Snapdragon 8 Gen 2 SoC up close
Snapdragon 8 Gen 2 SoC dari dekat

TL;DR

  • Perwakilan Qualcomm menyarankan agar perusahaan melewatkan pengkodean AV1.
  • Perwakilan mengisyaratkan bahwa Qualcomm dapat beralih ke pengkodean VVC sebagai gantinya.
  • Ini akan memungkinkan ukuran file yang jauh lebih kecil saat merekam video di ponsel.

Qualcomm meluncurkan chipset Snapdragon 8 Gen 2 pada November 2022, dan mendukung smartphone kelas atas dari berbagai merek. Satu tambahan penting terkait multimedia adalah dukungan dekode/pemutaran AV1.

Mengapa pemutaran AV1 penting

Codec AV1 adalah codec video sumber terbuka bebas royalti yang menawarkan kualitas video lebih baik dan ukuran file hingga 30% lebih kecil daripada Codec Video Efisiensi Tinggi (HEVC) yang digunakan oleh banyak perusahaan dan layanan konten saat ini. Lebih khusus lagi, Anda harus mengharapkan kualitas yang sama dengan ukuran file yang lebih kecil atau kualitas yang lebih baik untuk ukuran file yang sama.

Keunggulan ini telah menghasilkan chipset seluler dari Samsung, Google, MediaTek, dan sekarang Qualcomm semuanya menawarkan dukungan dekode/pemutaran AV1. Selain itu, Netflix dan YouTube telah menawarkan streaming video AV1 ke ponsel Android yang didukung sejak 2020, menggunakan codec ini untuk menghemat bandwidth bagi pengguna.

Snapdragon 8 Gen 2 dan chipset dari merek lain masih mengandalkan codec HEVC yang lebih lama untuk merekam video di ponsel, tetapi apakah kita benar-benar akan melihat kemampuan encode (misalnya perekaman) AV1 hadir di chipset seluler? Sayangnya, sepertinya Anda tidak perlu menunggu Qualcomm untuk mengimplementasikan fitur ini.

Qualcomm untuk melewatkan penyandian AV1?

Judd Heape menyarankan wakil presiden manajemen produk Qualcomm untuk kamera Otoritas Android bahwa perusahaan akan melewatkan pengkodean AV1 demi codec video di masa mendatang.

“Saya tidak melihat penyandian AV1 mendapatkan banyak daya tarik di perangkat seluler, biar saya katakan seperti itu,” kata Heape dalam sebuah wawancara, menambahkan bahwa menurut perusahaan VVC (Versatile Video Codec) akan lebih baik daripada AV1 dalam hal penyandian efisiensi.

Tidak banyak permintaan untuk itu (AV1). Dan di seluler, saya pikir codec kami berikutnya yang mungkin akan kami terapkan bukanlah encode AV1. Itu akan menjadi sesuatu yang lain seperti VVC, ya. Saya tidak dapat memberi tahu Anda kapan, saya tidak dapat memberi tahu Anda produknya, tetapi menurut saya secara keseluruhan, Qualcomm sangat tertarik dengan VVC ke depannya.

Heape juga menjelaskan bahwa pembuat enkode AV1 “cukup rumit” dan bahwa “biaya versus pengembalian” kemungkinan tidak begitu menarik di perangkat seluler dibandingkan dengan dukungan penyandian HEVC yang ada.

Perwakilan Qualcomm mencatat bahwa itu akan menawarkan dukungan pengkodean AV1 di segmen produk lain, tetapi kemampuan pengkodean H.264 dan HEVC lama “akan bertahan selama beberapa tahun lagi” di perangkat seluler.

Tampaknya aneh bagi Qualcomm dan pembuat chip lainnya untuk menghindari penyandian AV1 saat ini, mengingat sifatnya yang bebas dan bersumber terbuka. Namun, HEVC tampaknya masih melakukan pekerjaan yang cukup baik saat ini. Selain itu, komentar Heape tentang efisiensi menunjukkan bahwa masa pakai baterai ponsel Anda mungkin terpengaruh dengan merekam video dengan pengkodean AV1.

Apa masalahnya dengan VVC?

Memang ada codec baru yang sedang dikerjakan yang diberi nama VVC atau H.266. Ini menjanjikan kualitas video yang sama dengan HEVC dengan setengah ukuran file. Selain itu, diklaim bahwa VVC akan mengaktifkan pengiriman konten video 4K pada ukuran file yang saat ini digunakan untuk konten HD. Dengan demikian, VVC bukanlah codec gratis dan sumber terbuka (tidak seperti AV1), jadi perusahaan harus membayar untuk menggunakannya.

Namun demikian, kami ingin melihat smartphone dan SoC mengadopsi codec ini di masa mendatang, karena codec ini akan memungkinkan ukuran file yang jauh lebih kecil saat merekam video. Codec ini sangat penting mengingat perkembangan video smartphone seperti perekaman 8K, video 4K/120fps, dan opsi video lanjutan lainnya.