahun. Nyatanya, saya cukup yakin orang tidak membeli TV pintar baru kecuali dan sampai TV yang sudah ada berhenti berfungsi. Jika Anda berinvestasi lebih dari seribu dolar untuk televisi, paling tidak yang dapat Anda harapkan adalah komitmen pembaruan selama empat hingga lima tahun agar sesuai dengan masa pakai panel. Tanpa itu, TV ini menjadi sangat sulit untuk digunakan.

Dapatkan kotak streaming sebagai gantinya

Chromecast dengan Google TV HD di samping remote 5

Edgar Cervantes / Otoritas Android

Saat UI Android TV saya mulai merangkak, satu hal yang menyelamatkan saya adalah Fire TV Stick. Dongle streaming yang murah ini memberi TV saya yang bernilai ribuan dolar lebih untuk hidup. Saya menghabiskan beberapa tahun terakhir dengan stik streaming terpasang di bagian belakang TV Sony saya, memberi saya antarmuka yang halus, semua aplikasi streaming yang diperlukan, kemampuan input suara, dan janji peningkatan yang saya tahu tidak akan mencubit saku saya.

Ada beberapa alasan untuk merekomendasikan kotak streaming Android melalui TV Android. Pertama, mereka tidak semahal itu dan, oleh karena itu, lebih mudah diganti ketika masa pakainya habis. Kedua, perangkat yang saya sebutkan di atas mendapatkan lebih banyak pembaruan Android daripada TV Android yang sebenarnya. Chromecast 4K dengan Google TV, misalnya, menjalankan Android 12 dengan patch keamanan tingkat Oktober sekarang. Nvidia Shield TV adalah lambang umur panjang. Heck, TV Shield 2015 juga menjalankan Android 11 sekarang. Itu adalah contoh dekoder Android TV tangguh yang lebih tua dari Android TV saya, tetapi masih terasa lebih baru.

Saya juga memiliki LG B9 OLED 55 inci, yang telah saya gunakan selama tiga tahun terakhir. Itu mendapat pembaruan perangkat lunak yang konstan, mungkin karena LG membuat webOS sendiri, dan UI tidak melambat sedikit pun sejak saya memilikinya. Saya sangat menghargai bahwa LG bahkan menyediakan sumber online yang berguna untuk melacak pembaruan perangkat lunak dan log perubahan untuk semua model TV utamanya. Meskipun TV, layarnya, remote ajaib, dan segala hal lainnya bagus, ia tidak memiliki perpustakaan aplikasi yang luas atau kemampuan untuk melakukan sideload barang.

Sampai OEM Android TV memperbaiki masalah pembaruan, saya menjauh.

Namun, jika dan ketika saya menginginkan kekuatan penuh Google Play Store di LG TV saya, saya hanya akan mengambil stik atau kotak TV Android daripada perangkat TV lengkap yang menjalankan Android TV. Saya benci tidak memiliki tampilan cantik Sony di gua wanita saya, tetapi sampai OEM TV Android memperbaiki masalah pembaruan, saya menjauh.