Yang mana yang membuatmu bersemangat?
Rumah Naga vs Cincin Kekuasaan

Penggemar fantasi memiliki banyak TV untuk dinanti-nantikan saat kita memasuki bentangan terakhir tahun 2022. HBO meluncurkan seri prekuel Game of Thrones House of the Dragon (yang dapat Anda streaming di HBO Max), dan segera setelah itu, Amazon membawa kita kembali ke Middle Earth dengan The Lord of the Rings: The Rings of Power di Prime Video. Jadi, ini House of the Dragon vs The Rings of Power. Mana yang paling membuatmu bersemangat?

Tidak ada yang menghentikan Anda untuk menonton dan menikmati keduanya, tentu saja. Miliki kue Anda dan makanlah juga! Tapi sedikit kompetisi yang sehat bisa menyenangkan juga.

Kedua seri ini melangkah mundur ke masa lalu, menjelajahi bagian dari mitologi masing-masing sebelum peristiwa yang lebih kita kenal. George RR Martin’s Lagu tentang es dan api menjadi dasar serial HBO yang sukses besar, Game of Thrones yang berakhir pada 2019, dan JRR Tolkien Penguasa Cincin dan Hobbit telah diadaptasi menjadi film pemenang penghargaan dan pemecah rekor. Itu berarti banyak penggemar yang sudah ada pasti memiliki pendapat yang kuat tentang acara baru ini.

House of the Dragon tayang perdana di HBO pada 21 Agustus, sedangkan The Rings of Power akan tayang perdana pada 2 September. Anda dapat mendaftar untuk menonton keduanya di bawah.

Logo HBO Max

HBO Max

HBO Max adalah rumah Anda untuk film dan acara TV buatan Warner Bros seperti The Lord of the Rings, pahlawan super DC Comics, dan banyak lagi. Ini juga merupakan rumah bagi film dan pertunjukan baru dan orisinal yang tidak tersedia di tempat lain.

Logo video utama

Video Perdana Amazon

Amazon Prime Video menawarkan akses ke ribuan film dan acara TV untuk streaming. Itu termasuk pertunjukan dan film orisinal yang hebat seperti The Boys dan The Tomorrow War. Anda juga dapat mendaftar untuk layanan premium lainnya dalam Amazon Prime Video.

Zaman keemasan fantasi TV?

The Witcher datang ke netflix meninggalkan netflix - rumah naga vs cincin kekuasaan

Pertama, mari kita akui bahwa ini adalah waktu yang benar-benar liar untuk menjadi penggemar fantasi TV. Ketika Game of Thrones ditayangkan perdana di HBO pada tahun 2011, rasanya seperti pengubah permainan total. Pertunjukan fantasi telah ada sebelum itu, tentu saja. Xena adalah andalan tahun 90-an. Dan ada Merlin di tahun 2008. Starz bahkan meluncurkan drama fantasi prestisenya sendiri menjelang Game of Thrones di tahun yang sama dengan Camelot. Masih banyak contoh lainnya. Tapi Thrones sedang menonton acara. Seri Lord of the Rings dan Harry Potter telah membuktikan potensi fantasi anggaran besar di layar lebar, dan Game of Thrones membuat kasus serupa untuk genre di TV.

Kebangkitan fantasi dimulai perlahan. Ada The Magicians pada tahun 2015, yang berutang lebih banyak kepada Buffy the Vampire Slayer daripada Game of Thrones. Lalu ada The Shannara Chronicles pada 2016. Hal-hal meningkat menjelang akhir dekade dengan A Discovery of Witches pada 2018. 2019 menyaksikan pemutaran perdana His Dark Materials di HBO, Carnival Row di Prime Video, dan The Witcher di Netflix.

Netflix mengawasi hadiah itu pada tahun berikutnya dengan Cursed and Letter for the King, dan sekali lagi pada tahun 2021 dengan Shadow and Bone. Prime Video meluncurkan adaptasi The Wheel of Time yang sangat sukses pada tahun yang sama, dan sekarang, setelah The Sandman dari Netflix tahun ini, HBO meluncurkan prekuel Game of Thrones tepat sebelum Prime Video menayangkan prekuel Lord of the Rings, The Rings of Power.

Jadi kedua pertunjukan memasuki lapangan yang ramai. Mereka mempertaruhkan kelelahan fantasi, tetapi mereka juga datang dengan warisan yang kuat.

Warisan yang kuat atau kelebihan bagasi?

Game of Thrones menunjukkan seperti suksesi

The Lord of the Rings dan Game of Thrones mungkin adalah dua judul pertama yang muncul di benak kebanyakan orang ketika Anda menyebut fantasi. Bersama dengan judul seperti Harry Potter dan The Chronicles of Narniamereka adalah raksasa yang menentukan genre.

The Lord of the Rings adalah fenomena global. Film ketiga dalam trilogi tersebut memenangkan Film Terbaik di Oscar, dan itu sama dengan Titanic dan Ben-Hur karena membawa pulang Oscar terbanyak secara keseluruhan dalam sejarah Penghargaan, dengan 11 kemenangan.

Kedua pertunjukan ini memiliki banyak hal untuk dijalani.

Game of Thrones juga berdampak sama. HBO melaporkan bahwa dengan rata-rata pemirsa 18,6 juta pada tahun 2014, serial ini melampaui jaringan kabel premium The Sopranos, landasan dari era TV prestise. Pada musim terakhirnya, jumlah itu akan naik menjadi 32,8 juta.

Ada juga alasan untuk takut.

Sebuah tas campuran kontinuitas

Dua Hobbit di The Lord of the Rings: The Rings of Power - rumah naga vs cincin kekuasaan

Warisan kedua waralaba agak beragam, yang mungkin memengaruhi harapan beberapa pemirsa.

Musim terakhir Game of Thrones mengumpulkan ulasan yang beragam dan beberapa reaksi penggemar yang cukup intens. Musim ini memiliki peringkat 55% di Rotten Tomatoes, terendah dari semua musim. Fans mulai petisi untuk syuting ulang musim terakhir dengan “penulis yang kompeten,” mengutip langkah tergesa-gesa dan kesimpulan yang tidak memuaskan untuk berbagai busur karakter.

Periksa: Pertunjukan terbaik di HBO Max

Demikian pula, The Lord of the Rings kehilangan setidaknya sedikit cache budaya pop ketika trilogi prekuel The Hobbit gagal mencapai jenis kesuksesan yang telah dinikmati pendahulunya.

Apakah kegagalan baru-baru ini mengurangi kegembiraan pemirsa?

Jadi, meskipun Game of Thrones dan The Lord of the Rings memiliki warisan yang mengesankan dan fandom yang sudah ada, pemirsa datang dengan beberapa harapan yang berpotensi diturunkan — atau mereka berpotensi memilih keluar sama sekali.

House of the Dragon vs The Lord of the Rings: The Rings of Power

Jadi apa yang Anda pikirkan? Apakah Anda senang dengan salah satu atau kedua acara streaming fantasi baru ini? Kami sangat ingin tahu apa rasa lapar untuk judul-judul baru ini.

Seri fantasi 2022 mana yang paling Anda nantikan?

55 suara