WHO Mengumumkan Keadaan Darurat Global

Para ilmuwan semakin khawatir tentang virus baru yang telah menginfeksi ribuan orang dan bisa sangat mematikan. Virus ini adalah coronavirus, dan masih dari satu keluarga yang sama dengan virus yang menyebabkan sindrom pernapasan akut, atau yang dikenal dengan SARS. Virus ini menyebabkan penyakit pernapasan, dapat menular dari orang ke orang, dan muncul di kota Wuhan di Cina pada bulan Desember 2019. Virus yang juga dikenal sebagai 2019-nCoV ini memiliki penyebaran yang terbilang sangat cepat dinilai dari beberapa negara di luar Cina juga memiliki virus tersebut.

Inilah berita selebritis Indonesia terbaru tentang wabah tersebut.

31 Januari 05:00 GMT – Para ahli mempertimbangkan apa yang akan terjadi selanjutnyaKetika kasus coronavirus terus meningkat, para ahli mempertimbangkan skenario terbaik dan terburuk
berdasarkan perilaku epidemi sebelumnya dan apa yang sudah diketahui para ilmuwan. Kasus-kasus di China melonjak ke 9.692 pada 30 Januari. Satu model memperkirakan bahwa virus itu dapat menginfeksi sekitar 39.000 dari 30 juta orang yang tinggal di wilayah Wuhan. “Sepertinya virus telah keluar dari tangan di China, menyebar terlalu jauh, terlalu cepat untuk benar-benar terkandung,” kata Ian Mackay, seorang ahli virus di University of Queensland di Brisbane, Australia.
Satu pertanyaan besar adalah apakah coronavirus akan terus beredar di masyarakat. Jika upaya untuk mengatasi virus gagal, ada kemungkinan masuk akal bahwa virus itu akan menjadi endemik. Seperti halnya influenza, ini bisa berarti bahwa kematian terjadi setiap tahun ketika patogen bersirkulasi. Selama wabah saat ini, ada beberapa kasus orang yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala. Jika kasus seperti itu biasa terjadi, akan lebih sulit untuk mengendalikan penyebaran penyakit, sehingga kemungkinan besar virus tersebut menjadi endemik.

30 Januari 19:45 GMTOrganisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan keadaan darurat globalOrganisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyatakan wabah koronavirus sebagai darurat kesehatan global. Direktur jenderal organisasi itu, Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan kekhawatiran utamanya adalah bahwa wabah itu dapat menyebar ke negara-negara dengan sistem kesehatan yang rapuh.
Mendeklarasikan “darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional” (PHEIC) adalah tingkat alarm tertinggi WHO – sebuah langkah yang dicadangkannya untuk berbagai peristiwa yang menimbulkan risiko bagi banyak negara dan yang memerlukan respons internasional terkoordinasi. WHO menganggap menyatakan coronavirus sebagai darurat global minggu lalu, tetapi akhirnya memutuskan untuk tidak melakukannya. Pada saat itu, hanya satu negara di luar China – Vietnam – yang telah mengkonfirmasi penularan virus orang ke orang di dalam perbatasannya.
Sekarang, empat tempat lain di luar daratan Cina – Jepang, Taiwan, Jerman, dan Amerika Serikat – telah melaporkan penularan dari orang ke orang, karena ukuran dan jangkauan wabah telah bertambah. WHO mengatakan bahwa total 7.818 kasus telah dikonfirmasi di 18 negara. Hampir 99% dari mereka – 7.736 kasus – ada di Cina.

Tedros memuji Cina atas penanganan wabahnya, dan merekomendasikan agar tidak membatasi perdagangan internasional dengan, dan melakukan perjalanan ke, negara itu. Ia berkata bahwa deklarasi tersebut bukanlah rasa ketidakpercayaan kepada Tiongkok, dan ini adalah saat solidaritas dibutuhkan bukan stigma. Alexandra Phelan, seorang pengacara kesehatan global di Universitas Georgetown di Washington DC, memuji keputusan dan pesan Tedros, karena PHEIC seolah sebagai peringatan bagi semua negara, jika dipandang secara historis nya.
Uncategorized